February 03, 2015

Semarang, Here We Come!

Karena terakhir kali Zafran ketemu eyangnya pas dia masih empat bulan (atau lima?) jadi tahun ini gol-nya Zafran bisa dibawa pulang kampung ke Semarang. I know, I know.. banyak banget ibuk-ibuk yang bawa anak bayiknya pergi-pergi jauh dengan usia yang lebih muda, tapiiii..buat saya jiper juga ya.. ngebayangin bawaannya Zafran (ASIP gimana ASIP? Mana hasil pumping lagi menurun lagi.. More on that later..). Tapi ya masa Zafran gak ketemu eyang sama pakle bukle-nya sih setelah sekian lama? Selain itu saya sama suami punya prinsip yang sama lagi, buat mudik bebawa anak pas lebaran... errr.. nanti dulu deh! Ribet dan pasti trafficnya nggilani. Awal-awal tahun ini sebenarnya waktu yang pas banget karena load kerja saya sama suami juga belum terlalu banyak.

Awalnya masih santai karena rencana pergi ke Semarang masih di bulan Februari, namun karena suatu hal (yang mana sekarang saya lupa apa suatu hal itu, hahaha..), akhirnya schedulenya dimajuin ke tanggal 17 Januari! Hehe, panik... panik.. akhirnya semua urusan tiket dan akomodasi disana diserahkan ke suami (yang mana baru pertama kalinya, terus dia rada kaget gitu, "Babe, kok aku ditelpon Garuda ya, diingetin flight besok? Selama ini aku belum pernah lho ditelpon gitu..". Hastagaa sayaaang, ya iyalah nggak pernah, selama pergi-pergi ini kan yang book apa-apa pasti istrimu ini, ya pasti gw juga keles yang ditelpon, hahaha..

Riweuh pertama soal ASIP, karena Zaf masih ASI exclusive, jadi harus bawa ASIP dan cari cooler bag gede yang rada mumpuni karena kita disana empat hari tiga malem, lumayan lama juga. Untung Garuda Indonesia sangat helpful, dan kita ended up bawa kurang lebih dua setengah liter ASIP beku di cooler bag yang terus di-wrap dan dimasukin bagasi. Selain itu kita juga bawa empat botol ASIP cair ke kabin. All is well lah. Tapi emang sebelumnya suami kontak-kontakan dulu sama staff Garuda Indonesia via email, dan emailnya diprint jaga-jaga kalo ada masalah pas check-in. Alhamdulillah sih ngga ada apa-apa.

Riweuh kedua soal MPASI. Yaaaah, walaupun makanan Zaf ngga netral banget dari gula garam dan kadang-kadang Zaf juga ikut jajan diluar, tapi so far sebagian besar dari makanan Zafran itu saya yang masak, jadi tau lah sebagian besar yang masuk ke tubuh Zaf. Dan saya juga ngga pernah nyoba MPASI instan.. lalala, jadi bingung, masa masak apa gimana yaaa.. In the name of nggak mau riweuh akhirnya kata suami, yaudah! Ngga usah masak! Makanan Zafran beli di jalan aja. Bubur atau roti-rotian gitu aja. Tapi akhirnya beli Heinz yang toples-toplesan gitu sih.. in case Zaf ga mau makan, soalnya terakhir jalan ke Bogor kan appetite Zafran parah banget, sampai emaknya stres, bzzzz. Terus akhirnya nyisip-nyisipin pure buah beku ke cooler bag ASIP karena masih ada space, hehe..

Ngga punya itinerary di Semarang, karena kata suami, "Babe.. ini bukan liburan ya.. ini mandatory visit..", hahaha. Jadi ya literally cuma pergi ke rumah mertua aja, dan untungnya yang awalnya ngeri Zaf ngamuk karena biasanya suka gitu kalo ketemu orang yang dia belum kenal, ternyata nggak! Dia behave banget sepanjang perjalanan, mulai dari ketemu pramugari (flirting!) sampai akhirnya ketemu keluarga di Semarang. Di pesawat juga gitu.. mommy deg-degan abis (I'm scared of death getting on plane, apalagi abis tragedi Air Asia itu, huhuhu..), Zafran seneng banget sama suara bising pas mau take off, dan heboh pas pesawat mulai jalan. Oke. Haha.. Dan alhamdulillah nggak penging juga.

