May 05, 2015

Family Trip: Kuntum Farmfield (Lagi!)

.... see previous post to read our experience strolling through Kebun Raya Bogor!

Kenapa lagi? Karena dulu udah pernah! Asumsi Zaf udah makin gede, rasanya dia udah makin ngerti dan makin seneng dong disini. Harga tiketnya naik jadi Rp. 30.000,- per orang (anak dibawah 2 tahun masih gratis), tapi tetep worth it! Jadi dibandingkan terakhir kesini, Kuntum sudah mengalami perluasan di bagian belakangnya. Kebun untuk petik sayuran organiknya makin luaaaaas (ngga lebay, serius luas banget), dan sekarang malah ada lahan untuk naik kuda segala. I love it, love it, love it!


Zafran gimana? Seneng dooong diaaa.. liat bebek sama ayam. -___- Yang lain biasa aja ga gitu tertarik. Kambing iya sih, dikit-dikit. Waktu terakhir kali dia masih umur enam bulan juga dia sukanya sama bebek/angsa. Konsisten yaaa...







Kaaaan... maksa masuk diaaa.. :))))


Kandang ayam, favorit Zaf. :p

Ini yang saya bilang perluasan kebun ke belakang. Keren.
Difoto malah main cilukba.
Yang dibawah itu lahan buat berkuda,

Definitely will come again! Bosen ngga ya Zafran? Saya pribadi sih ga bosen, dua trip sama-sama excited. Mudah-mudahan terus istiqomah yaaa yang punya Kuntum.

Family Trip : Kebun Raya Bogor

Walaupun beberapa bulan lalu kita bertiga udah pernah ke Bogor, akan tetapi long weekend ini saya dan suami memutuskan untuk pergi ke Bogor lagi. Alasannya... 1. Belum pernah ke Kebun Raya seumur hidup, haha.. 2. Belum pede pergi bertiga aja jauh-jauh (karena percayalah, pergi sama batita yang lagi aktif-aktifnya itu capek banget! Seriously, kalo dibilang pada beberapa titik serasa pingin pingsan itu, ya beneran banget, hehe.. 3. Mau ke Bandung, tapi bingung lokasi tujuan yang oke buat bawa batita. Ada ide?

Jadilah hari pertama kita cabs ke Kebun Raya Bogor. Sampai Bogor sekitar jam setengah 10, waktu rawan sebenarnya, karena Zafran biasanya tidur jam segitu. Dia udah mulai cranky walaupun masih ketawa-ketawa seneng liat danau dan mau nyebur. Oh ya, untuk persiapan kali ini nggak terlalu riweuh seperti biasanya, karena saya sudah mulai membebaskan Zaf makan seperti yang suami dan saya makan. MSG sekali-kali gapapa lah, it's holiday anyway. Bisa stress kalo bingung ngurusin makanan anak apa selama liburan aja.

Oh ya, sebelum mampir ke Kebun Raya saya mampir ke Lasagna Gulung Panggang dulu. Siap-siap kalo pas strolling di Kebun Raya Bogor (KRB) terus kelaparan. Jadi bekel dulu lasagna beefnya. Jadi setelah beberapa kali ke Bogor, selalu pingin ke Macaroni Panggang itu, tapi kok nggak kesampean juga. Kali ini juga salah mampir, malah ke lasagnanya. Tapi tetep enak kok.

Tiket masuknya kalo nggak salah 14.000 per orang, Zafran masih gratis. Petugasnya baik-baik, waktu stroller Zafran harus lewat tangga yang lumayan banyak, satpam disana langsung turun tangan. Pas pulangnya juga dibukain pintu satunya lagi sehingga stroller nggak usah lewat ke tangga lagi.






Kan bener kaaan.. baru strolling bentar aja langsung tidur, setelah sebelumnya cranky berat. Hadeuh..
Nah beginilah kelakuan bapak ibunya pas anaknya pules...
..... dan ini juga :))))



Pas udah mau pulang, doski malah bangun. Ternyata KRB ini luaaaas yaaa.. enak banget lari pagi disini kayaknya.
Overall sih saya dan suami (dan Zafran??) sangat menikmati perjalanan ke KRB ini. Tempatnya luas, jadi walaupun penuh pengunjung, nggak kerasa sesak juga. Bersih, hampir nggak ada sampah (sekali lagi, pengunjung domestik itu kenapa ya susah banget buang sampah pada tempatnya? Kan dimana-mana udah ada tempat sampah juga. Kzl maksimal deh.), dan walaupun saya disana sampai siang ngga gitu kerasa panas karena udaranya sejuk. Saya juga sempat masuk ke Museum Zoologi, dan amazed sama koleksinya. Lumayan lengkap lho! Cuma ya mungkin display harus dibuat lebih menarik lagi, dan promosinya digiatkan. Sayang banget soalnya. Oh ya satu lagi, parkirnya susah! Long weekend mungkin ya, parkir saya jauuuh sekali dari gerbang masuk utama.

