September 01, 2014

Solid Foodism 6 bulan

Buat ibu-ibu yang control freak seperti saya, ternyata susah juga ya mempercayakan makanan anak ke orang lain, walaupun saya tahu mbaknya Zafran sangat mumpuni untuk masak MPASI, lebih mumpuni dari saya malahan. Tapi ada aja complaint dari saya ketika pulang kerja, entah itu soal porsi, tekstur, atau kebiasaan mbak yang ngasih Zaf pisang terus-terusan. Zzzz.. Akhirnya jalan tengahnya adalah, frozen food! Saya buat MPASI-nya Zafran untuk satu minggu kedepan, lalu dibekukan. Lalu saya buat instruksi menu harian untuk mbaknya.

So far yang sudah dicoba ke Zafran..

Serealia : tepung beras merah wangi, tepung kacang hijau (eh ini serealia apa sayur ya? pokoknya yah..), tepung beras merah coklat, beras putih disaring, ubi putih.
Sayuran : Wortel, buncis, brokoli, kembang kol, labu kabocha. Zafran kurang suka pure sayur, tapi kalau sayurnya dicampur bubur beras dan dikasih kaldu, dia doyan banget. Alhamdulillah..
Buah : Pisang (favorit mbaknya dan neneknya Zafran. Zzzz.. Abisnya kalo dikasih pisang katanya doski mangap-mangap ngga keruan terus, hehehe), apel, pir, pepaya, melon, jeruk baby, alpukat
Protein : Ceker dibuat kaldu.
Cookies : Pureeland banana cheese. Haha.. Zafran lagi teething berat, dan dikasih cookies buat gigit-gigit ini seneng luar biasa, walaupun 50%-nya dimuntahin lagi.. -__-

Zafran minggu depan usianya 7 bulan, MPASI-nya makin beraneka ragam. Duh, deg-degan sebenernya, secara aslinya saya ngga bisa masak, motong buah aja gelagapan. Tapi bismillah aja ya, selama ini Zafran makan aja yang saya buatin buat dia, apa karena ngga ada pilihan ya, hahaha.. Mudah-mudahan kedepannya MPASI-nya bisa makin canggih dan ngga cuma puree dan bubur aja yah! (dadah dadah ke pancake ubi sama baso ikannya teh Nessa.. :D )

PS. Belum bisa foto-foto cantik, belum jago garnish, apalagi makanan bayi bentuknya benyek-benyek ngga jelas gitu ya.. See you next time!

August 13, 2014

Ini...

..mungkin salah satu posting yang paling nyenye disini.

I miss being youth and alay. I miss listening sad songs while thinking how pathetic my life is. I miss being irresponsible for anything. I miss weeping in the corner of my room, crying of love. I miss watching rain outside with gloomy heart. I miss doing every non-logical and childish thing. I miss writing my journal, not about life vision, family matters, future, but about what happened today, why I am so happy, and every tiny unimportant things. I miss my silent night. I miss me being alone.

It is so hard to tell, you know why? Because while I am missing all things above, I know deep in my heart I don't want to change a thing about my life now. Although I rarely (even can't!) do those things again. I am too busy live my life, now.


August 05, 2014

Hardest yet Fun Pumping Session

Bulan Juli saya nobatkan sebagai bulan terberat dalam kehidupan pompa memompa saya. Why? Jadi gini ceritanya..

  1. Pelatihan di kantor besar selama dua hari. Tanya temen yang ngantor disana katanya ngga ada nursery room atau tempat pumping. Duh, aduh.. Hari pertama cek-cek lokasi, musholanya sangat tidak memungkinkan dan kamar mandinya basah. Hiks. Udah mau menguatkan diri untuk nebelin muka dan mompa di mushola campur pake apron, baru nyampe pintu musola ketemu ibu-ibu, liat saya bawa cooler bag dan tanya, "Mau pumping ya?" Saya bilang iya, doski langsung ngasi kunci ke executive toilet. Masih toilet sih, tapi bersih, kering dan wangi. Alhamdulilaah.. rejeki Zafran. Pumping session pun berlangsung dengan aman karena ternyata pelatihannya rada-rada santai bin ngaret, hehe..
  2. Pulang pelatihan langsung disambung dengan on the spot salah satu debitur yang usahanya kontraktor pertambangan, lokasinya di Pongkor. Ngga kebayang sih, Pongkor tuh dimana.. katanya di Bogor, deeeuh, ternyata jauh ya bok. Mana macet, bulan puasa (iya sih, saya ngga puasa, tapi tetep di jalan terhura banget macetnya). Pergi dari kantor jam setengah lima, sampai lokasi jam sepuluh aja dunk. Sesi pumping pun dilakukan di mobil yang lagi jalan, dan saya sengaja duduk paling belakang dari tiga baris kursi itu, karena OTS-nya kan bareng pimpinan juga, kagok banget kalo saya duduk di tengah, walaupun sedia apron ya. Untunglah orang-orang pengertian semua, dan cuek-cuek aja yah. Pada akhirnya hasil pumping dibuang sebagian (hiks) karena baru sampai rumah jam sepuluh malam dan blue ice-nya menurut saya udah ngga dingin. Ya rempong keles, saya kan ngga dateng buat duduk manis di kantor, tapi turun liat tambang emasnya juga, nyeselnya karena ngga nanya ada kulkas ngga di lokasi. Ternyata di mess mereka ada kulkas kecil, tau gitu titip dulu yaaa.. Saya juga ngga pumping selama 6 jam karena harus turun ke lokasi dan peralatan ada di mobil, hiks. Jadi total seharian itu, berangkat jam setengah lima pagi, pulang jam 10 malam, seluruh sesi pumping saya lakukan di mobil yang sedang berjalan. Kagok bangeeet.. apalagi saya pake pompa manual karena baterai Swingnya abis (males banget deh pasang baterai di Swing, udah empat biji, gampang banget abis lagi... pingin Freestyle deh! *ditampol suami*). Belum jalan ke Pongkor ngga semanis madu, jeglongan dimana-mana, duh ASIP saya udah jadi milkshake sampai rumah. :(
  3. Minggu ketiga Juli... suami opname karena infeksi bakteri. That was hard week, empat hari saya bolak-balik rumah sakit-rumah-kantor, pumping di sana sini, jadwal pumping berantakan karena sibuk dan bad mood. Alhamdulillah sekarang suami udah sehat dan bahagia, semoga seterusnya :)
  4. Karena saya e-ping, maka kalau liburan di rumah saya harus tetep istiqomah mompa dong, kalau ngga anak saya minum apa? Eh, tapi tapi.. capenya liburan tanpa pengasuh Zafran selama libur lebaran ini, ngurus Zafran yang super aktif, beberes rumah, ngurus suami, dan masih tetap pumping juga. Belum lagi kesehatan suami belum 100% karena habis opname, makanya ngga tega kalo suami lebih banyak megang Zafran. Jadwal pumping amat sangat berantakan, kadang 4 jam sekali, kadang 5 jam, kadang 6 jam.
Akibatnya apa? Pas masuk kantor dan mulai pumping rutin lagi, kok hasilnya menurun begini? Huhu, ngga papalah, insya Allah masih cukup untuk kedua Zafran, cuma harus kembali dirutinkan lagi (power pumping apa kabar power pumping? Hehehe..)

World Breastfeeding Week






Breastfeeding is really worth fighting for..


I really can't say anything except the first investment you put for your kid's future is breastfeeding. I am not trying to offend formula-feeding mom, in the end it's every mother's choice.


Happy Breastfeeding Ibuk Ibuk! :)

August 04, 2014

26!

I am 26, alhamdulillah..

Had nice lunch with family in the noon, and dinner date with husband in the night.









