July 07, 2014

Zafran : The Birth Story

Kemarin Sabtu alhamdulillah Zafran udah lima bulan aja dooong.. Ngga kerasa ya (eh, boong ding, kerasa, kerasa amaat.. apalagi makin berat gendong badannya yang makin lama makin besar), rasanya baru kemarin ini ngelahirin Zaf. Jadi mau sedikit cerita tentang proses lahirannya Zaf deh, walaupun udah rada lupa-lupa dikit, mudah-mudahan masih akurat yah, hehehe..

Waktu tanggal 5 Februari, hari Rabu kalo ngga salah, baru hari ketiga saya cuti dari kantor. Masih santai banget, wong perkiraan lahirnya masih tiga mingguan lagi kok. Masih ada setumpuk buku sama tv series yang rencananya mau nemenin saya cuti bersalin. Cuma pagi itu rencana mau ke bank buat aktivasi internet bankingnya, dan entah kenapa pingin belanja-belanja aja di Giant.

Acara ke bank dan ke Giant berjalan sukses, pulang ke rumah sekitar jam satuan, entah kenapa pingin mie ayam di emang-emang gerobak biru yang mangkal depan SD deket rumah. Yaaa.. selama hamil saya bukan termasuk yang health freak juga sih, cuma memang menghindari jajanan kaki lima aja, bukan apa-apa.. takut sakit perut atau diare. Tapi entah kenapa pingin banget, dan sampai minta ART buat ngebeliin. Abis makan saya tidur siang dan bangun sekitar jam empat sore.

Waktu bangun, ada air merembes di paha, lumayan banyak dan ngga bisa ditahan. Keluarnya bertahap, keluar, berhenti, keluar, berhenti. Laporan sama mamah, dan mamah bilang (dengan sok tahunya), oooh, bukan kok, kalau mau lahiran pasti ada flek-fleknya. Tapi tetep curiga, karena beberapa hari sebelumnya pernah bbman sama temen, tanya-tanya proses lahiran dia, dan kok ceritanya sama kayak gini ya..

Akhirnya maksa mamah buat sms bidan deket rumah, dan bidannya langsung nyuruh kita ke RS. Cabs-lah kita berdua ke Hermina, masih belum bawa apa2, bawa tas tangan yang saya bawa jalan aja siangnya. Sampai di tangga depan Hermina, air ketubannya keluar banyaaaak.. duh, tambah deg-degan. Sama resepsionis langsung disuruh ke lantai dua, ruang bersalin.

Sampai ruang bersalin, disuruh rebahan sama bidan dan nunggu. Ampun deg-degan mampus, baru kepikiran buat kasih tau mas Ro. Belum kerasa sakit apa-apa, cuma degap degup aja jantungnya, mana cuma berdua sama mamah. Sekitar jam setengah limaan ada bidan buat cek air ketuban dan bukaan.

Deeeeuh, cek bukaan itu sakit ya ternyata ibuk-ibuk... gimana jaman dulu pas belum ada USG dan harus cek bukaan tiap kali konsultasi kandungan ya.. Rileks bu, rileks, kata bidannya.. rileks gimana ya bu bidaaan.. sakiiit.. Ternyata air ketubannya udah tinggal setengah, tapi belum ada bukaan juga.

Trus dikasih alat buat cek denyut jantung bayi, dan disuruh merhatiin apakah ada gerakan. Deg-degan banget karena setengah jam pertama sama sekali ngga ada gerakan bayi di perut. Akhirnya bidannya bawa bel segede-gede gaban yang dibunyiin katanya biar bayinya bangun. Alhamdulillah abis itu ada gerakan bayi di perut.

Sekitar jam enam, baru deh ngerasain yang namanya kontraksi. Rada-rada lupa sih, kalau ngga salah awalnya 15 menit sekali. Iya, langsung 15 menit sekali. Waktu pertama sih masih keketawaan sama mamah, sms-an sama temen (karena jaringan di ruang bersalin jelek banget, ngga bisa bbm ato WA), dan dikasih tau kalo suami baru bisa berangkat dari Jakarta jam enam-an. Waktu jam delapanan, kontraksi udah mulai sering, dan adeeeuh rasanya anyeeeep... sakiiit, sakit, sakit! Hahaha, lebay apa ngga ya, saya juga ngga tau, pokoknya rasanya sakit banget waktu itu, dan entah udah lima menit atau 10 menit sekali, lose count pokoknya saya. Sempet cek dalem lagi (aku benci bidan ituuuuh) dan belum ada bukaan juga.

Nah, waktu itu saya ditawarin induksi sama bidannya. Tapi kok ya, si bidan nakut-nakutin ya, bilang induksi itu tiga kali lipat sakitnya dari melahirkan normal. Zzzzz.. orang lagi kesakitan ampun-ampunan payahnya, dibilangin gitu, apa kabarnya saya yang cengeng dan penakut ini? Langsung deh bilang dengan lantang, sesar aja sus! Sesar ajaaa! Hahaha.. jangan dicontoh ya ini, eh, tergantung sih toleransi sakit masing-masing, kalau saya sih udah bisa mengukur toleransi saya, rendah banget. Hehehe..

