July 18, 2009

sekelumit pikiran bodoh di malam hari. jangan dibaca, karena ini hanyalah pandangan skeptis dari orang yang sedang gundah dan khawatir setengah mati.



saya nggak ngerti terbuat dari apa hati manusia, sehingga bisa merasakan beribu perasaan tumpang tindih seperti ini.

human is complicated creature.

kadang saya berpikir akan lebih baik jika saya terlahir tidak sebagai manusia.
yang selalu dipusingkan dengan beban perasaan.
saya ingin menjadi makhluk yang tidak ambil pusing.
hidup berdasarkan hukum alam.
dengan hanya dibekali naluri untuk bertahan hidup.

menjadi manusia sangat melelahkan, bukan?
tumbuh dengan begitu banyak pikiran.dengan hidup yang begitu kompleks.
dengan embel-embel "makhluk sosial" dimana kita harus juga memikirkan orang lain.
terikat pada begitu banyak aspek kehidupan, sehingga sampai pada satu titik. dimana pada dasarnya manusia hidup untuk orang lain.
pikirkan saja.
segala niat, segala perbuatan, selalu didasari oleh keterkaitan dengan orang lain. saya mulai bertanya-tanya, kapan terakhir kali saya melakukan sesuatu untuk diri saya sendiri. kapan saya berbuat, demi kepentingan diri saya sendiri.
tidak dengan embel-embel untuk keluarga, saudara, teman, atau orang lain yang ada di dunia ini.

saya hanya ingin egois sesekali.
berbuat semau saya.
hidup sendirian.
tanpa harus memikirkan apa konsekuensi dari segala perbuatan saya terhadap orang lain.
tapi, tampaknya tidak mungkin ya?
tidak di dunia ini.

9 comments:

  1. manusia itu sempurna bu. :-)
    sempurna akalny, dan berikut permasalahan yg harus dihadapiny.

    sy ibaratkan bgini bu, ktika kt mahasiswa tentu ujian ny bukan ujian anak TK.
    bgitu pun manusia, kita (as human being) ndak kan sama beban ny dgn kambing atw ayam. dn harusny kita perlu tmbh bersyukur, krn kita tdk perlu takut di sembelih bu..

    ReplyDelete
  2. Can't do that honey :)
    once in a while u might want it but then when ur mind are on track u'll regret those.

    been there done that :)

    ReplyDelete
  3. salam kenal dela...

    numpang tulis komen yaaa..
    iya menjadi orang yang bisa bermanfaat untuk orang lain seperti kisahnya dela, aku sangat kagummm...

    karena tidak semua orang bisa untuk berbuat banyak kepada orang lain, mungkin karena keterbtasan kemampuan atau juga karena tidak ingin..
    betul ndak yaa?

    iya, makasii yaa udah boleh corat coret disini..

    oh yaa kalo ada waktu
    mampir yaa.. ke rintisan blog baruku
    di
    www.ts31.wordpress.com

    terima kasih ya dela

    semoga dimudahkan semua pekerjaannya yaaa... :-)

    nurlita tsania

    ReplyDelete
  4. @saga..iya, mungkin aku aja yang tinggal kelas, harusnya udah bisa naek sd tapi pikiran masih anak tk..

    @mbak eka..pernah? senengnya tau aku ga sendirian..

    @nur, lita, ato tsani ni manggilnya?
    salam kenal juga..aku uda liat blog kamu yang di blogspot. aku yang kagum sama kamu, karena udah bisa menulis kalimat2 indah di blog kamu. makasi uda mampir ya..

    ReplyDelete
  5. ya egois sesekali perlu lah,la. Itung-itung buat aktualisasi diri. hehehe tapi kayaknya bukan saran yang tepat yah?
    hehehe yang penting lakukan yang kamu anggap baik. Baik buruknya akan ketahuan kalo dipikirin dulu matang-matang -for the urgent case instead-. untung hal2 remeh temeh mah hajar blek aja

    tapi I Love being human. SOalnya bisa mencinta, dicinta, nangis, senyum. POkoknya semakin lengkap campurannya, semakin sehat deh. Alias balance. Hidup sehat 5 sempurna gitu, JAdi nikmati aja setiap moment yang kamu dapet. Entah sedih atau gembira. Semua ada buat dilewati bukan dilompati atau putar balik

    ReplyDelete
  6. lelahh??!!!
    mungkiN tepaTnya jenuh...
    *soK tw..:p *

    ReplyDelete
  7. hehehe,,,
    ya gak mungkin lah..

    paling gak..
    kalo mau sendiri,
    kita harus siap hidup sendiri,
    bikin makan sendiri
    bikin semua sendiri..

    :D

    ReplyDelete
  8. benar juga memang kadang perasaan itu berubah ubah ada senang ada sedih dan ada juga bimbang...coba kalo perasaan bisa bahagia terus..mungkin makna hidup tak khan pernah bisa didapatkan dan kreatifitas juga akan mati...thanks ya artikelnya bagus

    ReplyDelete
  9. @intan..
    nah itu,
    kadang-kadang malah pingin ngelompatin satu momen aja biar ga ada..

    @putri.. lelah dan jenuh juga..

    @denny..padahal saya ga bisa masak, gmana ya..hehehe..

    @angga..
    iya..makasi uda mau mampir..
    salam kenal ya..

    ReplyDelete