May 29, 2017

Klise amat ga sih kalau saya bilang.. ga kerasa yah udah Ramadhan lagi? But it is! Time flies rapidly... dan saya rada freaking out karena sebentar lagi bulan Juni. Jujur awal resign saya sempat membayangkan waktu akan berlalu sangat lambat karena kebosanan. Ternyata menjadi ibu rumah tangga itu juga sesuatu yang menyibukkan dan exhausting. Who knows? No offence yaa.. karena benar-benar ga kebayang kalo sibuknya kayak begini amat. Padahal anak baru satu. Makanya kalo tanya Zafran kapan punya adik, we'll wait and see lah. Saat ini memang saya tidak punya ART apalagi nanny (!) tapi kalo seandainya nanti saya merencanakan (atau dianugrahi) anak kedua, sepertinya ga sanggup deh kalo cuma sendirian. 😅

Berkah di bulan Ramadhan ini akhirnya saya sekeluarga bisa pindah lagi ke rumah sendiri setelah renovasi selesai. Home sweet home! Jadi selama renovasi 3 bulan lebih kemarin, saya ngungsi dulu di kontrakan. How I missed my own home! Padahal secara lokasi kontrakan juga ga jauh, memang katanya you'll never know what you have until you lose it. Kemarin mepet banget pindahan sehari sebelum puasa.. karena pingin banget bulan puasa ada di rumah. Alhamdulillah bisa terlaksana.

Daaaaan... ngomong-ngomong soal puasa... ini pertama kalinya saya puasa sambil menjadi ibu rumah tangga tanpa ART. Wish me luck? Kemarin masih ada suami di rumah.. mulai hari ini saya sendirian lagi sama bocah di rumah. They said mothers are the strongest, ini ga dilebay-lebayin deh. Mothers are literally busiest people, saya rasa. Four thumbs up deh buat working mothers, saya aja ga tau dulu kok bisa ya. Banyak kompromi sih kuncinya. Dan banyak tawakal aja.

Kangen kerja? OMG YES. Jujur kemarin-kemarin saya belum merasakan kekangenan kembali kerja dan punya gaji sendiri.... tapi akhirnya awal bulan ini saya merasakannya. Aduh... beneran deh pingin kerja lagi. Dan beneran deh galaunya mau ninggalin anak lagi. The struggle is real. Semua pilihan memang ada konsekuensinya. Kalau dibilang self-sacrifice sih saya ga setuju ya.. karena saya ga merasakan mengorbankan apapun dengan tidak kerja saat ini. Semua pilihan saya kok. Dan kalau bilang pilihan bekerja itu egois, ga juga kok. Banyak ibu bekerja dengan seribu alasan yang ga egois. Tapi buat ibu yang memiliki anak dengan kebutuhan khusus rasanya ingin selalu memantau perkembangan anak setiap hari. I really wish he's progressing well (which he is) sehingga suatu saat saya bisa mantap lagi ingin kembali bekerja. Nanti kalau udah kerja, mudah-mudahan gak kangen leyeh-leyeh di rumah hahaha.

3 comments: