September 15, 2014

Confession of a Mom

Jadi... waktu saya hamil, saya menghadapi beberapa kengerian ketika membayangkan harus menjadi seorang ibu. Satu, saya nggak suka anak kecil. Duh, nggak pernah deh saya ber-uh oh kagum kalo liat anak bayi atau anak kecil yang katanya menggemaskan itu. Di mata saya, anak kecil itu ya menyulitkan. Hihihi..

Kedua, saya itu orangnya perfeksionis dan control freak. Dan kompetitif. Kalau melihat betapa banyak teori yang ada di pasaran, baik googling dari beberapa reliable source, sharing sama beberapa teman atau dari DSA, rasanya pingin meraup dan menerapkan semuanya. Padahal tahu nanti akhirnya pusing sendiri dan malah stress jadinya.

Ketiga, saya nggak bisa masak. Bukan nggak bisa basa basi yah, tapi saya benar-benar nggak bisa hingga nggak bisa mengupas buah dan nggak tahu seperti apa rupanya daun seledri itu. Duh, walaupun banyak yang bilang itu bukan keharusan, tetapi melihat poin kedua diatas, saya itu sangat control freak sehingga ingin tahu semua asupan makanan dan minuman untuk anak saya. Kompetitif sehingga berpikir kalau ibu-ibu lain bisa, saya juga tentunya bisa dong!

How a child could change everything! Setelah punya anak, perlahan saya mulai memiliki motherhood feeling (which don't come easily!), dan mulai merasa kalau anak bayi dan anak-anak kecil itu lucu dan menggemasakan (walau tidak merubah pandangan saya kalau mereka itu sangat menyulitkan, hahaha). Saya sudah bisa mengurangi sifat perfeksionis saya, dengan lebih mengedepankan insting dalam mengasuh Zafran, karena saya percaya insting ibu itu diatas segalanya deh, karena segala yang ibu lakukan itu semua demi kebaikan anaknya. Untuk yang ketiga, saya tetap ngga bisa masak. Haha, percayalah, masuk dapur itu adalah hal yang paling saya hindari! Tapi demi tahu persis apa yang masuk ke perutnya Zafran akhirnya saya berjibaku masuk dapur. Untung karena adanya teknologi, sekarang saya bisa memakai slow cooker untuk membuat makanan untuk Zafran sehari-hari dan tidak mengganggu kegiatan saya sebagai ibu bekerja. 

Selain itu saya juga memakai metode frozen food untuk menyiapkan sayur dan buah untuk Zafran. Alhamdulillah hal ini sangat membantu saya untuk menyiapkan makanan untuk Zafran. Capek sih setiap weekend bukannya istirahat malahan berkutat di dapur mengukus, menyaring, dan mem-blender semua bahan makanan Zaf. Atau bangun setiap hari jam empat pagi untuk menyaring buburnya Zafran. Tapi kalau saya baca dari milis atau forum atau cerita-cerita di parenting website, perjuangan saya belum ada apa-apanya ah dibanding ibu-ibu bekerja lain. Saya tinggal di kota kecil dimana saya bisa berangkat kerja jam setengah tujuh dari rumah. Bandingkan dengan ibu di Jakarta yang bisa berangkat dari rumahnya jam lima atau jam enam. Saya sempat baca ada yang bangun jam dua pagi setiap hari demi membuatkan makanan untuk anaknya. Wohooo.. keren sekali!

In the end, kalau kata ibu saya, segala sesuatunya dinikmati saya. Toh saat-saat ini juga pasti akan berlalu, dan suatu saat pasti bakal kangen segala kesibukan ini? Really? Ya kita liat aja nanti.. :)


Dadah dari Zafran! :)

September 09, 2014

MPASI 7 bulan : Welcome Protein!

Sebenarnya protein ini sudah saya kenalkan Zaf dari umur 7 bulan kurang 1 minggu sih, dalam bentuk kaldu ayam. Kalau menurut WHO bahkan sah-sah aja sudah diberikan dari 6 bulan juga. Bebas lah ya mau pakai aturan yang mana. Setelah kekalduan ini, protein yang saya berikan ke Zafran bentuknya protein nabati, jadi belum sempet beli-beli dedagingan atau ikan juga. Tahu, tempe dan kacang merah sih so far. Zafran sejauh ini doyan, terutama sama tahu, hehe..