Pingin kesini lagi? Mungkin someday, soalnya cocok banget kalo anak lagi seneng lari-larinya.. Hehehe..

April 15, 2015

On Being Healthy

Jadi sekitar bulan Februari, saya iseng ikutan program diet mayo yang lagi hits banget itu. Salah satu alasannya karena shock waktu nemenin Zafran imunisasi dan saya timbang berat badan, angkanya almost mencapai 58 kg! Huhuhuhu, itu mah ampir-ampir mirip berat badan saya waktu hamil. Pra-hamil BB saya 54 kg, naik hingga 64 kg. Setelah melahirkan sebenarnya sempat turun sampai 55 kg, tapi karena sering banget kasih excuse kan lapar habis menyusui/ pumping, konsumsi makanan menggila dan tidak terkontrol (hello roti keju tengah malam!). Selain itu, boro-boro olahraga, sesama ibu baru pasti tahu laaaah rasanya punya bayi, time-consuming! Lebaynya, buat mandi aja kadang ngga ada waktu! Jadi makin nggak keurus deh badan.

Nah, awalnya sih masih cuek sama BB yang saat itu 58 kg, toh suami juga gak pernah komentar apa-apa. Tapi suka ngerasa cepet capek, terutama abis pulang kantor, sering ketiduran dan nggak sempet maen sama anak. Sedih banget. Belum sering pegel-pegel, bisa diatasi sama pijat sih, cuma abis itu ya kembali pegel lagi. Mamah saya komentar, "Teh, kayaknya harus olahraga lagi deh kayak dulu.." Waktu itu masih saya tanggapi, "Yaaah maaah, ngga ada waktunya.."

Nah, kemudian salah satu temen kantor ada yang ikut program diet mayo dan berhasil melalui 13 hari siksaan itu. Karena kompetitif, jadi pingin ikutan kaaan.. Suami wanti-wanti, boleh ikut, tapi jangan maksain diri, pokoknya sewajarnya lah ya. Akhirnya ikut diet mayo, dan alhamdulillah lulus 13 hari! Mungkin karena dulu pra-hamil juga sering bawa bekel sayuran dan buah-buahan ya, jadi nggak terlalu berat seperti yang dibilang orang-orang. Paling godaan paling utamanya itu sambel sama kerupuk. Oh, sama kacang sukro! Hahaha.. Sehabis diet mayo ini saya turun 3 kg.. lumayan lah ya, karena nggak pake olahraga juga, lemes! Dadah dadah sama Agni Pratistha yang selama diet mayo masih weight training, zzzz..
Menu Diet Mayo
Sehabis diet, banyak denger komen orang-orang yang BBnya akhirnya balik lagi, karena menggila makan lagi. Duh, ngeri, ngeri, ngeri. Hehe.. Tapi saya suka makan, gimana dong? Akhirnya nyobain program bawa bekel sendiri, karena bisa menahan diri untuk jajan di kantor, termasuk gorengan! Dari situ saya kenal sama instagram @gengbekel dan hashtag #bekelicious, yang sangat menginspirasi saya untuk mempersiapkan bekel sehari-harinya. BTW, saya nggak jago masak lho! Jadi bekel yang saya bawa seadanya aja, dan masih no salt, sedikit-sedikit dikasih saus tiram sih. Untungnya yang makan saya aja, jadi ngga ada yang komplain rasa. Eh, suami juga saya bawain seminggu sekali/ dua kali dan so far dia ngga komplain walaupun makanannya ngga saya kasih garem hehehe..

Selain itu saya juga olahraga. Ini nih yang bikin males banget sebenernya, cuma ya kerasa banget sih bedanya. Biasanya sih saya ke gym yang untungnya ada di depan kantor. Alhasil badan lebih fit dan stamina lebih bagus. Kemarin saya dan temen kantor ikutan 30 day squat challenge. Curi-curi waktu gitu di kantor, dan sekarang udah hari ke-28. Seru!


Cheating day? Oh tentu ada.. Seneng banget karena suami sangat suportif dan selalu mengingatkan tiap harinya walau dari jauh. Dan selama weekend, bebas makan apa aja! Hahaha.. kadang ngerasa bersalah kalo udah rada menggila makan di wiken, tapi gimana dong, belum bisa makan-makan yang amat sehat kalo wiken. Paling aturannya harus banyak sayur dan buah aja, sekalian ngajarin Zaf konsumsi sayur dan buah, dan ngajakin bapak suami makan buah juga, takutnya kalo sehari-hari dia jarang konsumsi karena ngga ada yang nyiapin.

