May 14, 2012

Saddest weekend

Lost my kitten yesterday. Awful, karena gw liat langsung kejadiannya. Anak kucing gw ada dua, baru usia tiga bulanan,gw sama bokap bahkan belum memutuskan mau namain apa. Waktu kejadiannya, gw lagi jalan ke minimarket deket rumah sementara salah satu anak kucing gw seperti biasanya ikut dan maen-maen di taman depan mini market. Waktu gw selese belanja, anak kucing itu jalan nyamperin ke arah gw pas tiba-tiba ada motor dengan kencangnya (plus suaranya yang menggerung-gerung) lewat dan langsung nabrak anak kucing gw. Anak kucing itu langsung terpelanting beberapa meter ke belakang dan sadly, induknya ada juga disana, dan dia langsung nyamperin anak kucing itu yang udah tergeletak itu. Gw shock, nggak bisa ngapa-ngapain kecuali nangis, sedangkan suami gw langsung sigap ngangkat anak kucing itu. Yang sadly, udah nggak bernyawa. Pengendara motornya? Lalalala aja nggak tau kemana.
Kenapa gw cerita, karena walaupun beberapa diantara kalian yang mungkin bilang kalo misalnya itu cuma kucing semata (but I love them so much), tapi yang lebih penting dari semua ini adalah tanggung jawab. Rumah gw terletak di satu perumahan, yang meskipun angkutan umum lewat, tapi penting nggak sih lo bawa motor malem-malem, nggering-nggerung, ngebut nggak karuan? Apa sih yang mau dibuktiin? Bahwa lo keren? Nooo, di mata gw, orang-orang yang kayak gitu kampungan. Please. Gw nggak anti sama orang-orang yang cinta sama kecepatan, suami gw aja pernah bilang, ngebut itu punya sensasi tersendiri. Tapi apa nggak bisa liat waktu dan tempat ya? Sekarang masih kucing yang jadi korban, gw berani taruhan kalo ada anak kecil lewat juga, pengendara motor itu nggak punya waktu cukup buat ngerem motornya sebelum nabrak.
Dan mungkin juga ada yang bilang, tanggung jawab lo dunk buat ngejaga peliharaan/anak/diri lo sendiri. Oh yes, gw juga tadi malam menyalahkan diri gw sendiri kenapa gw nggak ati-ati. Nggak serta merta menyalahkan orang lain. Tapi bukankah lebih baik ya kalo setiap orang bisa bertanggung jawab sama dirinya masing-masing? Memastikan kalo misalnya apa yang dia lakukan, apa yang dia katakan, nggak merugikan orang banyak? Kalo lo ngebut sampe lo tabrakan, guling-guling, dan lo mati, I won't even care. Seriously. Tapi kalo misalnya lo nabrak orang, peliharaan, ngeberisikin orang yang lagi tidur, ngebangunin bayi, that's very immature of you.
Sorry, jadi ngomel-ngomel disini. Gw cuma pingin setiap orang punya kesadaran aja. Lo dikasih rejeki buat beli motor keren, yang cc-nya gede, harusnya lo punya otak juga ya buat mikir dan  bertanggung jawab dengan kendaraan lo. Just saying.
Fyi aja, gw pernah liat supir angkot nggak sengaja nabrak kucing, mati, dan dia bela-belain buat berhenti dan nguburin kucing itu. Supir angkot lho, yang mungkin tingkat pendidikannya nggak seberapa, yang mungkin 15 menit yang dia buang buat nguburin kucing itu bisa berarti keluarganya bisa makan apa nggak hari itu. Gw yakin pengendara motor kemarin sadar kalo udah nabrak kucing gw, karena dia berhenti sebentar, tapi abis itu dia jalan lagi. As if nothing happened.
Mungkin gw juga salah, karena belum bisa ikhlas. Mudah-mudahan abis nulis post ini, gw bisa ikhlas.
RIP kitten. May your ghost haunt people who hit you. Amen.

1 comment:

  1. 8(
    ikutan sedih mbak dela,,

    ikut ngutuk juga,,
    8)
    xixi

    ReplyDelete