September 12, 2013

Food Before and After

Sebelum hamil, saya pecinta makanan. Not a picky eater, bisa dibilang apa aja suka, cinta sama sayur dan buah dan rajin ngejus tiap pagi.

Sebelum hamil, bertekad harus makan sehat pas hamil, biar dedek tumbuh jadi anak yang berbahagia, cerdas dan terpenuhi kebutuhan gizinya.

Pas hamil...

Eh bok, air putih aja dimuntahin lho!

Serius, saya nggak tau kalo bakalan sehoror ini, buat saya yang cinta banget minum air putih, mungkin ini kutukan yang paling menakutkan. Sebelum-belumnya saya tuh nggak pernah ya pipis warnanya kuning, selalu putih jernih (sombong sedikit iniiih..). Abis hamil, karena takut banget minum air putih karena bikin mual luar biasa, sampe pernah sehari cuma minum dua gelas aja, dan akhirnya pipisnya dikit dan kuning pekat. Hiks, sedihnya. :(

Jalan keluarnya, eh tapi ini nggak bisa diterapkan ke semua orang ya, opini orang beda-beda, ini sih pingin cerita aja case saya gimana dan cara saya nerapinnya, yang walaupun nggak sempurna, yaaah.. nobody's perfect ya? Siapin stock teh kotak! Duh, jangan ditanya berapa orang yang nyemprot saya pas tau hal ini, nggak boleh minum minuman kemasan lah, ngga sehat lah, kadar gula tinggi lah, don't you think I've known it before? Iya, saya juga tau yah yah kalo ngga bagus, tapi kalo cairan yang bisa masuk cuma dari teh kotak, begimana atuuuuh? Biarin dedeknya kehausan aja gitu? Saya sampe pusing sendiri karena pernah sehari dikit banget minumnya, dehidrasi mungkin ya. Setelah itu, ya minum teh kotak aja. Kadang-kadang ganti sama nutrisari orange. Pilihan lainnya yang lebih sehat sih air kelapa muda ngga pake gula ya, tapi itu juga kadang-kadang masih bikin saya mual (dan sempet ada yang marahin juga, katanya ngga bagus bisa bikin keguguran, tapi saya percaya sama bapak dokter aja kalo itu aman, bismillah..), dan biasanya saya banyakin makan sup-sup dan yang berkuah-kuah gitu, jadi asupan cairan lumayan bertambah.

Udah pernah cerita kan sebelumnya sayur dan buah ngga ada yang masuk sedikit pun, padahal udah dicheating makannya sedikit-sedikit, atau dicampur sama makanan lain biar rasa dan baunya ngga kerasa? Karena emang segitunya, dan trimester pertama sampai turun empat kilo, akhirnya disiasati dengan makan APA AJA yang disuka. Literally apa aja. Teori ini didukung sama mamah tercinta dan DSOG saya yang bilang, "Coba buk, cari makanan yang disuka apa, makannya itu aja.. Nanti aja catching up gizinya di trimester dua." Udah dikasih lampu ijo gitu, langsung dong cabs cari makanan favorit! Gampang? Oh, tentu tidaaaak. Karena tiba-tiba semua makanan yang enak-enak itu berubah jadi setan yang menakutkan. Makanan yang paling enak sedunia aja, kayak indomie instan, di-eneg-in lho! Hamil ini emang luar biasa banget. Yang miris, kadang-kadang suka kemimpiin, kalo lagi makan enak, nasi padang porsi besar misalnya, tapi pas bangun langsung males aja liatnya. Hiks.

Sekarang gimana?

Awal trimester kedua ini, semuanya membaik, alhamdulillah.. mudah-mudahan seterusnya bisa kayak gini. Frekuensi muntah dan mual berkurang. Makanan udah bisa masuk, walaupun masih terbatas, tapi udah bisa makan daging (dulu bauuu, ngga bisa), sayur, dan buah (walo terbatas sama beberapa, melon, pisang, dan stroberi tok untuk saat ini). Minum air putih masih susah, hiks, kapankah bisa berteman lagi sama air mineral ya? Cuma harus pasang tutup kuping aja kenceng-kenceng kalo ada yang komentar:

"Kok minum teh kotak siiiih? Kasian dedeknya, ngga boleh minum yang kayak gituuuuh.."
(bok, seandainya tau berapa galon fruit tea yang saya minum waktu trimester pertama, hehehe..)

"Aduuuh, itu sate, awas bahaya ntar dagingnya ngga mateeeng.."
(Iya tau, udah bilang ke ibu-ibu penjualnya biar dibakarnya rada lamaan)

"Eh, jangan makan melon! Nanti banyak gasnyaaa.."
(duh, ini aja syukur udah bisa makan buah. zzzz..)

"Nanas itu nggak boleh buat ibu hamiiiil... Bahayaaa.."
(Ini sih saya dapat dari DSOG saya, dan juga hasil browsing ya. Kalo ada yang ngga sependapat sih, ya gapapa, jangan dimakan. Nanas yang berbahaya itu yang masih muda, rasanya masam dan dimakan dalam jumlah yang banyak. Kalo cuma makan sepotong kecil doang mah, reaksinya nggak usah heboh sedunia gitu atuh ya. Untung juga DSOG saya bukan tipe-tipe yang ribet, makan duren? Boleh. Minum kopi? Silakan. Asal jangan berlebihan aja, kalo berlebihan mah, buat orang nggak hamil juga bahaya ya. Intinya yang dilarang sama DSOG saya itu cuma adda tiga, alkohol, rokok, sama narkoba. That's it. :D)

Oya, dedek udah empat bulan sekarang, mudah-mudahan bisa sehat terus yaaa.. Semangat semuanya! :D


1 comment:

  1. Wah, istri saya meski baca nih. Maklum lagi program :)

    ReplyDelete