October 30, 2014

Just in case my husband read this blog..

... your wifey is craving.. salted caramel cupcakes. Red matte lipstick. Black eyeliner. Colorful ramekins. The Silkworm. the end.

#edisibanyakmau :)))

October 16, 2014

Perks of Being a Mother

Karena saya sedang banyak banget kerjaan, akhirnya bapaknya Zafran dipanggil pulang ke rumah (saya dan suami saat ini long distance) supaya bisa nemenin Zafran tidur (bisa siiih kerja sambil nemenin Zafran, tapi percayalah memandangi bayi tidur menyebabkan kantuk berat) dan saya bisa lembur kerja. Jam tujuh bapaknya sudah di rumah, dan Zafran juga sudah tidur. Akhirnya saya memutuskan untuk tidur dulu dan bangun jam sepuluh malam untuk bekerja seperti yang selalu saya lakukan apabila hendak lembur SEBELUM melahirkan.

Apa yang terjadi..

Jam sepuluh dibangunkan suami.. Zafran masih lelap dan suami sudah tidur. Belum pumping ASI dari jam lima sore. Akhirnya pumping dulu sampai jam 11 kurang seperempat. Beres-beres, masukin ke freezer dulu juga.

Turun ke dapur, aduh banyak sekali botol Zafran yang masih kotor. Akhirnya cuci steril dulu sampai jam setengah 12 malam.

Jam setengah 12 malam masak bubur buat makan Zafran besok. Gampil lah pakai slow cooker, lima belas menit selesai.

Jam 12 kurang 15, siap-siap buka laptop, baru aja laptop nyala, Zafran kebangun terus nangis sedih entah kenapa. Nggak berhasil dipuk-puk dan dibikin tidur sama bapaknya. Akhirnya harus ngelonin anak bayik dulu kurang lebih setengah jam sampai pulas lagi.

Setengah 1 pagi.. baru mulai siap-siap kerja. Damn, flash disk ketinggalan di kantor doooong... Batal kerja, batal kerja, batal kerja..


Well, you can't always get what you want... *kerukupan sama anak bayik akhirnya*

October 13, 2014

Mom's Fatique and Me-Time

Setelah jadi seorang ibu, saya baru menyadari yang namanya kelelahan itu pasti tak terelakan. Sebelum jadi ibu sering sih saya dengar, "Jadi ibu itu capek" atau "Jadi ibu itu harus bangun paling pagi dan tidur paling malam". Atau "Jadi ibu itu kepentingannya ditaruh di peringkat paling bawah".

Setelah jadi ibu, beneran lho saya merasa kondisi saya ngga pernah se-100 % kembali seperti sedia kala. Sempet baca sharing teman-teman yang lainnya dan beberapa ada yang bilang kalau sebenarnya kondisi kita sudah kembali, cuma karena beban physically dan emotionally bertambah, ya kita ngerasa terus capek aja gitu rasanya.

Kalau dibandingkan waktu Zafran newborn, tentunya tingkat kelelahannya sudah sangat berkurang ya. Saya ngga tau apa ini dialami oleh setiap ibu, atau kadarnya berbeda-beda di setiap ibu dan anak, tapi saya merasakan hingga Zafran berusia 3 bulan, saya nggak pernah tidur nyenyak lebih dari dua jam setiap malamnya. I am that tired. Belum lagi agenda nangis Zafran yang rutin dimulai dari jam 5 sore hingga jam 9 malam, ntah kenapa, kolik atau bukan saya nggak tau, yang pasti selama empat jam itu Zafran benar-benar harus digendong terus-terusan. Zafran 8 bulan ini sudah termasuk menyenangkan kok, sudah tidur sepanjang malam, hanya menyusu 2 - 3 kali saja. Tapi tetap saja sih ada suatu saat dimana saya bangun pagi dengan mood yang berantakan karena capek di kantor, pulang malam, masih harus cuci botol, masak MPASI dan pumping ASI. Ada aja lho saat-saat seperti itu. Jatuhnya kesal sama Zaf dan sumbu kesabaran saya yang pendek banget.