Had dinner at Tomodachi, nice place but not so tasty.

26, I am coming!!!

Zafran's first solid food.... and the other things

Hello Monday! Back to the office, back to the business!
Tapi sebelumnya, saya dan keluarga mau mengucapkan Selamat Lebaran, mohon maaf lahir dan batin kalau misalnya ada isi postingan di blog ini ada yang menyinggung baik sengaja maupun tidak sengaja.

Jadi liburan seminggu kemana aja? Alhamdulillah ga kemana-mana, ngasuh anak bayik aja di rumah, have I told you kalo punya anak bayi yang lagi tumbuh kembang itu capeknya luar biasa? Seriously, no kidding. Seringnya di malam hari saya dan suami duduk termenung kecapekan sambil mikir, what have been we getting ourselves into? Hehehe.. Tapi diluar kecapekan luar biasa itu juga, ada kebahagiaan luar biasa kok. So, no regret I guess.

Zafran besok 6 bulan, alhamdulillah sehat, terima kasih ya Allah. Lagi hobi ngoceh, bawelnya luar biasa, da da da da da, terus guling tengkurep, kesel karena susah telentang lagi. Kesel kalo ditinggal-tinggal, makanya bapak ibunya harus sering-sering nemenin although kerjaan rumah juga banyak ya bok, secara pembantu dan pengasuh belum masuk. Udah sering saya bilang, tapi tetep ya, hail to ibu rumah tangga, capek banget lho buk ibuk jadi ibu rumah tangga.

Oyaaa.. karena udah 6 bulan, saatnya Zafran buka puasa! Yeay, welcome to solid food. Jadi walaupun Zaf 6 bulannya baru esok hari, tapi karena bapak ibunya pingin nemenin MPASI pertamanya, jadilah doski makan Sabtu kemaren. Insya Allah ga kenapa-napa lah, wong emaknya juga bukan tipe yang garis keras saklek ke aturan, hoho..

Sebagai orang yang hate kitchen and kitchen hates me, pastilah bingung tentang MPASI pertama ini, deg-degan, tanya sana sini, sampe ada temen yang bilang suruh sante aja karena bikin MPASI ini ngga sama kayak bikin rendang. Hahaha.. maklum lah emak-emak kuatiran. Bingung soal serealia dan buah juga saya alami, tapi kalo baca-baca beberapa pengalaman ibuk2 kayaknya ngga usah kuatir berlebihan yah, wong beda waktu pemberian juga kurang dari 2 minggu, bahkan ada yang langsung dikasih serealia dan buah. Ada beberapa teori juga yang bilang kalo protein seperti tahu tempe telur udah bisa dikasih waktu usia 6 bulan, cuma karena lebih ke rempong akhirnya saya lebih condong ke serealia, sayur dan buah terlebih dahulu. Seperti pemberian ASIX juga, MPASI juga banyak teorinya, dibaca-baca dan didalami aja yang menurut masing-masing ibu paling cocok buat anaknya masing-masing ya.

MPASI pertama Zafran adalah bubur beras merah wangi dicampur sama pisang ambon lumut. Eh, dia suka lho.. alhamdulilah.. :)



Never thought feeding baby will be this messy. Jadi kalo bayi menyusui, lidahnya itu kan didorong keluar, sedangkan kalo makan, lidah kita menelan ke dalam. Jadilah awal makan si anak bayik masih kebingungan dan makanannya didorong-dorong keluar. Gapapa ya nak, practice makes perfect :) Semoga Zafran makannya selalu rewog ya.. Amin.. :)

Sabtu kemaren juga I started running again. Alasannya karena sering ngeluh sakit badan dan sejujurnya abis ngelahirin kayaknya kondisi badan ngga pernah 100% fit. Akhirnya didesak sama suami buat mulai olahraga lagi, dan dengan baik hatinya Zafran dijagain sama suami selama saya lari. Baru lari 3 kilo udah mau pingsan rasanya, huhuhuhu.. Practice makes perfect juga yaaa.. mudah2an bisa lari seperti sedia kala.