Setelah itu langsung sama bidan ditanya kapan terakhir makan dan minum (oh, hello mie ayam!), terakhir makan sih jam 1 ya, tapi pas jam 4 kan minum. Divonis baru bisa operasi jam setengah 10, huhuhu.. apa kabar sakit masih menggila ini. Ya akhirnya nunggu aja sambil megang tangan mamah (dan si mamah dengan antengnya malah sms-an, hehehehe..)

Jam sembilan, dsog saya datang, cek-cek kondisi, nyabar-nyabarin saya (saya cinta deh sama dsog ini. Hello dr. Edi!). Waktu itu saya udah disiap-siapin masuk ke ruang operasi, ganti baju, jam sembilan seperempat saya didorong masuk ke ruang operasi. Cuma ada mamah sama papap, suami belum dateng, rasanya sediiiiih banget. Iya sih sesar termasuk operasi yang udah biasa banget dilakuin, tapi kalo ternyata ada apa-apa, dan belum sempet say farewell sama suami? I am dying insiiiide (ini ketauan kebanyakan nonton House/ Grey Anatomy).

Sampai dalam udah siap-siap dong, eh, kok ngga dimulai-mulai sih operasinya? Serius, saat itu di ruang operasi saya nahan sakit sambil megangin (dan nyakarin :p) mas-mas perawat yang ada di ruangan. Hehe.. Usut punya usut, waktu saya udah selesai operasi dsog saya bilang kalo dokter anestesinya ternyata mendahulukan operasi lain, padahal kalo menurut antrian saya dulu yang masuk ruang operasi. Duh, kesel banget waktu itu, hiks, ngga bisa bilang apa-apa kecuali istigfar banyak-banyak.

Jam sepuluh tepat, baru si dokter anestesi masuk dan membius saya sebagian lewat punggung belakang. Begitu biusnya masuk, aduuuuh, legaaa rasanya, semua sakit tadi langsung hilang! Terus saya diwanti-wanti kalo ngga mau liat, kepalanya hadap kiri aja, karena kan kalo ngadep atas bakal liat bayangan perut yang kepantul di lampu operasi. Ngadep kiri it is. Eh, sebelumnya sempet kaget, karena kok perut saya masih kerasa dibelek (hahahaha dibeleeek..), dan diteken-teken sih? Kerasa tapi ngga sakit, awkward banget. Dokternya sih nenangin, katanya ngga papa, emang biusnya ditakar yang seminim mungkin, jadi masih kerasa tapi ngga sakit.

Sepuluh menit kemudian, lahirlah Zafran Mahawira Yusuf. Iya, tepat jam 10.10 pm, dalam keadaan sehat, alhamdulillah ngga kurang apapun. :) Perasaannya? Campur aduk. Aneh rasanya awalnya liat Zafran, manusia kecil, warnanya rada abu-abu dan masih berlendir begitu, ngga ada gambaran bayi-bayi lucu yang ada di tv atau internet, hehe.. Tapi waktu Zaf disodorin ke saya untuk IMD, rasanya terharu banget sampai berlinang air mata, selama ini dia yang bobok manis di perut saya, sembilan bulan lamanya. 

Sayang IMD cuma sekitar 10 menit lamanya karena kondisi saya yang stres katanya. Aneh, jujur waktu itu saya ngga ngerasa stres, malah sedikit mengantuk. Saya ingat tidur sebentar malah sambil menunggu perut saya ditutup dan kemudian bangun mendadak karena kepala yang tiba-tiba sakit rasanya. Saya mengeluh kesakitan, dan kemudian dsog saya menyuruh saya untuk tetap tenang. Sakit kepalanya semakin bertambah dan waktu itu saya liat sebagian darah muncrat (bahasa indonesia bakunya muncrat apaan yes?) hingga mengotori wajah dan kacamata dsog saya. Waktu itu udah panik bukan kepalang, dan ternyata tekanan darah saya mencapai 180. Hal ini sama sekali ngga diprediksi, karena selama sembilan bulan kehamilan, tekanan darah saya normal, selalu ada di angka 110/80.

Sementara tim dokter masih menutup perut saya, saya menangis kesakitan. Salah satu suster akhirnya memijat kepala saya, dan ajaibnya sedikit meredakan. Ketika operasi selesai jam 11, saya keluar dari ruang operasi, saya sudah ngga merasakan sakit kepala lagi. Disambut senyum lebar suami (hallo daddy! :) ) saya dibawa ke ruang istirahat.

Sedihnya, walaupun sudah ngga merasakan sakit kepala, ternyata tekanan darah saya masih tinggi sehingga harus masuk ICU dulu. Jadilah saya masuk ICU jam setengah satu malam, dan belum bisa ketemu sama Zaf.. :( Sumpah sedih banget, apalagi waktu tahu kalo di ICU ngga boleh bawa hp dan ngga boleh ditemenin kecuali jam besuk. Semaleman saya ngga bisa tidur, boro-boro istirahat, badan rasanya ngga enak, keliyengan, mual (katanya pengaruh anestesi). Jam 4 ngga kuat, nangis sambil manggil suster jaga, pingin ketemu suami. Akhirnya suami diijinin masuk cuma buat nunjukin foto-foto Zafran di hpnya. Saat itu sedih banget, cuma bertekad harus cepet sehat biar bisa masuk ruang perawatan biasa.