Makanya menurut saya seorang ibu itu butuh sekali me-time. Yang nggak belibet bangetlah kalo buat saya, weekend waktu ada suami, suami kasih saya waktu tidur siang dua jam aja saya udah bahagia. Untuk ibu bekerja, secretly saya rasa ke kantor juga merupakan me-time, iya nggak? Me-time berarti saya ibu yang jahat? Saya ngga tau sih kalo soal itu, setiap keluarga punya persepsi masing-masing ya, untunglah keluarga saya memiliki satu visi dengan me-time itu.

Yang pasti sih happy mom happy kid ya! Mudah-mudahan setiap ibu bisa berbahagia dengan caranya masing-masing yah.. :)

MPASI 8 bulan : GMM dan GTM

Waktu pertama kali baca tentang GTM (Gerakan Tutup Mulut) dan GMM (Gerakan Melepeh Makanan) ini nggak kepikiran banget Zafran bakal kayak gini, secara dari enam bulan dia kalo makan anteng-anteng aja sih walo waktunya lama. Eh, ternyata mulai 8 bulan dia suka banget tutup mulut rapat-rapat sambil geleng-geleng kepala. Kalo kita terus paksa-paksa, tangannya bakal naik untuk menepis sendok yang kita sodorkan. Kalau di kasus saya, untungnya hal ini ngga berlaku untuk segala jenis buah. Yang ditepis oleh Zafran cuma makanan pokok berupa nasi lauk pauk aja. Kentang masih mau sedikiiiit. Roti lumayan lah.

Eh, ternyata ketika minggu-minggu penuh siksaan itu lumayan membaik, muncul gigi bawah pertama Zafran. Ternyata mungkin kemarin-kemarin itu Zaf sakit gigi ya, jadi nggak enak makan apa-apa. Ya pantes aja sih, wong orang gede aja kalo lagi sakit gigi males makan kan ya? Pantes kalo lagi teething, freezable teether-nya abis banget digigitin. Terus kalo lagi disodorin botol minuman dingin, digigit-gigit botolnya penuh semangat. Seneng kali ya adem-adem gitu.

Jenis makanan yang baru apa ya? Zafran udah dikasih ayam giling (kadang suka kadang enggak), ikan gindara (baru sekali dan waktu itu suka, mudah-mudahan seterusnya juga suka), yoghurt (suka banget, apalagi kalo dicampur sama buah), agar-agar (waktu buat agar-agar ini Zafran lagi mogok makan berat, jadi gagal deh, harus dicobain lagi nanti), tomat (dibuat puree dicampur bubur ikan, enak deh), mangga harum manis (SUKA! SUKA BANGET! Sampai mangap-mangap terus. :D) dan daging sapi dalam bentuk kaldu (kalo dagingnya sih belum dikasih. Tunggu sembilan bulan kali ya). Udah dikasih keju, unsalted butter dan UHT (sebagai campuran masakan) juga. Oh, sama kuning telur. Dari ayam apa aja yang ada, hehe.. males abisnya cari ayam kampung. Insya Allah gapapa kok, so far dikasih kuning telurnya cuma seminggu sekali, soalnya pernah baca kolesterolnya cukup tinggi.

Sekarang Zaf udah ngga pernah disaring juga makanannya. Alhamdulillah berkurang satu kerempongan. Tutup mulut udah jarang, cuma masalah ngemutnya itu lho. Melepeh sih so far jarang banget. Ada yang bilang kalo diemut disuapin air putih aja, eeeeh.. hasilnya air putihnya ikut diemut lho! Beneran! Bzzzz..

