September 23, 2013

Picnic, picnic!

Monday is always the hardest, so let me start today by remembering how great our weekend was. Jadi, rencana awalnya, si bumil yang udah kebangetan boringnya karena nggak pernah keluar-keluar sejak hamil ini, menuntut suaminya buat jalan-jalan. Awalnya pingin ke luar kota sih, aduh mak, kangen banget pingin nonton di XXI, makan popcorn manis sama green tea blend! Tapi karena kemaren kondisi kandungan belum memungkinkan, dan minggu kemaren suami ujug-ujug kena serangan batuk pilek, akhirnya terpaksa ditunda juga. Win-win solution buat minggu ini, karena suami masih dalam masa recovery, cari tempat seru di Sukabumi buat piknik-piknikan, suruh suami bawa J.Co buat cemilan, dan bawa Inferno buat baca-baca disana. Sounds perfect and simple lah, ntar tinggal bikin sandwich buat bekel, and off we go. Ternyata rencana yang keitung simple ini juga gagal aja dong, karena Jumatnya suami ada meeting bareng sama konsultan, dan baru selese jam delapan malem aja. :( Akhirnya baru bisa pulang malem, dan sampe ke Sukabumi-nya jam setengah tiga pagi Sabtunya. Mana tega bangunin pagi-pagi besoknyaaaah. Untungnya buat istri jadi bisa nonton Game of Thrones season tiga sik, sambil nungguin suami bangun besoknya, bihihihihik. Untunglah kita berdua bukan tipikal yang rese, walo piknik batal, J.Co nggak jadi, dan Inferno juga nggak kebawa (atuhlah, bisa-bisanya duuunk doski lupaaa, grauk!).

Eh, untungnya pas hari Minggu kita berdua bisa bangun pagi! (jam tujuh udah termasuk pagi buat kita kalo wiken, hihihihi), dan masih bimbang, jadi pergi nggak ni. Soalnya mendung banget, jadi pingin ngendon aja di kasur. Eh, setengah delapanan gitu matahari muncul, akhirnya yaudahlah cao aja, wong tempatnya deket gitu.
Off we go to Selabintana!

Eh, Selabintana? Hehehe, iya, akhirnya memutuskan untuk ke Selabintana. Alesannya ya cuma pingin refreshing aja, bobok-bobok cantik sambil ngadem dan liat yang ijo-ijo. Botram disana (kalo orang Sunda nyebut makan bareng-bareng sambil piknik itu botram :D). Terus kata suami, kemaren baru liat websitenya Selabintana, dan banyak yang udah direnovasi. Yaudah kita kesana, dan dibekelin sama mamah macem-macem. Seneng kayaknya liat anaknya udah semangat mau keluar-keluar, yang biasanya lemes tepar di kasur aja. Bawa nasi goreng pake telur, pisang, jus stroberi, teh kotak sama susu ultramilk. Hayuk!


Bisa beli macem-macem tanaman disini.


Buat tiket masuknya sendiri, kemarin sih berdua plus mobil, bayar Rp. 32.000,-. Kirain udah termasuk parkir, eh, pas pulang ada aja tukang parkir tau-tau nongol ntah dari mana berasal, padahal bantuin markirin juga ngga, zzz. Harusnya lebih tertib aja yah, kalo udah bayar di depan, ya tukang parkir ilegal di dalem juga harusnya ditertibin. Walo cuma bayar dua ribu sih, tapi tetepan aja kan yaaa.. Kalo buat tiket masuk yang orang, atau motor, atau bis, ngga apal eung, hehe, kalo ngga salah sih perorang masuknya bayar Rp. 5.000,- yaah.

Sampe sana langsung cari tempat yang pewe, sewa tiker (cuma Rp. 15.000,- aja sepuasnya, kalo ngga salah bisa nawar, tapi kemaren lagi males aja), dan langsung buka bekel. Ternyata waktu kemarin lagi kesana, lagi rame banget, ada acara dari salah satu SMA di Sukabumi, kayaknya semacam pengenalan ekskul gitu buat anak-anak baru. Yang awalnya mau tidur-tidur cantik, malah heboh ngomentarin anak-anak SMA sama instrukturnya :D

18th or 19th week? Udah gede yah? Beratnya tapi masih bertahan aja di 54 kilo, berarti kalo berat tetep perut jadi gendut gini, paha mengecil? Ato lengan? #ngarepabis





Klub musik anak-anak SMA

Ada klub taekwondo juga.

Tidur-tiduran, makan bekel, jajan baso, ngomentarin anak SMA pacaran, liat anak kecil seliweran, heaven lah buat ibuk-ibuk yang biasanya kerjaan sehari-harinya cuma tidur-tiduran di kasur sambil nonton NCIS. =p Ngga kerasa udah sampe jam 12 aja, dan akhirnya memutuskan buat pulang. Karena udah laper juga, dan males makan di sekitar-sekitar sana.

Makan siangnya kita ke Batagor Ihsan, yang lokasinya di Kotaparis sebelah KCP BCA, karena mamah pingin makan batagor. Rada penasaran juga, soalnya batagor ini sangat dipromosikan sama bos, katanya enak banget. Ngga tau juga, ini cabang gitu ya dari yang Bandung? Kurang ngerti sama hal-hal yang hits dari Bandung sih, jadi ngga apal juga sama batagor ini, hehehe.. In the end ternyata, rasanya biasa aja sih, rada pricey malahan, untuk satu porsi batagor kering isi 4 pieces harganya Rp. 14.000,-. Mending kalo enak yah, ini mah biasa aja. Tergantung selera sih emang, tapi saya sih prefer batagor kampung gitu, yang di amang-amang gerobak =p

Tapi nyobain tahu gejrotnya (Rp. 10.000,- per porsi) sama es alpukatnya (Rp. 12.500,-) dan rasanya enak. Walaupun masih ya, menurut saya rada overprice juga. Ada gerai yang jualan es lilin di depannya, penasaran, tapi udah keburu kenyang. Lain kali aja deh ya.





Batagornya sendiri ngga kefoto karena take away :D
Hari yang menyenangkan sekali! Karena saya juga tipe yang mudah disenangkan, jadi nggak masalah wiken cuma puter-puter gini aja. Sampe nangis meleber pas ditinggal suami pagi tadi, karena nggak rela wikennya udahan, hahaha :D See you next time yah. :)

4 comments:

  1. bagus ya selabintana itu... asik juga tuh piknik disana... :D

    ReplyDelete
  2. mana cerita yg tempat kopi ituuu..huhuu...

    ReplyDelete
  3. Mbak dela udah hamil aja..
    haha. Selamat yaak..yosh!
    Sekerjaan aq dari 7 orang sedivisi 2 orang ibuk ibuk hamil. Dan mereka tiap hari mual. XD
    Heran kok belakangan dikelilingi ibuk ibuk hamil dg segala ceritanya..

    ReplyDelete
  4. Bu, nonton Insidious deh hehe. Tapi syerem bener sih *recomend but not recomended*

    ReplyDelete