Besok paginya DSOG dan dokter anestesi kontrol, tekanan darah masih bandel, ngga mau turun dari angka 140, 150. Mereka mau memindahkan saya ke ruang rawat biasa kalau sudah di angka 120, dan stabil tanpa obat penurun tekanan darah. Susah ya bok untuk mikir positif, rasanya pingin teriak-teriak, duuuh, bawa anak gueeee... mau ketemu sama Zafran. Susternya bolak-balik bilang, bayinya ngga apa-apa bu, masih sehat walaupun belum minum, ibu konsen sembuh aja. Dan setiap kali susternya bilang gitu, rasanya pingin nyekek susternya sambil bilang, I am his mother, I want to meet him!

Siang hari sempet sesek nafas dan panik banget karena susternya ngga ada. Oh ya, entah kenapa di ICU Hermina ini ngga ada bel buat manggil suster, karena setiap pasien supposed to be ditemenin 24 jam. Cuma waktu saya sesek nafas, hampir ngga bisa nafas literally, suster pas ngga ada. Saya manggil-manggil suster setengah tereak karena udah susah bernafas, sampai akhirnya bapak-bapak pasien ICU di sebelah saya ikut heboh manggil-manggil suster buat saya. Akhirnya suster datang, pas suster itu dateng, saya muntah hebat. Abis itu baru saya bisa nafas lagi, ngos-ngosan. Kata dokter jaga (waktu itu spesialisnya belum dateng), itu efek dari anestesi dan obat-obatan. Rasanya pingin nangis karena takut makin lama di ICU dan makin lama ngga ketemu Zafran.

Sore hari tekanan darah saya udah mulai turun, cuma masih fluktuatif antara 120-130. Dokter anestesi sih menyarankan untuk monitoring 1x24 jam lagi. Saya langsung puppy eyes ke dsog saya, dan dia akhirnya bilang kalau bisa tetep 120 sampai jam 11 nanti, kita pindahkan ke ruang rawat biasa. Pingin peluk dr Edi rasanya saat itu juga. Sore itu juga salah seorang bidan dateng untuk pompa ASI saya, untuk diberikan ke Zafran di ruang bayi. Bidan itu bawa pompa ASI punya rumah sakit, Pigeon manual apa ya, kemudian dia mulai mompa PD kiri saya. Ngga keluar! Waduh deg-degan. Terus inget kata temen kalo jenis pompa juga berepengaruh. Langsung laporan sama bidan, kalo suami saya bawa Medela Harmony diluar. Terus bidan manggil suami buat masuk ke ruangan. Sempet bingung, karena waktu cuci steril, si pompanya dipretelin dan waktu itu suami ngga bisa ngerakitnya lagi. Sialnya saya juga blank banget waktu itu, lupa samsek cara ngerakit si Harmony ini (padahal udah belajar berulang kali di rumah), sampai akhirnya suami sempet nge-Youtube cara ngerakitnya dulu, hehe..

Satu sendok teh aja, hasil pompa pertama dari kedua PD saya. Sedikit yah? Langsung dibawa ke Zafran dan (katanya) diminum dengan lahapnya oleh Zaf. Hiks, sedih banget waktu itu, wanti-wanti cerewet banget ke suami, kalo misalnya Zaf haus, kasih sufor aja. Iya, saya selemah itu. Cuma ditenangkan sama bidan disana, dibilang Zaf masih sehat kok, dan masih bisa puasa dua hari lagi.

Jam sembilan malam, dsog kontrol, katanya tekanan darah udah di angka 130 dan stabil. Saya memohon-mohon untuk dipindah ke ruang rawat biasa, dan akhirnya dia memutuskan monitoring dua jam lagi sebelum dipindahkan. Dua jam yang lamaaaa banget, sebelum akhirnya via telpon dsog bilang oke. Akhirnya saya dipindahkan ke ruang rawat biasa! Dan sejam kemudian.... pertama kalinya bertemu Zafran setelah di ruang operasi. :)

Zaf mirip banget sama perempuan ya back then, hehehe.. :)
Zaf 5 bulan :)

May 30, 2014

Hummm.. Hummm.. Hummingbird!

Waktu kemarin tanggal merah, eh, tau-tau mamah nanya, teh, mau ngga jalan-jalan sama mas? Takut bosen di rumah aja. Emang sik, sejak babymoon bulan apa itu, September apa Oktober, saya ngga pernah kemana-mana lagi sama suami, apalagi sejak Zafran lahir, belum memungkinkan juga buat jalan kemana gitu. Eh, kemarin mamah nawarin mau jagain Zaf seharian, ihiiiy, mumpung aja! Jadilah saya capcus sama suami kemarin berdua ke Bandung.

Perginya cuma sehari sih, cuma bawaannya, duh, rempong. Ngga, ngga bawa Zafran, tapi karena saya si mamah perah, jadi bawa-bawa peralatan mompa juga. Bawa cooler box lengkap sama ice gel dan blue icenya biar tetep dingin selama perjalanan. Rempong? Ya iya sik, tapi kan demi anak tercinta... Zaf dibawa? Pinginnya gitu, tapi neneknya ngga ngijinin, masih kecil katanya, kasian. Oh ya wis lah ya... mungkin ada baeknya juga jadi e-ping mom, jadi kan Zaf ngga nyusu langsung sama saya, jadi saya lebih woles ninggalinnya.