Tantangan selanjutnya adalah pingin buat masakan yang beraneka ragam! Saya akuin ini susah banget buat saya yang bekerja, karena ngga ada waktunya kadang-kadang. Kadang bisa bela-belain bangun lebih pagi untuk bikin yang rada macem-macem, tapi kalo lagi sibuk jatuhnya bubur lagi dan bubur lagi. Alternatifnya sih akhirnya abis-abisan aja pas weekend, bikin menu yang beda-beda dan menurut saya rada aneh-aneh. Banyak nyontek ke blognya teh Nessa, dan banyak nanya pertanyaan-pertanyaan bodoh juga, untung orangnya sabar banget (mudah-mudahan dibalas sama Allah SWT, amin YRA). In the end, mungkin saya ngga bisa sehebat teh Nessa atau Astri Nugraha, but I surely do my best for my son. Zafraaaan, tunggu mamah pulang ya sayaaang :-*

September 30, 2014

Family Trip : Preparation

Merujuk ke posting ini, sekarang saya mau cerita tentang persiapan untuk family trip pertama Zafran ke luar kota untuk pertama kalinya. Iya nggak jauh sih, cuma Sukabumi-Bogor aja, tapi bagi saya yang emang pada dasarnya rempong dan panikan kalo apa-apa ngga ada, mending angkut semua aja deh, dibanding ada yang ketinggalan (walaupun kata suami, yasudahlah ya, masih bisa beli, hehehe.. -__-). Sebenarnya sih saya nggak deg-degan soal nginep diluar rumah untuk pertama kalinya buat Zafran, lebih ke bisa ngga ya anak ini anteng di mobil selama perjalanan Sukabumi-Bogor (dan sebaliknya?). Ngamuk ngga ya? Pingin lepas dari car seat ngga ya? Mabokankah kayak emaknya (dulu)?

Que sera sera, akhirnya kita berangkat pagi itu dengan bagasi yang 90% isinya adalah barang-barang Zafran. Yang waktu itu saya siapin antara lain: 
  1. Cuma dua hari satu malam sih tapi saya bawa beberapa pakaian karena Zafran adalah bayi yang amat sangat keringetan! Duh, bentar aja bajunya udah basah, makanya saya bawa lebih buat cadangan.
  2. Selimut Zafran. Selimut adalah binky-nya Zafran dan dia anteng banget kalo dibawain itu, sampai-sampai almost bisa tidur sendiri. Pengasuhnya sendiri dari awal udah wanti-wanti jangan sampai ketinggalan selimut ini.
  3. Handuk dan toiletries Zafran. Meskipun di hotel sudah ada handuk, saya bawa handuk sendiri buat Zafran.
  4. Tissue dan washlap.
  5. Peralatan makannya. Piring, spout cup, sendok. Saya bawa masing-masing dua, ditaruh di kotak tupperware besar.
  6. Karena saya e-ping, jadi harus bawa breastpump dan botol dot.
  7. Sikat botol dan sabun cuci botol. Iya rempong, haleluya deh buat yang bisa menyusui.
  8. Maenan Zafran. Yang banyak, karena takut banget Zafran bosen duduk di car seat.
  9. Disposable diapers.
  10. Cooler box, cooler bag dan blue ice untuk menyimpan stock ASIP dan....
  11. MPASI Zafran! Jeng jeng! Ini yang bikin jiper duluan sebenernya, nanti Zafran makan apa? Apa bawa slow cooker terus masak di hotel opo? Duh, harus bawa beras dong? Kaldu beku? Hahahaha.. sebelum sutris minum baygon akhirnya memutuskan untuk bawa frozen food aja, itu juga untuk hari keduanya. Hari pertama bawa makanan yang ditaro di cooler box aja, saya bawa puree kentang, kabocha dan zucchini untuk pagi dan siangnya. Sore saya sediain puree mangga. Untuk besoknya saya sediain puree ubi, lauknya masih kabocha dan zucchini. Sorenya prediksi udah di rumah lagi dong, jadi ngga sedia apa-apa, hehe.. Selain itu saya bawa fresh fruit juga, yang gampang dimakan di jalan, pisang dan alpukat.
Kalau dibaca-baca sekarang, kok kayaknya riweuh abis ya, padahal Zafran porsi makannya juga belum banyak, hehehe.. Selain itu ternyata doski kurang semangat makan pepureean, mungkin karena udah biasa dibikinin bubur beras pake kaldu, kalau buat kentang atau ubi kukus di rumah juga saya campur kaldu biar gurih. Makanya selama perjalanan makannya dikiiiit banget. Mommy panik dong, coba suapin buah, eh mau! Alhamdulillah kalo appetite-nya ke buah ngga berkurang ya, alpukat, pisang dan mangga lahap-lahap aja dimakan sampai abis. Selain itu Zafran juga suka gigit-gigitin timun dari garnish-nya makanan saya sama suami. Hehehe.. Gapapalah ya Zafran makan makanan restoran, bismillah toh restorannya juga (keliatan) bersih kok. Saya juga sempet pesenin jus mangga tanpa gula tanpa es di Warung Pasta. Semangat banget lho minumnya, mungkin karena saya dan suami juga ikut makan.

