August 12, 2013

Hiiiiiy.. Tiga bulan akhirnya!

Yah, biar postingnya ikutan mainstream kebanyakan orang, jadi pertama-tama saya mengucapkan Selamat Idul Fitri, Minal Aidin Wal Faidzin, Mohon Maaf Lahir Batin ya, kalo-kalo secara online ataupun offline ada salah-salah kata atau perbuatan dari yang punya blog. =p

Jadi gimana liburan? Boook.. liburan apa ya? Liburan tertepar sepanjang masa? Ini seriusan, dari 24 jam sehari, ampir 20 jam sendiri saya habiskan di kasur, karena... LEMEEES... Ngga ngerti kenapa juga, apa gara-gara iseng makan makanan lebaran yang lumayan berminyak dan pedes-pedes itu, muntah-muntahnya makin nggak terkendali. Pas malam takbiran, tergugu meratapi nasib, sambil mikir besok nggak bisa lebaran nih, tidur aja nih sama piyama di kasur seharian. Hiks. Besok paginya masih mual sampai skip salat Ied, tapiii jam sembilan pagi gitu, tante kesayangan dateng sama sepupu-sepupu rame, lumayan jadi distraksi buat kondisi badan yang mulai nggak keruan. Terus, seperti tradisi tahunan, biasanya ada kumpul-kumpul di salah satu rumah nenek dari pihak mamah, awalnya mamah nggak setuju saya ikutan, karena takut malah pusing ketemu banyak orang dan liat makanan yang seabrek, jadi mual-mual lagi. Tapi saya cengeeeeng, pingin ikut lebaraaaaan, mamaaaah, huhuhu.. Akhirnya mutusin buat datang juga, dengan catetan nggak usah lama-lama dan kalo udah mulai pusing-pusing, cabs duluan aja sama suami.

Untungnya aman sampe acara selese, walaupun abis itu tepar lagi di tempat tidur sampai sore. Duh, dedek, pergi kemana semua kekuatan dan kelincahan mamah selama ini naaak? T__T

Oh iya, minggu kemaren juga pertama kalinya ngerasain heartburn. Duh maaaak, sakit banget ya rasanya, nggak nyaman, bangun salah, ditidurin salah, banyak-banyak diusapin aja sama mamah terus didoain. Baru baca kalo ternyata coklat, mint, makanan pedas dan berlemak itu salah satu penyebabnya. Bye bye, makanan lebaran!

Pas liburannya udah selesai (baca: hari Minggu kemaren), mulai deh drama calon emak keluar. Sedih banget menghadapi kenyataan suami bakal pergi lagi dan harus LDR-an lagi, secara selama seminggu ini dimanjain banget sama si suami, dan apa-apa disediain. Booook, gimana kalo udah punya anak ya, makin ngerasa sedih kali ya kalo mulai kerja, ninggalin anak, ninggalin suami. Horor juga yah, bukannya ngga pernah baca sih artikel-artikel soal working mom ini, banyak banget kali, belum lagi perbandingannya sama stay at home mom. Saya sih bukan tipe keras harus yang mana, bahkan waktu omong-omong sama suami juga, pernah mempertimbangkan apa saya resign aja ya, atau cari-cari kerjaan yang nggak se-tight sekarang waktu kerjanya. Cuma yah, emang semuanya belum final, secara masih banyak ketakutan dan kebimbangan dan ke-insecure-an, hadeh, ibuk-ibuk, I feel you so much! Di satu sisi, pinginlah punya karir yang matang, kemandirian financial, kerjaan yang pasti, tapi di sisi lain, ya pingin banget lah ngedampingin anak di setiap masa perkembangannya, pingin ngajarin anak biar jadi superkid, hahaha.. Sebelumnya nggak pernah banget kepikiran kayak gini, waktu abis married juga, masih yakin aja bisa survive sama baby sitter, tapi pas hamil kayak gini dan rasa sayang sama si kecil di kandungan mulai tumbuh perlahan-lahan, kok jadi bimbang juga ya mutusin.

Yah, anyway, nggak ada kata terlambat memutuskan kok, mudah-mudahan pas waktunya tiba bisa memutuskan apa yang terbaik buat semua pihak. Sekarang, selamat 12 minggu ya sayang, sehat-sehat terus sampai kita ketemu yaaa... :-*