May 06, 2014

Moi Breastfeeding Note

Karena mainstream, jadi mau ikut-ikutan bikin breastfeeding note aaaah..

Jujur sebelum hamil, walaupun udah nikah, saya nggak tahu banyak tentang dunia per-ASI-an. Iya, tau sik, kodrat ibu yang melahirkan itu termasuk menyusui juga, tapi berhubung dulu mamah saya bekerja dan saya juga minum sufor, jadi ya woles woles aja...

Setelah tahu hamil, mulai dooong cari tau yang berhubungan sama bayi, termasuk soal ASI ini. Dueeeng, baru tau kalo ada ASi Eksklusif dimana bayi ngga boleh minum apa-apa (dan makan juga!) kecuali ASI ini. Makin banyak googling dan searching di forum-forum, makin bingung dan frustasilah saya. Ternyata ASI bisa disimpan. Sampai 6 bulan malah. Ternyata menyusui ngga semata cuma lep masukin mulut bayi ke payudara. Ada posisi yang benar untuk latch on. Ternyata ada banyaaaak banget merk breastpump yang bisa dipakai oleh ibu pekerja (yang saya tahu cuma pompa yang bentuknya kayak terompet dari karet itu lho). Ternyata ada yang namanya tongue-tied. Mastitis. E-ping. Clogged duct. Growth spurt. Aaaagh.

Serius, ternyata banyak informasi bikin saya stres juga, tapi tetep aja ngga jera buat menyelami forum ibu-ibu yang jumlah halamannya sampai ratusan itu (no kidding!). Dengan niat satu, bisa ASI! Emang sih pada dasarnya saya fleksibel, kalau misalnya saya terkena masalah seperti breastfeeding jaundice yang banyak saya baca, saya ngga bakal heboh dan stres juga. Toh sufor juga bukan racun kan. Tapi selama bisa ASI, mari kita prioritaskan, karena menyusui kan sudah kodrat setiap wanita, pasti ASI itu yang terbaik buat bayi.

Ternyata menyusui.... sakiiiiit. Itu kesan pertama waktu Zafran pertama nempel ke saya. Subhanallah, heboh banget deh minggu-minggu pertama menyusui, puting lecet sampai berdarah, bekas lukanya mengeras, berdarah lagi. Puting datar (inverted nipple) juga jadi masalah buat saya, karena Zaf selalu ngamuk kalo disodorin PD dengan inverted nipple, padahal sebelumnya sudah saya coba tarik-tarik dengan pompa biar putingnya bisa keluar. Episode menyusui selalu dipenuhi dengan keringat, air mata dan darah (literally!), gigit bibir keras-keras biar nggak teriak dan bikin kaget Zafran, pegangan kenceng-kenceng sama mamah, atau pegang bantal kenceng-kenceng.

Eh, ini bukannya nakut-nakutin ya.. Soalnya saya baca-baca, ada banyak juga case yang ngga seheboh ini. Guess everyone have different breastfeeding story ya. Lagipula hal ini ngga berlangsung selamanya kok. Sebulanan gitu udah mendingan banget, jangan ditanya, Zaf masih menyusui dengan kencang dan sering, tapi mungkin toleransi sakit saya sudah meningkat tajam ya, jadi saya sudah mulai menikmati menyusui Zaf.

Zafran dua bulan.... Udah saatnya dicoba media lain untuk memberikan ASI, karena sebulan lagi saya masuk kerja. Oh iya, selama ini Zaf hanya mau menyusu di PD kiri saja, karena PD kanan saya inverted nipple parah, sehingga Zaf selalu ngamuk kalo disusui disitu. Jadinya PD kanan selalu saya pompa untuk menjaga produksi, karena kan katanya produksi ASI itu supply and demand ya. Sebenernya Zaf udah pinter banget minum ASIP dengan cara disendoki, karena waktu umur beberapa hari Zaf pernah kuning dan harus disinar, sehingga ASIP diberikan menggunakan media sendok. Tapi lama kelamaan konsumsi ASI/P Zaf meningkat tajam, dan dia mulai mengamuk kalau disendoki, karena mungkin waktunya lama ya dari mengambil ASI di gelas untuk sampai ke mulutnya. Selain itu kalau menggunakan sendok ASIP sering tumpah banyaaaak, which is hurting me, karena mompa itu capeeee, hehehe.. Akhirnya dengan pertimbangan ini itu, saya dan suami membeli botol dot juga untuk Zaf.

Eh, doski bingung puting dong! Hiks, sedihnya awal-awal... Zaf selalu ngamuk kalau disuruh menyusui langsung sama saya, mendorong-dorong PD saya, sampai saya stres, nangis karena merasa ditolak sama anak sendiri. Suami pernah mencoba untuk tidak memberikan ASIP buat Zaf sehingga dia lapar dan mau menyusui langsung ke saya, eh dianya keukeuh dong ngga mau nyusu. Habis 4 jam berlalu, dan tangisan Zaf makin kencang (karena lapar), saya luluh dan ngasi ASIP ke Zaf melalui dot.