Eh, ngga juga dong. Baru dua menit mobil jalan, kok udah merebes mili aja.. Haha, lebay ya emang, tapi secara sejak mengandung Zaf dari 12 bulan yang lalu, saya ngga pernah pisah jauh-jauh sama Zaf. Ya ke kantor aja sik, tapi kan deket. Aduh, apa kabarnya nih kalau nanti jadi pelatihan lima hari di Jakarta? (hiks!). Sedih gitu, apalagi pas ditinggal Zaf belum bangun. Suami ngegodain, apa mau pulang lagi aja ke rumah.. Aduh, dilema, di satu sisi, pingin main, bosaaan. Di sisi lain kasian banget anak ditinggal-tinggal. Hahaha, tapi akhirnya tetep capcus juga sik, kapan lagi soalnya tanggal merah gini, soalnya kalau weekend pengasuhnya Zaf libur, jadi kita ngga bisa pergi kemana-mana juga karena ngasuhin Zaf.

Sebenernya ngga kemana-mana juga sik, cuma mampir ke Hummingbird Eatery di Progo, terus ke PVJ buat nonton. Duh, kangennya nonton di bioskop, bukan sulap bukan boong. Secara suami dan saya seneeeng banget nonton di bioskop, terakhir kali nonton itu bela-belain ke Bogor naik kereta buat nonton Catching Fire. Di sela-sela jalan, sempet-sempetin mompa tentunya, bahkan sambil jalan di jalan tol juga, hehehe.. Alhamdulillah... seneng banget kemarin, walaupun setiap liat baby digendong atau didorong di stroller langsung keinget Zaf. Ngga nyangka banget bakal punya insting keibuan segininya, secara saya bukan tipe yang suka anak kecil, hehe..

Kalau soal Hummingbird, suka, suka banget menu Early Risernya, karena saya memang suka menu sarapan. Tempatnya juga enak banget, sayang banget karena porsinya gede (suami saya cinta banget sama porsinya), jadi terlalu kenyang buat pesen menu lainnya, padahal katanya cake disana juga enak. Sepanjang jalan Progo banyak banget restoran lucu-lucu, lain kali deh ya.




Full Monty buat suami. Ini porsi super duper besar, jadinya sepertiganya diembat deh sama istri. Eh apa setengahnya ya? Hahaha.. Kentangnya enyaaak bangets!

Egg Society, cinta sama toastnya yang dicelupin ke kuning telur setengah matang. Suami rada-rada jijik gitu liatnya, doski ngga suka telur setengah mateng, hehehe..


Berhubung promo hari Kamis setiap beli sarapan yang ada telurnya dapat gratis hot tea, kita jadi ngga beli minum lagi. Eh suami beli Ice Coffee sik yang sukses ngga abis, karena katanya kopinya kuat bingits. Btw hot teanya juga enak, saya pesen yang strawberry tea, suami pesen yang peach.
Zafraaan, cepat besar ya naaak, nanti jalan-jalan sama mommy!
(yang langsung disamber sama bapaknya, jangaaaan, nanti kalau udah gede jadi ngga lucu lagi, hahaha)

May 13, 2014

Peralatan si Mama Perah

Untuk pumping story bisa dibaca disini.

Waktu salah satu teman saya mengetahui betapa banyak peralatan untuk mamah perah seperti saya, dia terkaget-kaget juga saking banyaknya. Hehe.. ya kalo dibanding ibu rumah tangga yang bisa menyusui anaknya langsung sih, lumayan juga "investasi" yang dikeluarkan untuk menyukseskan ASI ekslusif ini. Tapi ya seperti kata suami saya, uang mah bisa dicari, dan seperti kata kakeknya Charlie di Charlie and The Chocolate Factory, uang dicetak setiap saat (walaupun ngga tau nyetaknya buat siapa juga keles =p) maka suami dan saya ngga setengah-setengah belanja untuk peralatan perah memerah ini. Eh tapi sesuai budget juga kali ya.

Breast pump
Sejauh ini cuma pakai merk Medela aja, karena dari awal dipinjemin Medela Harmony sama teman, dan langsung enakeun aja. Waktu suami memutuskan untuk membelikan breast pump elektrik, saya langsung memutuskan akan membeli Medela juga. Akhirnya pilihan jatuh ke Medela Swing, yang masih terjangkau oleh saya. Ingin hati membeli Medela Freestyle apa daya saldo tak sampai ha ha ha.. Sebenarnya untuk tarikan lebih enak Harmony, tapi kan lama-lama pegel juga ya.. Saya juga masih pakai yang Harmony untuk jaga-jaga kalau mati lampu. Sebenarnya Swing bisa pakai baterai sih, cuma sampai saat ini belum saya coba.
O ya, ada yang bilang lebih enak pakai teknik marmet (memerah dengan tangan) dan hasilnya juga lebih banyak, kalau saya pribadi sih ngga bisa =p

Sebagian peralatan mamah perah yang dibawa ke kantor

Botol kaca dan plastik ASIP untuk penyimpanan.
Saya pakai botol ex UC tutup plastik, botol kaca khusus ASIP tutup karet dan plastik ASIP. Semuanya lah komplit.