Liburan yang menyenangkan! Sedih rasanya liat kalender dan ngga nemuin tanggal merah (selain Minggu) sampai... Desember! Oh my God.. -__-

Selfie! :)


Oom Odel.. haha.. Oh ya, Happy Birthday ya Oom Aldo! :)



Zafran ketemu high chair dijilaaaat :)))))

July 07, 2014

Zafran : The Birth Story

Kemarin Sabtu alhamdulillah Zafran udah lima bulan aja dooong.. Ngga kerasa ya (eh, boong ding, kerasa, kerasa amaat.. apalagi makin berat gendong badannya yang makin lama makin besar), rasanya baru kemarin ini ngelahirin Zaf. Jadi mau sedikit cerita tentang proses lahirannya Zaf deh, walaupun udah rada lupa-lupa dikit, mudah-mudahan masih akurat yah, hehehe..

Waktu tanggal 5 Februari, hari Rabu kalo ngga salah, baru hari ketiga saya cuti dari kantor. Masih santai banget, wong perkiraan lahirnya masih tiga mingguan lagi kok. Masih ada setumpuk buku sama tv series yang rencananya mau nemenin saya cuti bersalin. Cuma pagi itu rencana mau ke bank buat aktivasi internet bankingnya, dan entah kenapa pingin belanja-belanja aja di Giant.

Acara ke bank dan ke Giant berjalan sukses, pulang ke rumah sekitar jam satuan, entah kenapa pingin mie ayam di emang-emang gerobak biru yang mangkal depan SD deket rumah. Yaaa.. selama hamil saya bukan termasuk yang health freak juga sih, cuma memang menghindari jajanan kaki lima aja, bukan apa-apa.. takut sakit perut atau diare. Tapi entah kenapa pingin banget, dan sampai minta ART buat ngebeliin. Abis makan saya tidur siang dan bangun sekitar jam empat sore.

Waktu bangun, ada air merembes di paha, lumayan banyak dan ngga bisa ditahan. Keluarnya bertahap, keluar, berhenti, keluar, berhenti. Laporan sama mamah, dan mamah bilang (dengan sok tahunya), oooh, bukan kok, kalau mau lahiran pasti ada flek-fleknya. Tapi tetep curiga, karena beberapa hari sebelumnya pernah bbman sama temen, tanya-tanya proses lahiran dia, dan kok ceritanya sama kayak gini ya..

Akhirnya maksa mamah buat sms bidan deket rumah, dan bidannya langsung nyuruh kita ke RS. Cabs-lah kita berdua ke Hermina, masih belum bawa apa2, bawa tas tangan yang saya bawa jalan aja siangnya. Sampai di tangga depan Hermina, air ketubannya keluar banyaaaak.. duh, tambah deg-degan. Sama resepsionis langsung disuruh ke lantai dua, ruang bersalin.

Sampai ruang bersalin, disuruh rebahan sama bidan dan nunggu. Ampun deg-degan mampus, baru kepikiran buat kasih tau mas Ro. Belum kerasa sakit apa-apa, cuma degap degup aja jantungnya, mana cuma berdua sama mamah. Sekitar jam setengah limaan ada bidan buat cek air ketuban dan bukaan.

Deeeeuh, cek bukaan itu sakit ya ternyata ibuk-ibuk... gimana jaman dulu pas belum ada USG dan harus cek bukaan tiap kali konsultasi kandungan ya.. Rileks bu, rileks, kata bidannya.. rileks gimana ya bu bidaaan.. sakiiit.. Ternyata air ketubannya udah tinggal setengah, tapi belum ada bukaan juga.