Selama di Semarang juga Zaf makan banyaaaak, menyenangkan deh, akhirnya bisa ngerasain nyuapin Zaf setengah jam selesai! Mudah-mudahan bisa seterusnya gitu ya.. Amin, amin.. Hail to the Heinz lah, haha.. Sempet ngeri, jangan-jangan nanti di rumah dia nggak mau makan masakan mommy lagi setelah ngerasain enaknya makanan kalengan, tapi ngga kok ngga terjadi. Sampai sekarang makannya masih lahap dan kalem.

Nggak banyak foto-foto di Semarang, karena satu, hp rusak.. huhu.. literally item aja gitu layarnya, sedangkan rempong juga kalo tiap foto ngeluarin SGC.. kedua, booook.. capeee ya bok jalan bareng anak bayik yang lagi aktifnya ngerangkak.. Turun tiga kilo apa disana? (or not, karena makannya juga banyak? =p). Kayaknya tiap pagi Zaf bangun duluan daripada emak bapaknya, terus minta turun tempat tidur, terus abis itu ritual ngeliat kaca keluar (atau ngeliatin cermin) sementara kita berdua masih tepar di kasur. Capek! Hahaha, tapi worth it lah setiap detik dari perjalanan ini. Eyangnya nangis pas Zafran pamit pulang (iya Zafran.. kayaknya saya sama suami pulang gapapa deh, yang penting cucunya ditinggal), dan I am feeling like a bad guy here. Hihihihi..

'Til next vacation? Right!

Bawaan orang tuanya ya kira-kira cuma seperempat dari total ini lah.. Sisanya Zafran's!
Mamam nasi cah jamur di Bakmi GM. MSG Galooore...
Pemandangan favorit Zafran
Pemandangan favorit kedua Zafran =D
Pagi-pagi.. dimana orang tuanya masih teler, anak bayik udah minta turun kasur dan langsung cabs ke jendela.
Sky pool di hotel. Nice view, tapi karena di lantai 30.. anginnya kuenceeeng! Sempet ragu ngelarang Zaf turun karena takut masuk angin, tapi akhirnya berenang juga walau cuma sepuluh menit.


Sempet mampir Arto Moro. Yaay!
Pulaaaaang... :)

January 06, 2015

In a Meanwhile...

Baru ngeh setelah punya Zafran, jarang banget posting review tempat-tempat baru ya? Kenyataannya kalau pergi bertiga sama Zafran jarang bisa foto-foto tenang karena anak lagi aktif-aktifnya, sedangkan kalo pergi berdua sama suami jarang juga foto-foto karena saking menikmati kebersamaan berdua (halah!) yang jarang itu. Liburan kemarin ngga kemana-mana juga hiks, karena kebayang aja riweuh dan macetnya di jalan pas liburan panjang dimana semua-mua orang keluar. Mana cuaca mendung terus, mau keluar ngga jadi-jadi terus. Makanya waktu hari Jumat kemarin pagi-pagi udah ada matahari, langsung cabs aja pergi berenang walaupun belum mandi juga. Ngejar matahari!






Ini kali kedua Zafran berenang di kolam renang umum. Kali pertamanya rada-rada gagal gitu deh, karena takut. Haha, makanya rada hopeless juga, tapi dengan niatan jangan sampai Zaf ngga bisa berenang kayak mommy-nya, kita harus kenalkan sedari dini! :D Ngga ada persiapan juga, tau-tau aja berangkat. Ngga punya pelampung juga kita.. makanya selama berenang harus dipegangin. Eh taunya kali kedua ini dia girang ampun-ampunan, sampai udah diangkat juga dia terus-terusan merangkak ke arah kolam renang *pegangin erat-erat*

Zaf berenang selama 20 menitan deh kayaknya.. Abis itu kayaknya cukup exhausted, karena walaupun pagi makannya udah abis, dia minta makan lagi alias nyicip-nyicipin makanan gw dan mas Ro. Inget banget deh jaman dulu selalu wondering kapan pertama kali kita bakal ngebolehin Zaf makan KFC, ternyata belum sebelas bulan aja udah nyicipin yaaa.. (digetok Mamayeah). Hahaha.. cuma nyobain chicken porridge (buburnya aja) sama scrambled egg kok.  Lahap dia ya kalo ada mecin sama garam. :))