Label
Itu namanya apa ya, label harga gitu.. untuk melabeli tanggal perah ASI.

Blue Ice
Agar ASIP didalam cooler bag yang saya bawa dari kantor tetap dingin. Tapi kalo di kantor ASIP saya masukin ke chiller sih, sengaja ngga di freezer karena takut dibawa ke rumah malah mencair. Jadi masukin ke chiller dulu, sampai rumah baru deh pindah ke freezer.

Cooler bag
Untuk membawa ASIP dari kantor ke rumah. Ngga tau merk apa ini yang saya pakai, dibelikan suami di ACE Hardware.

Apron Menyusui
Karena ngga ada ruangan laktasi yang memadai di kantor, jadilah memerah di ruangan arsip. Gimana kalau ada orang? Ya ditutupi apron dong! Awalnya emang kagok sik, cuma lama kelamaan handal juga memerah dibalik apron.

Tissue basah dan hand sanitizer
Buat elap-elap tangan sebelum dan sesudah memompa. O ya, di kantor saya ngga cuci steril pompa to be truth, karena waktu terbatas. Akhirnya saya rendam air panas saja peralatan pompanya, hingga sekarang sih Zafran baik-baik aja. Mudah-mudahan untuk seterusnya juga gitu. Baru sampai rumah semua peralatan itu saya cuci steril.

Botol dot/ cup feeder/ sendok untuk media pemberian ASIP
Dulu awalnya Zaf disendoki, cuma setelah konsumsi ASIPnya makin banyak hands down deh, ngga kuat karena pegel dan rewelnya. Akhirnya pakai botol dot. Saya sih pakai Dr. Brown's yang katanya natural flow untuk mencegah bingung puting. Yah, walaupun akhirnya Zaf bingung puting juga, (btw, katanya hanya sebesar 20% saja bayi yang bingung puting, 80% sisanya aman sentosa) saya tetap beli yang ini, takut kalau kebanyakan jenis dot Zaf  jadi bingung dan rewel ngga mau minum. Dr. Brown's juga katanya mengurangi resiko tersedak, kolik dan kembung karena ada vent systemnya. Zaf sih jarang tersedak dan kembung, tapi bukannya ngga pernah ya. Enaknya lagi mulut botol Dr. Brown's yang standard neck ini nge-klop sama breast pump Medela, jadi kalau misalnya hasil perahan yang fresh mau langsung diberikan Zafran, tinggal pasang deh botol ini ke pompa ASInya!
Saya juga pernah mencoba memberikan ASIP menggunakan cup feeder.... yang sukses ditolak oleh Zafran dengan air mata terurai T__T

Zafran pakai yang biru 120 ml :)
Freezer
Dari awal udah naksir Samsung Cool Pack yang katanya freezernya bisa tahan 10 jam ngga mencair kalau mati lampu. Alhamdulilah ada rejekinya, dan udah terbukti waktu PLN mati listrik selama 9 jam kemarin, ASIPnya ngga mencair. Selain itu juga saya sewa deep freezer karena mau beli rada-rada sayang karena ngga bakal kepake abis ASI ekslusif selesai.

Untuk mengeringkan dan mensterilkan botol dan peralatan pumping. Biasanya saya rebus botol dan spare part breast pump pada awal pemakaian, untuk selanjutnya saya cuma cuci dan masukin ke dish dryer ini, jadi ngga pake rebus-rebus lagi. Tapi baca-baca pengalaman ibu-ibu lain, ada yang rebus dulu juga baru masukin ke dish dryer ini. Huwooo... ngga bisa kalau kayak gitu, keburu pingsan saya capek, hehe.. 

Bottle Warmer
Sebenernya dipinjemin warmer sama temen, cuma sampai saat ini ngga pernah kepake karena lebih suka menghangatkan ASIP dengan cara dicelupin ke mangkuk/gelas air hangat.

Sikat Botol dan Cairan Pencuci Botol Bayi
Standar lah ya ini mah buat cuci botol. Untuk sabunnya kadang saya pakai Sleek, kadang pakai Cussons Baby, tergantung mana yang promo *emakirit* :))))

Breast pad
Kalau lagi mompa di kantor kan suka netes-netes dari PD satunya, apalagi kalau abis LDR, makanya breast pad ini sangat berguna untuk menghindari rembesan. Saya pakai Avent Washable Pad dan Pigeon Disposable Pad. So far suka banget yang Avent ini, bahannya lembut, gampang dicuci dan gampang kering.

Apalagi ya.. sejauh ini sih itu aja, nanti kalau ada yang inget ditambah-tambah lagi deh :)

Moi Pumping Story

Karena bos lagi cuti (bihihihik) bolehlah nyuri2 waktu kite buat cerita selanjutnya tentang soal persusuan ini.

Eh, sebelumnya bisa baca-baca soal cerita menyusui saya disini.