Trus dikasih alat buat cek denyut jantung bayi, dan disuruh merhatiin apakah ada gerakan. Deg-degan banget karena setengah jam pertama sama sekali ngga ada gerakan bayi di perut. Akhirnya bidannya bawa bel segede-gede gaban yang dibunyiin katanya biar bayinya bangun. Alhamdulillah abis itu ada gerakan bayi di perut.

Sekitar jam enam, baru deh ngerasain yang namanya kontraksi. Rada-rada lupa sih, kalau ngga salah awalnya 15 menit sekali. Iya, langsung 15 menit sekali. Waktu pertama sih masih keketawaan sama mamah, sms-an sama temen (karena jaringan di ruang bersalin jelek banget, ngga bisa bbm ato WA), dan dikasih tau kalo suami baru bisa berangkat dari Jakarta jam enam-an. Waktu jam delapanan, kontraksi udah mulai sering, dan adeeeuh rasanya anyeeeep... sakiiit, sakit, sakit! Hahaha, lebay apa ngga ya, saya juga ngga tau, pokoknya rasanya sakit banget waktu itu, dan entah udah lima menit atau 10 menit sekali, lose count pokoknya saya. Sempet cek dalem lagi (aku benci bidan ituuuuh) dan belum ada bukaan juga.

Nah, waktu itu saya ditawarin induksi sama bidannya. Tapi kok ya, si bidan nakut-nakutin ya, bilang induksi itu tiga kali lipat sakitnya dari melahirkan normal. Zzzzz.. orang lagi kesakitan ampun-ampunan payahnya, dibilangin gitu, apa kabarnya saya yang cengeng dan penakut ini? Langsung deh bilang dengan lantang, sesar aja sus! Sesar ajaaa! Hahaha.. jangan dicontoh ya ini, eh, tergantung sih toleransi sakit masing-masing, kalau saya sih udah bisa mengukur toleransi saya, rendah banget. Hehehe..

Setelah itu langsung sama bidan ditanya kapan terakhir makan dan minum (oh, hello mie ayam!), terakhir makan sih jam 1 ya, tapi pas jam 4 kan minum. Divonis baru bisa operasi jam setengah 10, huhuhu.. apa kabar sakit masih menggila ini. Ya akhirnya nunggu aja sambil megang tangan mamah (dan si mamah dengan antengnya malah sms-an, hehehehe..)

Jam sembilan, dsog saya datang, cek-cek kondisi, nyabar-nyabarin saya (saya cinta deh sama dsog ini. Hello dr. Edi!). Waktu itu saya udah disiap-siapin masuk ke ruang operasi, ganti baju, jam sembilan seperempat saya didorong masuk ke ruang operasi. Cuma ada mamah sama papap, suami belum dateng, rasanya sediiiiih banget. Iya sih sesar termasuk operasi yang udah biasa banget dilakuin, tapi kalo ternyata ada apa-apa, dan belum sempet say farewell sama suami? I am dying insiiiide (ini ketauan kebanyakan nonton House/ Grey Anatomy).

Sampai dalam udah siap-siap dong, eh, kok ngga dimulai-mulai sih operasinya? Serius, saat itu di ruang operasi saya nahan sakit sambil megangin (dan nyakarin :p) mas-mas perawat yang ada di ruangan. Hehe.. Usut punya usut, waktu saya udah selesai operasi dsog saya bilang kalo dokter anestesinya ternyata mendahulukan operasi lain, padahal kalo menurut antrian saya dulu yang masuk ruang operasi. Duh, kesel banget waktu itu, hiks, ngga bisa bilang apa-apa kecuali istigfar banyak-banyak.

Jam sepuluh tepat, baru si dokter anestesi masuk dan membius saya sebagian lewat punggung belakang. Begitu biusnya masuk, aduuuuh, legaaa rasanya, semua sakit tadi langsung hilang! Terus saya diwanti-wanti kalo ngga mau liat, kepalanya hadap kiri aja, karena kan kalo ngadep atas bakal liat bayangan perut yang kepantul di lampu operasi. Ngadep kiri it is. Eh, sebelumnya sempet kaget, karena kok perut saya masih kerasa dibelek (hahahaha dibeleeek..), dan diteken-teken sih? Kerasa tapi ngga sakit, awkward banget. Dokternya sih nenangin, katanya ngga papa, emang biusnya ditakar yang seminim mungkin, jadi masih kerasa tapi ngga sakit.