Sembah sujud banget buat slow cooker ya, everyone really can cook, saya tinggal cemplung-cemplungin bahan di malam hari dan pagi, voilaaa! Tinggal saring-saring, bagi dua, masukin kulkas selesai deh! Gampil! (yaiyalah ya, masih bubur-buburan juga -__-) Zafran masih harus disaring karena masih sulit makan makanan bertekstur, Gemes juga sih, karena kan capek ya bok nyaring, tapi katanya sih every baby have their own time. Jadi yaudah sabar aja sampai Zafran mau makan makanan bertekstur.

Makanan 7 bulan apa yang baru? Apa ya... karbohidratnya nambah kentang kukus sama jagung kukus disaring. Sayuran nambah kacang merah, belum ada ide mau nambah sayuran apa lagi. Kacang panjang? Tomat? Penasaran sama masak tomat sih, tapi diapain ya.. *googling* Buah-buahan, pingin banget beli mangga sama jambu biji, aduh emak-emak sibuk bingit deh sampai ngga sempet, nanti nyuruh OB deh, hahaha.. penasaran katanya mangga harum manis kalo dibikin puree enak banget. Bisa juga dijadiin smoothies ditambah pisang. Kacang polong juga kayaknya oke, beli dimana kita kacang polong? *clueless*

Anyho, beginilah diary MPASI seorang ibu yang ngga masak, semoga bisa survive melewati MPASI 7 bulan ini.. Nggak sabar pingin nambahin keju dan butter waktu Zafran 8 bulan! :D

September 01, 2014

Solid Foodism 6 bulan

Buat ibu-ibu yang control freak seperti saya, ternyata susah juga ya mempercayakan makanan anak ke orang lain, walaupun saya tahu mbaknya Zafran sangat mumpuni untuk masak MPASI, lebih mumpuni dari saya malahan. Tapi ada aja complaint dari saya ketika pulang kerja, entah itu soal porsi, tekstur, atau kebiasaan mbak yang ngasih Zaf pisang terus-terusan. Zzzz.. Akhirnya jalan tengahnya adalah, frozen food! Saya buat MPASI-nya Zafran untuk satu minggu kedepan, lalu dibekukan. Lalu saya buat instruksi menu harian untuk mbaknya.

So far yang sudah dicoba ke Zafran..

Serealia : tepung beras merah wangi, tepung kacang hijau (eh ini serealia apa sayur ya? pokoknya yah..), tepung beras merah coklat, beras putih disaring, ubi putih.
Sayuran : Wortel, buncis, brokoli, kembang kol, labu kabocha. Zafran kurang suka pure sayur, tapi kalau sayurnya dicampur bubur beras dan dikasih kaldu, dia doyan banget. Alhamdulillah..
Buah : Pisang (favorit mbaknya dan neneknya Zafran. Zzzz.. Abisnya kalo dikasih pisang katanya doski mangap-mangap ngga keruan terus, hehehe), apel, pir, pepaya, melon, jeruk baby, alpukat
Protein : Ceker dibuat kaldu.
Cookies : Pureeland banana cheese. Haha.. Zafran lagi teething berat, dan dikasih cookies buat gigit-gigit ini seneng luar biasa, walaupun 50%-nya dimuntahin lagi.. -__-

Zafran minggu depan usianya 7 bulan, MPASI-nya makin beraneka ragam. Duh, deg-degan sebenernya, secara aslinya saya ngga bisa masak, motong buah aja gelagapan. Tapi bismillah aja ya, selama ini Zafran makan aja yang saya buatin buat dia, apa karena ngga ada pilihan ya, hahaha.. Mudah-mudahan kedepannya MPASI-nya bisa makin canggih dan ngga cuma puree dan bubur aja yah! (dadah dadah ke pancake ubi sama baso ikannya teh Nessa.. :D )

PS. Belum bisa foto-foto cantik, belum jago garnish, apalagi makanan bayi bentuknya benyek-benyek ngga jelas gitu ya.. See you next time!

August 13, 2014

Ini...

..mungkin salah satu posting yang paling nyenye disini.

I miss being youth and alay. I miss listening sad songs while thinking how pathetic my life is. I miss being irresponsible for anything. I miss weeping in the corner of my room, crying of love. I miss watching rain outside with gloomy heart. I miss doing every non-logical and childish thing. I miss writing my journal, not about life vision, family matters, future, but about what happened today, why I am so happy, and every tiny unimportant things. I miss my silent night. I miss me being alone.

It is so hard to tell, you know why? Because while I am missing all things above, I know deep in my heart I don't want to change a thing about my life now. Although I rarely (even can't!) do those things again. I am too busy live my life, now.