Verdictnya gimana selama perjalanan? Duh Zafran ini ternyata tukang tiduuur, hehe.. Almost all the time dia tidur selama perjalanan pergi, bangun bentar trus saya kerokin pisang karena sarapannya waktu itu dikit banget, terus maen bentar, terus tidur lagi. Pas perjalanan pulang lebih parah, karena tidur all the way Bogor-Sukabumi. Alhamdulillah soleh ya naaak, lanjutkan ya nanti-nanti, hehehe..


Latar belakangnya selimut kesayangan yang entah udah diilerin berapa kali itu, hahahahaha
What the hotel's refrigerator looks like.

September 22, 2014

Family Trip : Kuntum Farmfield

Yeeay.. akhirnya Zafran pecah telor, bisa trip keluar kota! Akhirnya dengan segala kegundahan dan kerempongannya (saya ceritain di posting terpisah deh), akhirnya bisa ajak Zafran jalan-jalan juga. Kali ini kita mau jalan-jalan ke Bogor. Iyaaa, sedeket itu, tapi menurut saya udah rempong ajah kayak pindahan. Hehee.. anyway, trip ini ngga pake itinerary (biasanya juga kan ngga bikin kaliii.. haha) sekemananya kaki melangkah dan segimananya mood anak bayik aja sih. Ide awalnya staycation di hotel aja, leyeh-leyeh di seprai linen sama ngajakin Zafran berenang. Tapi keingetan pernah baca tentang Kuntum Nurseries/Farmfield di salah satu website/blog dan karena ternyata lokasinya ngga terlalu jauh, makanya kita memutuskan untuk kesana aja.

Untuk lokasi, Kuntum ini terletak di Tajur. Saya kira lokasinya jauh gitu, masuk ke dalam karena kan peternakan/perkebunan yang kayaknya luas, eh ternyata ngga lho.. dari Ciawi cukup deket. Waktu kesana sih udah mempertimbangkan usia Zafran yang kayaknya masih cukup dini buat dikenalkan dengan hewan-hewan, tapi yasutralah, nanti kalo misalnya bagus bisa datang lagi kesini kan.

Waktu kita datang kesini, suasananya rame banget lho! Parkiran penuuuuh, bahkan ada bis rombongan mana dari TK/Playgroup mana. Sempet takut uyel-uyelan di dalam, tapi alhamdulillah enggak, tempatnya luas.



Lobinya kece yaaa.. Kayak dimana gitu. Di lobi ini juga ada terapi ikan yang bisa pijit-pijit kaki.


Harga masuk Kuntum seorang 25.000 rupiah, untuk anak dibawah 2 tahun masih gratis. Bisa apa aja di Kuntum? Yang pertama, buat ibuk-ibuknya bisa petik sayuran organik! Hehe, kalau saya sih waktu itu ngga tertarik. Nanti sayurannya bisa ditimbang dan dibawa pulang. Harganya masih reasonable kok, sama seperti sayuran organik di supermarket. Untuk bapak-bapaknya ada pemancingan juga, banyak liat bapak-bapak berseliweran bawa cooler box yang segede-gede gaban.


Bisa petik-petik disini.
Kalau buat anak-anak, kayaknya heaven ya disini. Bisa lari-lari karena tempatnya luas. Bisa kasih makan sapi dan kelinci, kasih mimik anak kambing, liat ikan, bebek dan berbagai macam unggas. Untuk pakan hewannya tersedia dan harganya juga ngga terlalu mahal kok.