Sepuluh menit kemudian, lahirlah Zafran Mahawira Yusuf. Iya, tepat jam 10.10 pm, dalam keadaan sehat, alhamdulillah ngga kurang apapun. :) Perasaannya? Campur aduk. Aneh rasanya awalnya liat Zafran, manusia kecil, warnanya rada abu-abu dan masih berlendir begitu, ngga ada gambaran bayi-bayi lucu yang ada di tv atau internet, hehe.. Tapi waktu Zaf disodorin ke saya untuk IMD, rasanya terharu banget sampai berlinang air mata, selama ini dia yang bobok manis di perut saya, sembilan bulan lamanya. 

Sayang IMD cuma sekitar 10 menit lamanya karena kondisi saya yang stres katanya. Aneh, jujur waktu itu saya ngga ngerasa stres, malah sedikit mengantuk. Saya ingat tidur sebentar malah sambil menunggu perut saya ditutup dan kemudian bangun mendadak karena kepala yang tiba-tiba sakit rasanya. Saya mengeluh kesakitan, dan kemudian dsog saya menyuruh saya untuk tetap tenang. Sakit kepalanya semakin bertambah dan waktu itu saya liat sebagian darah muncrat (bahasa indonesia bakunya muncrat apaan yes?) hingga mengotori wajah dan kacamata dsog saya. Waktu itu udah panik bukan kepalang, dan ternyata tekanan darah saya mencapai 180. Hal ini sama sekali ngga diprediksi, karena selama sembilan bulan kehamilan, tekanan darah saya normal, selalu ada di angka 110/80.

Sementara tim dokter masih menutup perut saya, saya menangis kesakitan. Salah satu suster akhirnya memijat kepala saya, dan ajaibnya sedikit meredakan. Ketika operasi selesai jam 11, saya keluar dari ruang operasi, saya sudah ngga merasakan sakit kepala lagi. Disambut senyum lebar suami (hallo daddy! :) ) saya dibawa ke ruang istirahat.

Sedihnya, walaupun sudah ngga merasakan sakit kepala, ternyata tekanan darah saya masih tinggi sehingga harus masuk ICU dulu. Jadilah saya masuk ICU jam setengah satu malam, dan belum bisa ketemu sama Zaf.. :( Sumpah sedih banget, apalagi waktu tahu kalo di ICU ngga boleh bawa hp dan ngga boleh ditemenin kecuali jam besuk. Semaleman saya ngga bisa tidur, boro-boro istirahat, badan rasanya ngga enak, keliyengan, mual (katanya pengaruh anestesi). Jam 4 ngga kuat, nangis sambil manggil suster jaga, pingin ketemu suami. Akhirnya suami diijinin masuk cuma buat nunjukin foto-foto Zafran di hpnya. Saat itu sedih banget, cuma bertekad harus cepet sehat biar bisa masuk ruang perawatan biasa.

Besok paginya DSOG dan dokter anestesi kontrol, tekanan darah masih bandel, ngga mau turun dari angka 140, 150. Mereka mau memindahkan saya ke ruang rawat biasa kalau sudah di angka 120, dan stabil tanpa obat penurun tekanan darah. Susah ya bok untuk mikir positif, rasanya pingin teriak-teriak, duuuh, bawa anak gueeee... mau ketemu sama Zafran. Susternya bolak-balik bilang, bayinya ngga apa-apa bu, masih sehat walaupun belum minum, ibu konsen sembuh aja. Dan setiap kali susternya bilang gitu, rasanya pingin nyekek susternya sambil bilang, I am his mother, I want to meet him!