August 05, 2014

Hardest yet Fun Pumping Session

Bulan Juli saya nobatkan sebagai bulan terberat dalam kehidupan pompa memompa saya. Why? Jadi gini ceritanya..

  1. Pelatihan di kantor besar selama dua hari. Tanya temen yang ngantor disana katanya ngga ada nursery room atau tempat pumping. Duh, aduh.. Hari pertama cek-cek lokasi, musholanya sangat tidak memungkinkan dan kamar mandinya basah. Hiks. Udah mau menguatkan diri untuk nebelin muka dan mompa di mushola campur pake apron, baru nyampe pintu musola ketemu ibu-ibu, liat saya bawa cooler bag dan tanya, "Mau pumping ya?" Saya bilang iya, doski langsung ngasi kunci ke executive toilet. Masih toilet sih, tapi bersih, kering dan wangi. Alhamdulilaah.. rejeki Zafran. Pumping session pun berlangsung dengan aman karena ternyata pelatihannya rada-rada santai bin ngaret, hehe..
  2. Pulang pelatihan langsung disambung dengan on the spot salah satu debitur yang usahanya kontraktor pertambangan, lokasinya di Pongkor. Ngga kebayang sih, Pongkor tuh dimana.. katanya di Bogor, deeeuh, ternyata jauh ya bok. Mana macet, bulan puasa (iya sih, saya ngga puasa, tapi tetep di jalan terhura banget macetnya). Pergi dari kantor jam setengah lima, sampai lokasi jam sepuluh aja dunk. Sesi pumping pun dilakukan di mobil yang lagi jalan, dan saya sengaja duduk paling belakang dari tiga baris kursi itu, karena OTS-nya kan bareng pimpinan juga, kagok banget kalo saya duduk di tengah, walaupun sedia apron ya. Untunglah orang-orang pengertian semua, dan cuek-cuek aja yah. Pada akhirnya hasil pumping dibuang sebagian (hiks) karena baru sampai rumah jam sepuluh malam dan blue ice-nya menurut saya udah ngga dingin. Ya rempong keles, saya kan ngga dateng buat duduk manis di kantor, tapi turun liat tambang emasnya juga, nyeselnya karena ngga nanya ada kulkas ngga di lokasi. Ternyata di mess mereka ada kulkas kecil, tau gitu titip dulu yaaa.. Saya juga ngga pumping selama 6 jam karena harus turun ke lokasi dan peralatan ada di mobil, hiks. Jadi total seharian itu, berangkat jam setengah lima pagi, pulang jam 10 malam, seluruh sesi pumping saya lakukan di mobil yang sedang berjalan. Kagok bangeeet.. apalagi saya pake pompa manual karena baterai Swingnya abis (males banget deh pasang baterai di Swing, udah empat biji, gampang banget abis lagi... pingin Freestyle deh! *ditampol suami*). Belum jalan ke Pongkor ngga semanis madu, jeglongan dimana-mana, duh ASIP saya udah jadi milkshake sampai rumah. :(
  3. Minggu ketiga Juli... suami opname karena infeksi bakteri. That was hard week, empat hari saya bolak-balik rumah sakit-rumah-kantor, pumping di sana sini, jadwal pumping berantakan karena sibuk dan bad mood. Alhamdulillah sekarang suami udah sehat dan bahagia, semoga seterusnya :)
  4. Karena saya e-ping, maka kalau liburan di rumah saya harus tetep istiqomah mompa dong, kalau ngga anak saya minum apa? Eh, tapi tapi.. capenya liburan tanpa pengasuh Zafran selama libur lebaran ini, ngurus Zafran yang super aktif, beberes rumah, ngurus suami, dan masih tetap pumping juga. Belum lagi kesehatan suami belum 100% karena habis opname, makanya ngga tega kalo suami lebih banyak megang Zafran. Jadwal pumping amat sangat berantakan, kadang 4 jam sekali, kadang 5 jam, kadang 6 jam.
Akibatnya apa? Pas masuk kantor dan mulai pumping rutin lagi, kok hasilnya menurun begini? Huhu, ngga papalah, insya Allah masih cukup untuk kedua Zafran, cuma harus kembali dirutinkan lagi (power pumping apa kabar power pumping? Hehehe..)

World Breastfeeding Week






Breastfeeding is really worth fighting for..


I really can't say anything except the first investment you put for your kid's future is breastfeeding. I am not trying to offend formula-feeding mom, in the end it's every mother's choice.


Happy Breastfeeding Ibuk Ibuk! :)

August 04, 2014

26!