Ingin relaktasi? Pingin sebenernya, karena ngga ada yang lebih mudah (dan membahagiakan) dibanding direct breastfeeding. Percayalah! Tapi pertimbangan untuk kembali menggunakan sendok (atau cup feeder) akan menyulitkan orang tua yang saya titipkan Zaf. Selain itu porsi pekerjaan saya yang mengharuskan saya menghabiskan waktu banyak diluar kantor akhirnya memutuskan saya untuk menjadi e-ping mother.

Sekarang udah sebulan lebih jadi e-ping mother.. Bosan? Lumayan... Capek? Iya, banget. Untung banyak banget dukungan dari suami dan keluarga. Terus baca cerita-cerita hebat e-ping mother yang bisa memberikan ASIP untuk anaknya hingga 2 tahun *tepuk tangan* Selain itu saya ngga bosan-bosannya mencoba agar Zaf bisa menyusu langsung. Ya siapa tau gitu yah.. Tapi kalau engga juga, mudah-mudahan bisa memberikan ASI eksklusif 6 bulan buat Zafran, untung-untungnya bisa hingga dua tahun dengan cara ini. Amin...

PS.
Ternyata, eh ternyata... di kantor saya sendiri, banyak yang belum disosialisasikan mengenai ASI lho, makanya banyak yang memandang keheranan kalau saya bawa breastpump dan perlengkapan pumping kemana-mana. Hehehe..

Next will be about my pumping story. Stay tuuuned!

6 comments:

  1. Kl aq mikirnya breastfeeding itu as easy as 123..soalnya hampir seumur2 saya didesa sering bgt liat ibu2 neteki anaknya woles aja..sambil ngupas bawang..jemur baju apa bgosip sm tetangga..freestyle bgtlah..kadang teteknya dtarik anaknys ya cuma diomelin trus lanjut gosip..dew..semacam perbuatan otomatis alami semua orang bisa gt.lah..

    Lhaaaah..ternyata menyusui itu bruwet..

    Diawali soal lecet nggak biasa..tanya kanan kiri katanya lecet itu biasa..konon memang kaya mau mati rasanya..tapiiiiii..konselor laktasi bilang nyusuin itu harusnya ngga sakit ngga lecet..

    Begitu konsultasi lagi..eng ing eeeng..babyku punya tongue tied..jadi latch on sudah betul..bayi lancar nyedot tp bb nggak naik putingpun terkikis gusi :(

    Setelah di insisi baruuuu lancar jaya..

    Tapi problem sih ad terus yak..jadi madi terus tanya kanan kiri plus konselor..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. gw juga gitu yeeen.. jangankan ibuk2.. temen gw yang anaknya udah 1 tahun kayakna woles banget nyusuinnya.. anaknya udah akrobat jungkir balik nyusuin dia sante2 aja nggak sakit. Tapi pas gw tanya, ternyata dia awal-awal juga begitu. hehehe.. jadi ya dinikmatin aja.. semangat yenyen..

      Delete
  2. Terharu bacanyah... kisah menyusuiku tidak sedramatis kisah menyusuimu (eaaa). Alhamdulillah banyu g ada masalah dgn ngenyot. Dikasih nenen neneknya yg udah kadaluwarsa juga hayu aja dikenyot. Pernah sampe ketiduran saking menikmatinya ngentil (pdhl g keluar susunya). Tapi asi gw g semelimpah asi orang2 yg melimpah *halah, contoh sri *melirik iri.Jadi kalo frekuensi mompa berkurang ato kuantitas makan gw g jelas, langsung berkurang dah tuh asi.
    Fluktuatif skali.
    Elu mantap dah keukeuhnya memperjuangkan asi...
    Saluuut coklut...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Laaah ve.. itu lo sempet aja komen di blog gw.. katanya sibuk? :)))
      Kalo gw kenapa memutuskan buat e-ping dan rada2 ngotot karena alhamdulillah dikasi produksi ASI yang melebihi yg dikonsumsi Zaf, jadi yaudah gw pompa aja, walo dia ngga mau nyusu langsung. Apapun jadi lah.. Mudah2an bisa terus begitu, walaupun nggak kayak Sri juga heboh.. mrs. 500-ml sekali pompa. hihihi..

      Delete
  3. I feel youuu...
    Aku juga ada adegan penuh tangis dan darah.. belum lagi sempet pasokan ASI-nya abis ga keluar sama sekali.. hiks.. Tapi Alhmadulillah sih sekarang si Jo udah anteng nyusunya. apa karena dulu dia aku cocolin dot, empeng, dll yaa. jadinya langsung cepet.. hmmmm..

    Semoga bisa terus sampai 2 tahun yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. emang beda2 kan katanya setiap bayi prosesnya.. dijalani dan dinikmati aja. walo penuh air mata..

      Iya, semoga bisa sampai dua tahun. Amiiin.

      Delete