Sekarang sudah tiga bulan jalan saya memerah ASI untuk Zafran.
Jadi awal perkenalan saya dengan pompa ASI waktu sahabat saya melahirkan. Kebetulan anaknya kuning sehingga harus disinar, dan waktu itu untuk mengoptimalkan penyinaran, pemberian ASI dilakukan dengan ASIP (ASI Perahan) yang disendoki oleh suster di RS. Waktu itu baru saya mengenal merk Medela, karena teman saya memakai pompa Medela Harmony (bukan iklan ini yaaa..)

Ketika hamil, sebagai ibu yang kompetitif dan menginginkan ASI ekslusif untuk anaknya selama 6 bulan (dan kalau bisa 2 tahun, amin..), saya googling tentang kiat-kiat pemberian ASI untuk ibu bekerja. Ternyata banyak ibu bekerja yang sukses untuk memberikan ASI eksklusif untuk anaknya dengan cara memerah ASI di kantor dan manajemen ASIP yang baik. Waktu itu saya sampai tercengang melihat ibu-ibu dengan stock ASIP yang melimpah, bahkan waktu itu sempat melongo membaca cerita tentang istri Irfan Hakim yang hendak berangkat umroh dan bertekad meninggalkan stock 600 botol ASIP untuk anak kembarnya! Huwoooh, makin optimislah saya untuk semangat memompa di kantor.

Tapi saya juga membaca cerita tentang ibu-ibu yang pasca melahirkan ASInya tidak keluar, atau keluarnya sedikit sekali sehingga harus disuplemen oleh sufor. Karena itu suami dan saya memutuskan tidak akan membeli perlengkapan untuk memerah ASI terlebih dahulu, menunggu kondisi produksi ASI saya setelah melahirkan (produksiii.. serasa pabrik ^^). Sahabat saya yang saya sebut diatas menawarkan meminjamkan pompa Medelanya karena ybs IRT dan tidak menggunakannya lagi untuk menyetok ASIP.

Ketika Zafran lahir kurang lebih tiga minggu lebih cepat dari perkiraan, untungnya sehari sebelumnya saya sempat mencuci steril pompa ASI yang dipinjamkan teman saya tersebut. Karena ternyata saya terkena pre-eklampsia dan harus masuk ICU pasca melahirkan sehingga tidak bisa langsung menyusui Zafran. Hari itu suami saya dan seorang bidan susah payah memompa kedua PD saya, dengan pompa RS dan pompa hasil pinjaman teman saya. Hasil pompaan pertama.... setengah sendok teh saja, diberikan kepada Zafran yang menurut suami langsung minum dengan lahap :)

Ketika Zafran harus difototerapi karena bilirubinnya tinggi, saya memompa ASI terus-terusan walau awalnya hasilnya ngga keluar. Ketika hasil perahan mencapai 40 ml untuk PD kiri dan kanan, rasanya ingin menangis bahagia. Hehehehe.. Kegiatan perah memerah ini terus berlanjut hingga saya pulang ke RS dan sudah menyusui Zafran, karena katanya untuk ibu bekerja sebaiknya menyiapkan stock ASIP sebanyak dan sedini mungkin sebelum kembali masuk bekerja.

Zafran 1 bulan... kena bingung puting karena saya kasih ASIP menggunakan dot :D. Mulailah episode sebagai ibu e-ping (exclusively pumping) dimulai. Banyak alasan kenapa akhirnya saya memilih e-ping ini. Yang utama sih, karena asumsi saya akan menghabiskan kurang lebih 12 jam di kantor, kalau Zaf tidak mau menyusui dari botol semakin repot saja neneknya yang dititipi. Ketika menjadi e-ping, di awal-awal episode ini, saya emosional sekali. Sering saya berpikir disaat ibu lain bisa membangun bonding dengan bayinya, saya membangun bonding dengan breastpump. Disaat Zafran tertawa dan bermain, saya malah sibuk di pojokan dan memerah. Disaat malam hari ibu lain bisa tidur sambil menyusui, saya harus bangun dan berjaga untuk mengambilkan botol Zafran, menghangatkan, memberikannya, dan juga memerah lagi untuk mempertahankan produksi. Beratnya jangan ditanya, pingin nangis rasanya setiap saat.

Lama kelamaan, kondisi makin membaik. Saya mulai bisa mengelola manajemen waktu memerah sehingga masih bisa mengasuh dan bermain dengan Zafran. Malam hari pun semakin mudah karena Zafran bangun tidak sesering ketika newborn dulu. Kondisi fisik dan emosi saya juga semakin membaik.

Di kantor, saya mencoba memerah ASI tiga jam sekali, jam 9 pagi, jam 12 siang dan jam 3 sore. Kalau lembur saya tambah satu sesi jam 6 sore. Leganya ketika hari pertama masuk kantor, bapak bos tampaknya sudah well-educated tentang ASI ekslusif dan perah memerah ASI, sehingga ijin memerah selama setengah jam untuk sekali perah pun diberikan. Memang memerah ASI di kantor membutuhkan kedisiplinan tinggi, banyak halangannya. Ada klien datang. Deadline laporan. Rapat. OTS keluar kantor. Apapun itu tetap berusaha memerah. Banyak temen-temen yang kepo pada awalnya sekarang sudah maklum dan malah menyemangati. 