I am 26, alhamdulillah..

Had nice lunch with family in the noon, and dinner date with husband in the night.









Had dinner at Tomodachi, nice place but not so tasty.

26, I am coming!!!

Zafran's first solid food.... and the other things

Hello Monday! Back to the office, back to the business!
Tapi sebelumnya, saya dan keluarga mau mengucapkan Selamat Lebaran, mohon maaf lahir dan batin kalau misalnya ada isi postingan di blog ini ada yang menyinggung baik sengaja maupun tidak sengaja.

Jadi liburan seminggu kemana aja? Alhamdulillah ga kemana-mana, ngasuh anak bayik aja di rumah, have I told you kalo punya anak bayi yang lagi tumbuh kembang itu capeknya luar biasa? Seriously, no kidding. Seringnya di malam hari saya dan suami duduk termenung kecapekan sambil mikir, what have been we getting ourselves into? Hehehe.. Tapi diluar kecapekan luar biasa itu juga, ada kebahagiaan luar biasa kok. So, no regret I guess.

Zafran besok 6 bulan, alhamdulillah sehat, terima kasih ya Allah. Lagi hobi ngoceh, bawelnya luar biasa, da da da da da, terus guling tengkurep, kesel karena susah telentang lagi. Kesel kalo ditinggal-tinggal, makanya bapak ibunya harus sering-sering nemenin although kerjaan rumah juga banyak ya bok, secara pembantu dan pengasuh belum masuk. Udah sering saya bilang, tapi tetep ya, hail to ibu rumah tangga, capek banget lho buk ibuk jadi ibu rumah tangga.

Oyaaa.. karena udah 6 bulan, saatnya Zafran buka puasa! Yeay, welcome to solid food. Jadi walaupun Zaf 6 bulannya baru esok hari, tapi karena bapak ibunya pingin nemenin MPASI pertamanya, jadilah doski makan Sabtu kemaren. Insya Allah ga kenapa-napa lah, wong emaknya juga bukan tipe yang garis keras saklek ke aturan, hoho..

Sebagai orang yang hate kitchen and kitchen hates me, pastilah bingung tentang MPASI pertama ini, deg-degan, tanya sana sini, sampe ada temen yang bilang suruh sante aja karena bikin MPASI ini ngga sama kayak bikin rendang. Hahaha.. maklum lah emak-emak kuatiran. Bingung soal serealia dan buah juga saya alami, tapi kalo baca-baca beberapa pengalaman ibuk2 kayaknya ngga usah kuatir berlebihan yah, wong beda waktu pemberian juga kurang dari 2 minggu, bahkan ada yang langsung dikasih serealia dan buah. Ada beberapa teori juga yang bilang kalo protein seperti tahu tempe telur udah bisa dikasih waktu usia 6 bulan, cuma karena lebih ke rempong akhirnya saya lebih condong ke serealia, sayur dan buah terlebih dahulu. Seperti pemberian ASIX juga, MPASI juga banyak teorinya, dibaca-baca dan didalami aja yang menurut masing-masing ibu paling cocok buat anaknya masing-masing ya.

MPASI pertama Zafran adalah bubur beras merah wangi dicampur sama pisang ambon lumut. Eh, dia suka lho.. alhamdulilah.. :)



Never thought feeding baby will be this messy. Jadi kalo bayi menyusui, lidahnya itu kan didorong keluar, sedangkan kalo makan, lidah kita menelan ke dalam. Jadilah awal makan si anak bayik masih kebingungan dan makanannya didorong-dorong keluar. Gapapa ya nak, practice makes perfect :) Semoga Zafran makannya selalu rewog ya.. Amin.. :)

Sabtu kemaren juga I started running again. Alasannya karena sering ngeluh sakit badan dan sejujurnya abis ngelahirin kayaknya kondisi badan ngga pernah 100% fit. Akhirnya didesak sama suami buat mulai olahraga lagi, dan dengan baik hatinya Zafran dijagain sama suami selama saya lari. Baru lari 3 kilo udah mau pingsan rasanya, huhuhuhu.. Practice makes perfect juga yaaa.. mudah2an bisa lari seperti sedia kala.


Liburan yang menyenangkan! Sedih rasanya liat kalender dan ngga nemuin tanggal merah (selain Minggu) sampai... Desember! Oh my God.. -__-

Selfie! :)


Oom Odel.. haha.. Oh ya, Happy Birthday ya Oom Aldo! :)



Zafran ketemu high chair dijilaaaat :)))))