Siang hari sempet sesek nafas dan panik banget karena susternya ngga ada. Oh ya, entah kenapa di ICU Hermina ini ngga ada bel buat manggil suster, karena setiap pasien supposed to be ditemenin 24 jam. Cuma waktu saya sesek nafas, hampir ngga bisa nafas literally, suster pas ngga ada. Saya manggil-manggil suster setengah tereak karena udah susah bernafas, sampai akhirnya bapak-bapak pasien ICU di sebelah saya ikut heboh manggil-manggil suster buat saya. Akhirnya suster datang, pas suster itu dateng, saya muntah hebat. Abis itu baru saya bisa nafas lagi, ngos-ngosan. Kata dokter jaga (waktu itu spesialisnya belum dateng), itu efek dari anestesi dan obat-obatan. Rasanya pingin nangis karena takut makin lama di ICU dan makin lama ngga ketemu Zafran.

Sore hari tekanan darah saya udah mulai turun, cuma masih fluktuatif antara 120-130. Dokter anestesi sih menyarankan untuk monitoring 1x24 jam lagi. Saya langsung puppy eyes ke dsog saya, dan dia akhirnya bilang kalau bisa tetep 120 sampai jam 11 nanti, kita pindahkan ke ruang rawat biasa. Pingin peluk dr Edi rasanya saat itu juga. Sore itu juga salah seorang bidan dateng untuk pompa ASI saya, untuk diberikan ke Zafran di ruang bayi. Bidan itu bawa pompa ASI punya rumah sakit, Pigeon manual apa ya, kemudian dia mulai mompa PD kiri saya. Ngga keluar! Waduh deg-degan. Terus inget kata temen kalo jenis pompa juga berepengaruh. Langsung laporan sama bidan, kalo suami saya bawa Medela Harmony diluar. Terus bidan manggil suami buat masuk ke ruangan. Sempet bingung, karena waktu cuci steril, si pompanya dipretelin dan waktu itu suami ngga bisa ngerakitnya lagi. Sialnya saya juga blank banget waktu itu, lupa samsek cara ngerakit si Harmony ini (padahal udah belajar berulang kali di rumah), sampai akhirnya suami sempet nge-Youtube cara ngerakitnya dulu, hehe..

Satu sendok teh aja, hasil pompa pertama dari kedua PD saya. Sedikit yah? Langsung dibawa ke Zafran dan (katanya) diminum dengan lahapnya oleh Zaf. Hiks, sedih banget waktu itu, wanti-wanti cerewet banget ke suami, kalo misalnya Zaf haus, kasih sufor aja. Iya, saya selemah itu. Cuma ditenangkan sama bidan disana, dibilang Zaf masih sehat kok, dan masih bisa puasa dua hari lagi.

Jam sembilan malam, dsog kontrol, katanya tekanan darah udah di angka 130 dan stabil. Saya memohon-mohon untuk dipindah ke ruang rawat biasa, dan akhirnya dia memutuskan monitoring dua jam lagi sebelum dipindahkan. Dua jam yang lamaaaa banget, sebelum akhirnya via telpon dsog bilang oke. Akhirnya saya dipindahkan ke ruang rawat biasa! Dan sejam kemudian.... pertama kalinya bertemu Zafran setelah di ruang operasi. :)

Zaf mirip banget sama perempuan ya back then, hehehe.. :)
Zaf 5 bulan :)

May 30, 2014

Hummm.. Hummm.. Hummingbird!

Waktu kemarin tanggal merah, eh, tau-tau mamah nanya, teh, mau ngga jalan-jalan sama mas? Takut bosen di rumah aja. Emang sik, sejak babymoon bulan apa itu, September apa Oktober, saya ngga pernah kemana-mana lagi sama suami, apalagi sejak Zafran lahir, belum memungkinkan juga buat jalan kemana gitu. Eh, kemarin mamah nawarin mau jagain Zaf seharian, ihiiiy, mumpung aja! Jadilah saya capcus sama suami kemarin berdua ke Bandung.