MPASI Zaf gimana? Mommy lagi males masak eung dan selalu terintimidasi sama MPASI cantik di Instagram yang diposting mommy-mommy kece itu. Desember kemarin juga like a hell for bankers mommy, makanya masaknya selalu yang simple, bubur sayuran plus protein (ikan, daging, ayam atau tahu). Untunglah belakangan Zaf selera makannya lagi bagus, walaupun masih dikemut tapi seringnya abis. 

So, see you next time! *kecup*

November 27, 2014

Quick Update!

I'd like to update everything about my little kiddo, but been very busy lately. So quick update!

Oktober kemarin Zafran sakit perdana. Emang sih dulu pernah demam dan flu ringan, tapi sehari sembuh sehari sembuh gitu. Nah waktu sakit kemarin, literally dia panas dan malem itu ngga bisa tidur lebih lama dari setengah jam. Abis itu bangun jejeritan. Demamnya naik turun berkisar 38 - 38.5 derajat. Walaupun setiap literatur bilang kalau minimal 3 hari sebelum dibawa ke dokter, hari kedua setelah demam langsung saya bawa ke dokter. Alasannya simple, anaknya ngga bisa tidur! Jadi dengan kejamnya saya minta obat tidur ke DSAnya. Eh, alhamdulillah dikasih obat tidur sehari itu, dia bisa tidur, besoknya demamnya turun daaaaan sehat-sehat sampai sekarang! 

Eh. Ngga sampai sekarang juga sih. Karena kemarin Zafran sakit lagi. Bzzzz... tapi yang ini ngga seheboh kemarin, cuma sedikit diare, jadi stop sayur dan buah, kasih karbohidrat dan protein tinggi aja. Dan pisang sih. Sekarang sih udah haha hehe lagi anaknya, tapi sempet turun berat badannya hiks. Mommy sedih.

Makannya gimana? Tetep susah kalo sama mommynya, tapi kalo sama mbaknya cepeeet! Suami pernah cuti dan ngintip Zaf pas lagi disuapin makannya sama mbaknya, lima belas menit selesai! Alhamdulillah ya... -___-"

MPASI yang baru? Sering-sering dateng ke blognya teh Nessa, soalnya resepnya simple tapi keren-keren, terus kalo ada yang ngga ngerti tinggal whatsapp orangnya dengan pertanyaan-pertanyaan bodong (Ngetim itu gimana ya teh? Sendok makan peres itu apa teh? Bless her.) Alhamdulillah masih suka masakin Zafran walaupun belum canggih, ga kayak yang di HHBF, tapi rasanya makin enak dan tolerable, karena kalo ga abis, mommynya yang suka ngabisin. #eaaaaa

Last, aduh udah jarang banget foto-foto Zafran karena anaknya subhanallah ga mau diem! Jadi kalo difoto pasti blur atau ngebayang. Perlu DSLR apa kita, suami? #kode





Kalo disuruh merangkak pasti nangis. Huh.
BYE!!!!

October 30, 2014

Just in case my husband read this blog..

... your wifey is craving.. salted caramel cupcakes. Red matte lipstick. Black eyeliner. Colorful ramekins. The Silkworm. the end.

#edisibanyakmau :)))

October 16, 2014

Perks of Being a Mother

Karena saya sedang banyak banget kerjaan, akhirnya bapaknya Zafran dipanggil pulang ke rumah (saya dan suami saat ini long distance) supaya bisa nemenin Zafran tidur (bisa siiih kerja sambil nemenin Zafran, tapi percayalah memandangi bayi tidur menyebabkan kantuk berat) dan saya bisa lembur kerja. Jam tujuh bapaknya sudah di rumah, dan Zafran juga sudah tidur. Akhirnya saya memutuskan untuk tidur dulu dan bangun jam sepuluh malam untuk bekerja seperti yang selalu saya lakukan apabila hendak lembur SEBELUM melahirkan.