Dari segi budgeting, yaaaa.. memang lebih mahal ya dibanding jajan aja di kantor, atau makan di warung-warung gitu, tapi diakali aja sih. Misal, daging ayam atau sapi bisa diganti tahu, tempe atau jamur. Main menu aja (ecieee, main menu, serasa banyak gitu bank resepnya :p), dan rajin-rajin cari yang lagi diskonan atau promo di supermarket. Pinginnya sih bisa bikin honey lemon shot tiap hari, atau overnight oat pake kiwi gitu, tapi for now banana and avocado is more than enough lah ya =P

Mudah-mudahan bisa istiqomah ya, nggak males, dan bisa selalu cuekin omongan orang-orang yang underestimate (ada lho! Tapi alhamdulillah yang support juga ngga kalah banyak, hehee..). Kalau misalnya capek, males masak, mau tahu nggak motivasi utama saya? Foto bekel saya di-like di instagram! Hahaha, cetek ya.. tapi lumayan buat mendorong diri sendiri masuk dapur. Kalo capek banget, ya tinggal tumis ini tumis itu, masukin saus tiram! Selesai deh! :D :D

Beberapa menu bekel ke kantor.
Until next time! Kudos!

April 06, 2015

How we spent this weekend (I can't think of another title)

Kemarin saya dan suami staycation dua hari satu malam di Bandung. Only two of us, no kid! Hehehe.. seneng banget sih walaupun cuma ke Bandung aja, kerasa aja udah lama ga nge-date beginian, berdua aja lagi, mama malah dengan semangat menyarankan udah bikin tiga hari dua malam aja! Haha.. tapi dua hari juga udah kangen banget sama si anak kecil, jadi akhirnya kita bikin dua malem aja. Jadi kita kemana aja ke Bandung? Ya makan-makan atuh! (Dadah dadah sama teteh trainer, hahaaa..).

Hummingbird! Our favorite breakfast spot!
Sekali-kali selfie emaknya yaaaa, jangan foto anaknya terus..
Ratatouille for me and chicken wrap for husband. Penasaran banget pingin nyoba cake disini, tapi kenyang duluan.. Rencananya besoknya mau kesini lagi buat bungkus pulang, tapi udah kepalang beli kue banyak di Bawean =p
Foto ala-ala depan cermin :))
Wajah bete suami karena diajakin makan manis-manis terus, hahaa..
Salmon baked rice di Nanny's Pavillon
Potato chip with the bla bla bla (lupa menunya), pokoknya semacam saus bolognaise sama lentils gitu... Skip blueberry pancake disini karena ternyata dua menu yang kita pesen porsinya geday sekali. Padahal terakhir kesini blueberry pancakenya enak bingits!
Matcha almond parfait. Heaven on earth! Suami pesen hot matcha tea, dan sama enaknya! Karena baru buka di Progo, Heavens Green Tea ini diskon 15%.
Bibimbap and chicken bites at Bon Chon Chicken.
Fruit danish at Bawean Bakery
Cookies cheese cake at Bawean Bakery. Selain itu kita beli bagelen, cheese stick (mamah worship cheese stick ini, dan makannya bareng.... kucing! Astaga maaah, sayang amat) sama cookiesnya. 
Our room at Fabu Hotel Braga. Kalo ga bawa anak kicik enak ya, hotel yang simple dan ga banyak prasarananya juga jadi.
Besoknya langsung reunian sama anak, jadi sekalian setor foto anak juga.. Zafran 14 bulan kemarin!!! :) :)




So, til next time ya ibuk-ibuk! (dan yang bukan ibuk-ibuk juga :)) ) Saya mau squat dulu 200 kali, hahahaha...

March 23, 2015

Son is turning 1

Posting ini sebenarnya amat sangat telat, karena udah lewat sebulan lebih. Apa daya Februari anak dan suami bergantian sakit (huhu) jadi bener-bener deh sebulanan itu sibuk aja. Terus Maret ini adalah bulan yang sangat penting buat bankers (you know who you are, bankers!), jadilah ngga bisa terus update blog.

Jadi ada apa dengan Zaf? Di umur 13 bulan ini Zaf baru belajar ditatih, kalo kata orang-orang sih telah ya, tapi worry not sih, katanya kalsium Zafran ke gigi dulu, karena giginya Zafran sekarang udah sembilan! Hehehe.. ya sudahlah ya, no more comparisons with other kid (walopun emaknya tetep suka stalking-stalking instagram lain, haha).

Teruuus, Zaf udah bisa makan nasi! Haha.. kayak gitu aja dibanggain ya, whatever, ada saat-saatnya males banget masak buat Zafran, tapi sejak Zafran udah bisa mamam nasi walaupun masih berhamburan kemana-mana, berkuranglah satu kerempongan bikin bubur atawa nasi tim. BTW sih sekarang lagi seneng-senengnya masak (eciee..) soalnya anaknya juga lagi seneng-senengnya makan (alhamdu? lillaaaaah..). 

Dan apalagi apalagi? Aduh seriously masih dibayang-bayangin sibuknya bulan Maret, jadi inti ceritanya mau sharing foto-foto aja kali yah.






Bye! Til next time!