Perginya cuma sehari sih, cuma bawaannya, duh, rempong. Ngga, ngga bawa Zafran, tapi karena saya si mamah perah, jadi bawa-bawa peralatan mompa juga. Bawa cooler box lengkap sama ice gel dan blue icenya biar tetep dingin selama perjalanan. Rempong? Ya iya sik, tapi kan demi anak tercinta... Zaf dibawa? Pinginnya gitu, tapi neneknya ngga ngijinin, masih kecil katanya, kasian. Oh ya wis lah ya... mungkin ada baeknya juga jadi e-ping mom, jadi kan Zaf ngga nyusu langsung sama saya, jadi saya lebih woles ninggalinnya.

Eh, ngga juga dong. Baru dua menit mobil jalan, kok udah merebes mili aja.. Haha, lebay ya emang, tapi secara sejak mengandung Zaf dari 12 bulan yang lalu, saya ngga pernah pisah jauh-jauh sama Zaf. Ya ke kantor aja sik, tapi kan deket. Aduh, apa kabarnya nih kalau nanti jadi pelatihan lima hari di Jakarta? (hiks!). Sedih gitu, apalagi pas ditinggal Zaf belum bangun. Suami ngegodain, apa mau pulang lagi aja ke rumah.. Aduh, dilema, di satu sisi, pingin main, bosaaan. Di sisi lain kasian banget anak ditinggal-tinggal. Hahaha, tapi akhirnya tetep capcus juga sik, kapan lagi soalnya tanggal merah gini, soalnya kalau weekend pengasuhnya Zaf libur, jadi kita ngga bisa pergi kemana-mana juga karena ngasuhin Zaf.

Sebenernya ngga kemana-mana juga sik, cuma mampir ke Hummingbird Eatery di Progo, terus ke PVJ buat nonton. Duh, kangennya nonton di bioskop, bukan sulap bukan boong. Secara suami dan saya seneeeng banget nonton di bioskop, terakhir kali nonton itu bela-belain ke Bogor naik kereta buat nonton Catching Fire. Di sela-sela jalan, sempet-sempetin mompa tentunya, bahkan sambil jalan di jalan tol juga, hehehe.. Alhamdulillah... seneng banget kemarin, walaupun setiap liat baby digendong atau didorong di stroller langsung keinget Zaf. Ngga nyangka banget bakal punya insting keibuan segininya, secara saya bukan tipe yang suka anak kecil, hehe..

Kalau soal Hummingbird, suka, suka banget menu Early Risernya, karena saya memang suka menu sarapan. Tempatnya juga enak banget, sayang banget karena porsinya gede (suami saya cinta banget sama porsinya), jadi terlalu kenyang buat pesen menu lainnya, padahal katanya cake disana juga enak. Sepanjang jalan Progo banyak banget restoran lucu-lucu, lain kali deh ya.




Full Monty buat suami. Ini porsi super duper besar, jadinya sepertiganya diembat deh sama istri. Eh apa setengahnya ya? Hahaha.. Kentangnya enyaaak bangets!

Egg Society, cinta sama toastnya yang dicelupin ke kuning telur setengah matang. Suami rada-rada jijik gitu liatnya, doski ngga suka telur setengah mateng, hehehe..


Berhubung promo hari Kamis setiap beli sarapan yang ada telurnya dapat gratis hot tea, kita jadi ngga beli minum lagi. Eh suami beli Ice Coffee sik yang sukses ngga abis, karena katanya kopinya kuat bingits. Btw hot teanya juga enak, saya pesen yang strawberry tea, suami pesen yang peach.
Zafraaan, cepat besar ya naaak, nanti jalan-jalan sama mommy!
(yang langsung disamber sama bapaknya, jangaaaan, nanti kalau udah gede jadi ngga lucu lagi, hahaha)