Apa yang terjadi..

Jam sepuluh dibangunkan suami.. Zafran masih lelap dan suami sudah tidur. Belum pumping ASI dari jam lima sore. Akhirnya pumping dulu sampai jam 11 kurang seperempat. Beres-beres, masukin ke freezer dulu juga.

Turun ke dapur, aduh banyak sekali botol Zafran yang masih kotor. Akhirnya cuci steril dulu sampai jam setengah 12 malam.

Jam setengah 12 malam masak bubur buat makan Zafran besok. Gampil lah pakai slow cooker, lima belas menit selesai.

Jam 12 kurang 15, siap-siap buka laptop, baru aja laptop nyala, Zafran kebangun terus nangis sedih entah kenapa. Nggak berhasil dipuk-puk dan dibikin tidur sama bapaknya. Akhirnya harus ngelonin anak bayik dulu kurang lebih setengah jam sampai pulas lagi.

Setengah 1 pagi.. baru mulai siap-siap kerja. Damn, flash disk ketinggalan di kantor doooong... Batal kerja, batal kerja, batal kerja..


Well, you can't always get what you want... *kerukupan sama anak bayik akhirnya*

October 13, 2014

Mom's Fatique and Me-Time

Setelah jadi seorang ibu, saya baru menyadari yang namanya kelelahan itu pasti tak terelakan. Sebelum jadi ibu sering sih saya dengar, "Jadi ibu itu capek" atau "Jadi ibu itu harus bangun paling pagi dan tidur paling malam". Atau "Jadi ibu itu kepentingannya ditaruh di peringkat paling bawah".

Setelah jadi ibu, beneran lho saya merasa kondisi saya ngga pernah se-100 % kembali seperti sedia kala. Sempet baca sharing teman-teman yang lainnya dan beberapa ada yang bilang kalau sebenarnya kondisi kita sudah kembali, cuma karena beban physically dan emotionally bertambah, ya kita ngerasa terus capek aja gitu rasanya.

Kalau dibandingkan waktu Zafran newborn, tentunya tingkat kelelahannya sudah sangat berkurang ya. Saya ngga tau apa ini dialami oleh setiap ibu, atau kadarnya berbeda-beda di setiap ibu dan anak, tapi saya merasakan hingga Zafran berusia 3 bulan, saya nggak pernah tidur nyenyak lebih dari dua jam setiap malamnya. I am that tired. Belum lagi agenda nangis Zafran yang rutin dimulai dari jam 5 sore hingga jam 9 malam, ntah kenapa, kolik atau bukan saya nggak tau, yang pasti selama empat jam itu Zafran benar-benar harus digendong terus-terusan. Zafran 8 bulan ini sudah termasuk menyenangkan kok, sudah tidur sepanjang malam, hanya menyusu 2 - 3 kali saja. Tapi tetap saja sih ada suatu saat dimana saya bangun pagi dengan mood yang berantakan karena capek di kantor, pulang malam, masih harus cuci botol, masak MPASI dan pumping ASI. Ada aja lho saat-saat seperti itu. Jatuhnya kesal sama Zaf dan sumbu kesabaran saya yang pendek banget.

Makanya menurut saya seorang ibu itu butuh sekali me-time. Yang nggak belibet bangetlah kalo buat saya, weekend waktu ada suami, suami kasih saya waktu tidur siang dua jam aja saya udah bahagia. Untuk ibu bekerja, secretly saya rasa ke kantor juga merupakan me-time, iya nggak? Me-time berarti saya ibu yang jahat? Saya ngga tau sih kalo soal itu, setiap keluarga punya persepsi masing-masing ya, untunglah keluarga saya memiliki satu visi dengan me-time itu.

Yang pasti sih happy mom happy kid ya! Mudah-mudahan setiap ibu bisa berbahagia dengan caranya masing-masing yah.. :)

MPASI 8 bulan : GMM dan GTM

Waktu pertama kali baca tentang GTM (Gerakan Tutup Mulut) dan GMM (Gerakan Melepeh Makanan) ini nggak kepikiran banget Zafran bakal kayak gini, secara dari enam bulan dia kalo makan anteng-anteng aja sih walo waktunya lama. Eh, ternyata mulai 8 bulan dia suka banget tutup mulut rapat-rapat sambil geleng-geleng kepala. Kalo kita terus paksa-paksa, tangannya bakal naik untuk menepis sendok yang kita sodorkan. Kalau di kasus saya, untungnya hal ini ngga berlaku untuk segala jenis buah. Yang ditepis oleh Zafran cuma makanan pokok berupa nasi lauk pauk aja. Kentang masih mau sedikiiiit. Roti lumayan lah.