Ini pakan-pakan yang dijual itu.
Kelinciii.. Kelinci disana pada tergelepar gitu deh, gw kira pada kekenyangan dikasih makan terus, hehe..
Waktu saya datang juga ada rombongan TK lagi maen tangkap-tangkapan ikan. Seru banget kayaknya kalo anaknya udah seumuran mereka. Di Kuntum juga banyak tempat-tempat ngiuhan ala gazebo, jadi kalo capek bisa duduk-duduk manis.



Tangkap ikan :)
Verdictnya... Zafran takut sapi! Dan kambing! Segala mamalia berkaki empat. Nangis dia, haha,, tapi emang pas datang sapinya lagi moo moo heboh sih. Cuma kan anak kambing cute bingit tuh, Zaf yakin takut? Zzzz.. Tapi kalau segala unggas dia doyan. Bebek, ayam, burung.. betah amat ngeliatinnya.






Nangis denger moo-nya sapi yang heboh :))
Di luar sepanjang tempat parkir juga ada beberapa kios makanan, saya dan keluarga makan siang disana. Tempatnya teduh, nyaman walau ngga begitu besar. Harganya juga standar, ngga terlalu mahal dan rasanya enak, saya makan siang berdua suami habis sekitar 70.000 rupiah. Fun fact: Kalau makan sama anak bayik itu susah ya foto-foto makanan, ngacak soalnya doski, boro-boro ngeluarin kamera dah, beres-beresin botol sambel sama kecap aja biar ngga dibanting-banting sama Zafran.

Intinya, mau deh kembali kesini lagi.. mungkin kalo Zafran udah setahun atau satu setengah tahun? Mudah-mudahan tempatnya masih ada, masih bersih dan apa-apanya masih terjangkau ya.. :)

Kuntum Nurseries
Alamat
Jl. Raya Tajur  No. 291  Bogor
Jam Buka
Hari      :     Senin – Minggu
Jam      :     08.00 – 18.00 WIB
Telepon 
0251 – 8244725, 8356752
Fax 
0251 – 8243148
Contact Person
Ibu Lily Bacas (087770015937)
Ibu Kennita (0816 888 541)
Email
Atau kunjungi kami di :
www.facebook.com/kuntum.farmfield

September 15, 2014

Confession of a Mom

Jadi... waktu saya hamil, saya menghadapi beberapa kengerian ketika membayangkan harus menjadi seorang ibu. Satu, saya nggak suka anak kecil. Duh, nggak pernah deh saya ber-uh oh kagum kalo liat anak bayi atau anak kecil yang katanya menggemaskan itu. Di mata saya, anak kecil itu ya menyulitkan. Hihihi..

Kedua, saya itu orangnya perfeksionis dan control freak. Dan kompetitif. Kalau melihat betapa banyak teori yang ada di pasaran, baik googling dari beberapa reliable source, sharing sama beberapa teman atau dari DSA, rasanya pingin meraup dan menerapkan semuanya. Padahal tahu nanti akhirnya pusing sendiri dan malah stress jadinya.

Ketiga, saya nggak bisa masak. Bukan nggak bisa basa basi yah, tapi saya benar-benar nggak bisa hingga nggak bisa mengupas buah dan nggak tahu seperti apa rupanya daun seledri itu. Duh, walaupun banyak yang bilang itu bukan keharusan, tetapi melihat poin kedua diatas, saya itu sangat control freak sehingga ingin tahu semua asupan makanan dan minuman untuk anak saya. Kompetitif sehingga berpikir kalau ibu-ibu lain bisa, saya juga tentunya bisa dong!