Dukungan terbesar datang dari suami dan keluarga. Senang rasanya kalau mama menyemangati saya untuk terus memerah dan berkata, "Santai aja, biar mama yang megang Zaf..". Suami yang tiap weekend hampir full 24 jam mengasuh Zafran sementara saya memerah 2 jam sekali. Dukungan dari suami dan mama saya rasanya sudah cukup untuk menyemangati saya terus memerah. Bahkan papa saya yang dulu hendak membelikan sufor untuk Zafran sekarang bangga cucunya bisa gendut hanya dengan minum ASI.
Target saya nggak muluk-muluk, bisa ASI ekslusif untuk 6 bulan. Amin. :) 

Tantangan lainnya? Mati lampu! Stres sekali kemarin waktu PLN mengumumkan akan mati lampu dari jam 8 pagi hingga 5 sore, apa kabar ASIP saya didalam freezer? Untuk freezer kulkas saya sudah menggunakan kulkas dengan cool pack yang katanya tahan 10 jam tidak cair, bagaimana dengan deep freezer saya? Akhirnya minta tolong OB kantor untuk membelikan lima gelondongan es batu, selain itu juga saya buat es batu di dalam kantung plastik setengah kilo. Untungnya mati lampu 9 jam, aman, ASIP saya tidak ada yang mencair.

Pertanyaan dari orang-orang? Oh tentu banyaaaak... :D Dari mulai bertanya kenapa saya tidak menyusui langsung, kenapa Zafran diberi dot, apakah ASI yang diberikan tidak basi, apa nggak capek terus menerus memerah. Ya dijawab aja sebisanya. Biasanya mama dan suami ikut menjawab. Aduh pokoknya, two best person in my life deh mereka.. Cinta! :-* 

Perjalanan masih panjang. Masih ada 3 bulan lagi hingga Zafran selesai ASI ekslusif. Mudah-mudahan bisa terus istiqomah memerah ya.. :)

O ya, saya mau sharing peralatan memerah untuk mamah perah ya, baik eping maupun bukan, tapi di postingan selanjutnya saja yaa Bye bye.. :D

May 06, 2014

Moi Breastfeeding Note

Karena mainstream, jadi mau ikut-ikutan bikin breastfeeding note aaaah..

Jujur sebelum hamil, walaupun udah nikah, saya nggak tahu banyak tentang dunia per-ASI-an. Iya, tau sik, kodrat ibu yang melahirkan itu termasuk menyusui juga, tapi berhubung dulu mamah saya bekerja dan saya juga minum sufor, jadi ya woles woles aja...

Setelah tahu hamil, mulai dooong cari tau yang berhubungan sama bayi, termasuk soal ASI ini. Dueeeng, baru tau kalo ada ASi Eksklusif dimana bayi ngga boleh minum apa-apa (dan makan juga!) kecuali ASI ini. Makin banyak googling dan searching di forum-forum, makin bingung dan frustasilah saya. Ternyata ASI bisa disimpan. Sampai 6 bulan malah. Ternyata menyusui ngga semata cuma lep masukin mulut bayi ke payudara. Ada posisi yang benar untuk latch on. Ternyata ada banyaaaak banget merk breastpump yang bisa dipakai oleh ibu pekerja (yang saya tahu cuma pompa yang bentuknya kayak terompet dari karet itu lho). Ternyata ada yang namanya tongue-tied. Mastitis. E-ping. Clogged duct. Growth spurt. Aaaagh.

Serius, ternyata banyak informasi bikin saya stres juga, tapi tetep aja ngga jera buat menyelami forum ibu-ibu yang jumlah halamannya sampai ratusan itu (no kidding!). Dengan niat satu, bisa ASI! Emang sih pada dasarnya saya fleksibel, kalau misalnya saya terkena masalah seperti breastfeeding jaundice yang banyak saya baca, saya ngga bakal heboh dan stres juga. Toh sufor juga bukan racun kan. Tapi selama bisa ASI, mari kita prioritaskan, karena menyusui kan sudah kodrat setiap wanita, pasti ASI itu yang terbaik buat bayi.

Ternyata menyusui.... sakiiiiit. Itu kesan pertama waktu Zafran pertama nempel ke saya. Subhanallah, heboh banget deh minggu-minggu pertama menyusui, puting lecet sampai berdarah, bekas lukanya mengeras, berdarah lagi. Puting datar (inverted nipple) juga jadi masalah buat saya, karena Zaf selalu ngamuk kalo disodorin PD dengan inverted nipple, padahal sebelumnya sudah saya coba tarik-tarik dengan pompa biar putingnya bisa keluar. Episode menyusui selalu dipenuhi dengan keringat, air mata dan darah (literally!), gigit bibir keras-keras biar nggak teriak dan bikin kaget Zafran, pegangan kenceng-kenceng sama mamah, atau pegang bantal kenceng-kenceng.

Eh, ini bukannya nakut-nakutin ya.. Soalnya saya baca-baca, ada banyak juga case yang ngga seheboh ini. Guess everyone have different breastfeeding story ya. Lagipula hal ini ngga berlangsung selamanya kok. Sebulanan gitu udah mendingan banget, jangan ditanya, Zaf masih menyusui dengan kencang dan sering, tapi mungkin toleransi sakit saya sudah meningkat tajam ya, jadi saya sudah mulai menikmati menyusui Zaf.