Eh, ternyata ketika minggu-minggu penuh siksaan itu lumayan membaik, muncul gigi bawah pertama Zafran. Ternyata mungkin kemarin-kemarin itu Zaf sakit gigi ya, jadi nggak enak makan apa-apa. Ya pantes aja sih, wong orang gede aja kalo lagi sakit gigi males makan kan ya? Pantes kalo lagi teething, freezable teether-nya abis banget digigitin. Terus kalo lagi disodorin botol minuman dingin, digigit-gigit botolnya penuh semangat. Seneng kali ya adem-adem gitu.

Jenis makanan yang baru apa ya? Zafran udah dikasih ayam giling (kadang suka kadang enggak), ikan gindara (baru sekali dan waktu itu suka, mudah-mudahan seterusnya juga suka), yoghurt (suka banget, apalagi kalo dicampur sama buah), agar-agar (waktu buat agar-agar ini Zafran lagi mogok makan berat, jadi gagal deh, harus dicobain lagi nanti), tomat (dibuat puree dicampur bubur ikan, enak deh), mangga harum manis (SUKA! SUKA BANGET! Sampai mangap-mangap terus. :D) dan daging sapi dalam bentuk kaldu (kalo dagingnya sih belum dikasih. Tunggu sembilan bulan kali ya). Udah dikasih keju, unsalted butter dan UHT (sebagai campuran masakan) juga. Oh, sama kuning telur. Dari ayam apa aja yang ada, hehe.. males abisnya cari ayam kampung. Insya Allah gapapa kok, so far dikasih kuning telurnya cuma seminggu sekali, soalnya pernah baca kolesterolnya cukup tinggi.

Sekarang Zaf udah ngga pernah disaring juga makanannya. Alhamdulillah berkurang satu kerempongan. Tutup mulut udah jarang, cuma masalah ngemutnya itu lho. Melepeh sih so far jarang banget. Ada yang bilang kalo diemut disuapin air putih aja, eeeeh.. hasilnya air putihnya ikut diemut lho! Beneran! Bzzzz..

Tantangan selanjutnya adalah pingin buat masakan yang beraneka ragam! Saya akuin ini susah banget buat saya yang bekerja, karena ngga ada waktunya kadang-kadang. Kadang bisa bela-belain bangun lebih pagi untuk bikin yang rada macem-macem, tapi kalo lagi sibuk jatuhnya bubur lagi dan bubur lagi. Alternatifnya sih akhirnya abis-abisan aja pas weekend, bikin menu yang beda-beda dan menurut saya rada aneh-aneh. Banyak nyontek ke blognya teh Nessa, dan banyak nanya pertanyaan-pertanyaan bodoh juga, untung orangnya sabar banget (mudah-mudahan dibalas sama Allah SWT, amin YRA). In the end, mungkin saya ngga bisa sehebat teh Nessa atau Astri Nugraha, but I surely do my best for my son. Zafraaaan, tunggu mamah pulang ya sayaaang :-*

September 30, 2014

Family Trip : Preparation

Merujuk ke posting ini, sekarang saya mau cerita tentang persiapan untuk family trip pertama Zafran ke luar kota untuk pertama kalinya. Iya nggak jauh sih, cuma Sukabumi-Bogor aja, tapi bagi saya yang emang pada dasarnya rempong dan panikan kalo apa-apa ngga ada, mending angkut semua aja deh, dibanding ada yang ketinggalan (walaupun kata suami, yasudahlah ya, masih bisa beli, hehehe.. -__-). Sebenarnya sih saya nggak deg-degan soal nginep diluar rumah untuk pertama kalinya buat Zafran, lebih ke bisa ngga ya anak ini anteng di mobil selama perjalanan Sukabumi-Bogor (dan sebaliknya?). Ngamuk ngga ya? Pingin lepas dari car seat ngga ya? Mabokankah kayak emaknya (dulu)?