How a child could change everything! Setelah punya anak, perlahan saya mulai memiliki motherhood feeling (which don't come easily!), dan mulai merasa kalau anak bayi dan anak-anak kecil itu lucu dan menggemasakan (walau tidak merubah pandangan saya kalau mereka itu sangat menyulitkan, hahaha). Saya sudah bisa mengurangi sifat perfeksionis saya, dengan lebih mengedepankan insting dalam mengasuh Zafran, karena saya percaya insting ibu itu diatas segalanya deh, karena segala yang ibu lakukan itu semua demi kebaikan anaknya. Untuk yang ketiga, saya tetap ngga bisa masak. Haha, percayalah, masuk dapur itu adalah hal yang paling saya hindari! Tapi demi tahu persis apa yang masuk ke perutnya Zafran akhirnya saya berjibaku masuk dapur. Untung karena adanya teknologi, sekarang saya bisa memakai slow cooker untuk membuat makanan untuk Zafran sehari-hari dan tidak mengganggu kegiatan saya sebagai ibu bekerja. 

Selain itu saya juga memakai metode frozen food untuk menyiapkan sayur dan buah untuk Zafran. Alhamdulillah hal ini sangat membantu saya untuk menyiapkan makanan untuk Zafran. Capek sih setiap weekend bukannya istirahat malahan berkutat di dapur mengukus, menyaring, dan mem-blender semua bahan makanan Zaf. Atau bangun setiap hari jam empat pagi untuk menyaring buburnya Zafran. Tapi kalau saya baca dari milis atau forum atau cerita-cerita di parenting website, perjuangan saya belum ada apa-apanya ah dibanding ibu-ibu bekerja lain. Saya tinggal di kota kecil dimana saya bisa berangkat kerja jam setengah tujuh dari rumah. Bandingkan dengan ibu di Jakarta yang bisa berangkat dari rumahnya jam lima atau jam enam. Saya sempat baca ada yang bangun jam dua pagi setiap hari demi membuatkan makanan untuk anaknya. Wohooo.. keren sekali!

In the end, kalau kata ibu saya, segala sesuatunya dinikmati saya. Toh saat-saat ini juga pasti akan berlalu, dan suatu saat pasti bakal kangen segala kesibukan ini? Really? Ya kita liat aja nanti.. :)


Dadah dari Zafran! :)

September 09, 2014

MPASI 7 bulan : Welcome Protein!

Sebenarnya protein ini sudah saya kenalkan Zaf dari umur 7 bulan kurang 1 minggu sih, dalam bentuk kaldu ayam. Kalau menurut WHO bahkan sah-sah aja sudah diberikan dari 6 bulan juga. Bebas lah ya mau pakai aturan yang mana. Setelah kekalduan ini, protein yang saya berikan ke Zafran bentuknya protein nabati, jadi belum sempet beli-beli dedagingan atau ikan juga. Tahu, tempe dan kacang merah sih so far. Zafran sejauh ini doyan, terutama sama tahu, hehe..

Sembah sujud banget buat slow cooker ya, everyone really can cook, saya tinggal cemplung-cemplungin bahan di malam hari dan pagi, voilaaa! Tinggal saring-saring, bagi dua, masukin kulkas selesai deh! Gampil! (yaiyalah ya, masih bubur-buburan juga -__-) Zafran masih harus disaring karena masih sulit makan makanan bertekstur, Gemes juga sih, karena kan capek ya bok nyaring, tapi katanya sih every baby have their own time. Jadi yaudah sabar aja sampai Zafran mau makan makanan bertekstur.

Makanan 7 bulan apa yang baru? Apa ya... karbohidratnya nambah kentang kukus sama jagung kukus disaring. Sayuran nambah kacang merah, belum ada ide mau nambah sayuran apa lagi. Kacang panjang? Tomat? Penasaran sama masak tomat sih, tapi diapain ya.. *googling* Buah-buahan, pingin banget beli mangga sama jambu biji, aduh emak-emak sibuk bingit deh sampai ngga sempet, nanti nyuruh OB deh, hahaha.. penasaran katanya mangga harum manis kalo dibikin puree enak banget. Bisa juga dijadiin smoothies ditambah pisang. Kacang polong juga kayaknya oke, beli dimana kita kacang polong? *clueless*

Anyho, beginilah diary MPASI seorang ibu yang ngga masak, semoga bisa survive melewati MPASI 7 bulan ini.. Nggak sabar pingin nambahin keju dan butter waktu Zafran 8 bulan! :D