Zafran dua bulan.... Udah saatnya dicoba media lain untuk memberikan ASI, karena sebulan lagi saya masuk kerja. Oh iya, selama ini Zaf hanya mau menyusu di PD kiri saja, karena PD kanan saya inverted nipple parah, sehingga Zaf selalu ngamuk kalo disusui disitu. Jadinya PD kanan selalu saya pompa untuk menjaga produksi, karena kan katanya produksi ASI itu supply and demand ya. Sebenernya Zaf udah pinter banget minum ASIP dengan cara disendoki, karena waktu umur beberapa hari Zaf pernah kuning dan harus disinar, sehingga ASIP diberikan menggunakan media sendok. Tapi lama kelamaan konsumsi ASI/P Zaf meningkat tajam, dan dia mulai mengamuk kalau disendoki, karena mungkin waktunya lama ya dari mengambil ASI di gelas untuk sampai ke mulutnya. Selain itu kalau menggunakan sendok ASIP sering tumpah banyaaaak, which is hurting me, karena mompa itu capeeee, hehehe.. Akhirnya dengan pertimbangan ini itu, saya dan suami membeli botol dot juga untuk Zaf.

Eh, doski bingung puting dong! Hiks, sedihnya awal-awal... Zaf selalu ngamuk kalau disuruh menyusui langsung sama saya, mendorong-dorong PD saya, sampai saya stres, nangis karena merasa ditolak sama anak sendiri. Suami pernah mencoba untuk tidak memberikan ASIP buat Zaf sehingga dia lapar dan mau menyusui langsung ke saya, eh dianya keukeuh dong ngga mau nyusu. Habis 4 jam berlalu, dan tangisan Zaf makin kencang (karena lapar), saya luluh dan ngasi ASIP ke Zaf melalui dot.

Ingin relaktasi? Pingin sebenernya, karena ngga ada yang lebih mudah (dan membahagiakan) dibanding direct breastfeeding. Percayalah! Tapi pertimbangan untuk kembali menggunakan sendok (atau cup feeder) akan menyulitkan orang tua yang saya titipkan Zaf. Selain itu porsi pekerjaan saya yang mengharuskan saya menghabiskan waktu banyak diluar kantor akhirnya memutuskan saya untuk menjadi e-ping mother.

Sekarang udah sebulan lebih jadi e-ping mother.. Bosan? Lumayan... Capek? Iya, banget. Untung banyak banget dukungan dari suami dan keluarga. Terus baca cerita-cerita hebat e-ping mother yang bisa memberikan ASIP untuk anaknya hingga 2 tahun *tepuk tangan* Selain itu saya ngga bosan-bosannya mencoba agar Zaf bisa menyusu langsung. Ya siapa tau gitu yah.. Tapi kalau engga juga, mudah-mudahan bisa memberikan ASI eksklusif 6 bulan buat Zafran, untung-untungnya bisa hingga dua tahun dengan cara ini. Amin...

PS.
Ternyata, eh ternyata... di kantor saya sendiri, banyak yang belum disosialisasikan mengenai ASI lho, makanya banyak yang memandang keheranan kalau saya bawa breastpump dan perlengkapan pumping kemana-mana. Hehehe..

Next will be about my pumping story. Stay tuuuned!

May 05, 2014

Being a Mother....

... is not easy!

I know it's hard, but I really didn't think it will be THIS HARD. The first three months was struggle, I am no domestic woman, I had baby blues, I had to take care everything by myself in first two months because we still get no nanny. Salute to all mother in the world!

So many things to tell but first, lemme show you my bundle of joy. Zafran Mahawira Yusuf.

2 days old

1 month old

2 months old

3 months old
I also struggled with motherhood. I always thought I will instantly fall in love with my baby, because I read many pretty story about new mom or delivery story. It didn't happen in my case. Felt pretty bad about myself, but then my friend told me (she is a mother too). She said, not every delivery comes with motherhood feeling instantly, but it built up strongly through the time. Now I am realizing this, and I love my baby more and more in every seconds in my life!

January 27, 2014

37th weeks..

... means three weeks to go.

And all I know that I've became most unproductive employer at the office, feel exhausted so often all I wanna do is lay down and keep breathing properly. I was sure that I'm not overweight, but man, this baby I grew up so fast and now I've gained 13 kgs! So started my diet last week, no more chocolate, ice cream, less sugar and carbo. Some of my friends assured me that's okay, that they gained more than that when they were pregnant, but I wanna make sure that everything's alright. Thank God my baby's weight is normal, it's about 2900 grams now. Oh my, I almost can't breath when I have to climb up to third floor every day, it's good that I'll start my maternity leave next week, I think I can't take it anymore!

Visited doctor yesterday and he said everything is normal, the baby position is good, my amniotic fluid is good and enough, hopefully I can deliver normally. Although I think I want the best for my baby (and me) so any delivery method is approved, I don't wanna be some crazy idealistic mom to be. Hope my (strong) competitive side won't bother me too much when it comes to raise this baby.

So, hopefully next post will be good news, won't it? :)

January 23, 2014