Que sera sera, akhirnya kita berangkat pagi itu dengan bagasi yang 90% isinya adalah barang-barang Zafran. Yang waktu itu saya siapin antara lain: 
  1. Cuma dua hari satu malam sih tapi saya bawa beberapa pakaian karena Zafran adalah bayi yang amat sangat keringetan! Duh, bentar aja bajunya udah basah, makanya saya bawa lebih buat cadangan.
  2. Selimut Zafran. Selimut adalah binky-nya Zafran dan dia anteng banget kalo dibawain itu, sampai-sampai almost bisa tidur sendiri. Pengasuhnya sendiri dari awal udah wanti-wanti jangan sampai ketinggalan selimut ini.
  3. Handuk dan toiletries Zafran. Meskipun di hotel sudah ada handuk, saya bawa handuk sendiri buat Zafran.
  4. Tissue dan washlap.
  5. Peralatan makannya. Piring, spout cup, sendok. Saya bawa masing-masing dua, ditaruh di kotak tupperware besar.
  6. Karena saya e-ping, jadi harus bawa breastpump dan botol dot.
  7. Sikat botol dan sabun cuci botol. Iya rempong, haleluya deh buat yang bisa menyusui.
  8. Maenan Zafran. Yang banyak, karena takut banget Zafran bosen duduk di car seat.
  9. Disposable diapers.
  10. Cooler box, cooler bag dan blue ice untuk menyimpan stock ASIP dan....
  11. MPASI Zafran! Jeng jeng! Ini yang bikin jiper duluan sebenernya, nanti Zafran makan apa? Apa bawa slow cooker terus masak di hotel opo? Duh, harus bawa beras dong? Kaldu beku? Hahahaha.. sebelum sutris minum baygon akhirnya memutuskan untuk bawa frozen food aja, itu juga untuk hari keduanya. Hari pertama bawa makanan yang ditaro di cooler box aja, saya bawa puree kentang, kabocha dan zucchini untuk pagi dan siangnya. Sore saya sediain puree mangga. Untuk besoknya saya sediain puree ubi, lauknya masih kabocha dan zucchini. Sorenya prediksi udah di rumah lagi dong, jadi ngga sedia apa-apa, hehe.. Selain itu saya bawa fresh fruit juga, yang gampang dimakan di jalan, pisang dan alpukat.
Kalau dibaca-baca sekarang, kok kayaknya riweuh abis ya, padahal Zafran porsi makannya juga belum banyak, hehehe.. Selain itu ternyata doski kurang semangat makan pepureean, mungkin karena udah biasa dibikinin bubur beras pake kaldu, kalau buat kentang atau ubi kukus di rumah juga saya campur kaldu biar gurih. Makanya selama perjalanan makannya dikiiiit banget. Mommy panik dong, coba suapin buah, eh mau! Alhamdulillah kalo appetite-nya ke buah ngga berkurang ya, alpukat, pisang dan mangga lahap-lahap aja dimakan sampai abis. Selain itu Zafran juga suka gigit-gigitin timun dari garnish-nya makanan saya sama suami. Hehehe.. Gapapalah ya Zafran makan makanan restoran, bismillah toh restorannya juga (keliatan) bersih kok. Saya juga sempet pesenin jus mangga tanpa gula tanpa es di Warung Pasta. Semangat banget lho minumnya, mungkin karena saya dan suami juga ikut makan.

Verdictnya gimana selama perjalanan? Duh Zafran ini ternyata tukang tiduuur, hehe.. Almost all the time dia tidur selama perjalanan pergi, bangun bentar trus saya kerokin pisang karena sarapannya waktu itu dikit banget, terus maen bentar, terus tidur lagi. Pas perjalanan pulang lebih parah, karena tidur all the way Bogor-Sukabumi. Alhamdulillah soleh ya naaak, lanjutkan ya nanti-nanti, hehehe..


Latar belakangnya selimut kesayangan yang entah udah diilerin berapa kali itu, hahahahaha
What the hotel's refrigerator looks like.