October 13, 2014

Mom's Fatique and Me-Time

Setelah jadi seorang ibu, saya baru menyadari yang namanya kelelahan itu pasti tak terelakan. Sebelum jadi ibu sering sih saya dengar, "Jadi ibu itu capek" atau "Jadi ibu itu harus bangun paling pagi dan tidur paling malam". Atau "Jadi ibu itu kepentingannya ditaruh di peringkat paling bawah".

Setelah jadi ibu, beneran lho saya merasa kondisi saya ngga pernah se-100 % kembali seperti sedia kala. Sempet baca sharing teman-teman yang lainnya dan beberapa ada yang bilang kalau sebenarnya kondisi kita sudah kembali, cuma karena beban physically dan emotionally bertambah, ya kita ngerasa terus capek aja gitu rasanya.

Kalau dibandingkan waktu Zafran newborn, tentunya tingkat kelelahannya sudah sangat berkurang ya. Saya ngga tau apa ini dialami oleh setiap ibu, atau kadarnya berbeda-beda di setiap ibu dan anak, tapi saya merasakan hingga Zafran berusia 3 bulan, saya nggak pernah tidur nyenyak lebih dari dua jam setiap malamnya. I am that tired. Belum lagi agenda nangis Zafran yang rutin dimulai dari jam 5 sore hingga jam 9 malam, ntah kenapa, kolik atau bukan saya nggak tau, yang pasti selama empat jam itu Zafran benar-benar harus digendong terus-terusan. Zafran 8 bulan ini sudah termasuk menyenangkan kok, sudah tidur sepanjang malam, hanya menyusu 2 - 3 kali saja. Tapi tetap saja sih ada suatu saat dimana saya bangun pagi dengan mood yang berantakan karena capek di kantor, pulang malam, masih harus cuci botol, masak MPASI dan pumping ASI. Ada aja lho saat-saat seperti itu. Jatuhnya kesal sama Zaf dan sumbu kesabaran saya yang pendek banget.

Makanya menurut saya seorang ibu itu butuh sekali me-time. Yang nggak belibet bangetlah kalo buat saya, weekend waktu ada suami, suami kasih saya waktu tidur siang dua jam aja saya udah bahagia. Untuk ibu bekerja, secretly saya rasa ke kantor juga merupakan me-time, iya nggak? Me-time berarti saya ibu yang jahat? Saya ngga tau sih kalo soal itu, setiap keluarga punya persepsi masing-masing ya, untunglah keluarga saya memiliki satu visi dengan me-time itu.

Yang pasti sih happy mom happy kid ya! Mudah-mudahan setiap ibu bisa berbahagia dengan caranya masing-masing yah.. :)

10 comments:

  1. Semoga makin nambah umur anaknya makin nurut, jadi gak bikin mbaknya kecapekan lagi.
    Tetap semangat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nurut sih nurut yaaa.. cuma aktif aja, hehehehe

      Delete
  2. cape nya tapi worth it kan ya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. banget! jadi ya sudahlah hahahaha

      Delete
  3. That's why kenapa kita harus menghormati Ibu kita setinggi-tingginya. Makasih sharingnya

    ReplyDelete
  4. me time penting bgt kok to keep ud sane.. apalagi stay at home mom yg 24 jam ketemu anak. makanya gw happy bgt klo nyokap ke bgr, gw bsa nitip anak en pergi sendiri even itu utk running errands kya ke bank. at least di mobil gw bsa denger lagi hits tanpa pusing pala denger thomas, barney dll. LOL

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya teh.. kadang mikir.. kok sekarang bisa belanja groceries sendirian aja rasanya bahagia banget. Cetek ya :D

      Delete
  5. Di kantor me time? Aq setujuh lah..dan karena aq ktemu beberapatman kantor yg setuju juga..jadi aq pikir kita normal..hekekekkeke..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. beneran me time kan yaaa.. :D

      Delete