July 07, 2014

Zafran : The Birth Story

Kemarin Sabtu alhamdulillah Zafran udah lima bulan aja dooong.. Ngga kerasa ya (eh, boong ding, kerasa, kerasa amaat.. apalagi makin berat gendong badannya yang makin lama makin besar), rasanya baru kemarin ini ngelahirin Zaf. Jadi mau sedikit cerita tentang proses lahirannya Zaf deh, walaupun udah rada lupa-lupa dikit, mudah-mudahan masih akurat yah, hehehe..

Waktu tanggal 5 Februari, hari Rabu kalo ngga salah, baru hari ketiga saya cuti dari kantor. Masih santai banget, wong perkiraan lahirnya masih tiga mingguan lagi kok. Masih ada setumpuk buku sama tv series yang rencananya mau nemenin saya cuti bersalin. Cuma pagi itu rencana mau ke bank buat aktivasi internet bankingnya, dan entah kenapa pingin belanja-belanja aja di Giant.

Acara ke bank dan ke Giant berjalan sukses, pulang ke rumah sekitar jam satuan, entah kenapa pingin mie ayam di emang-emang gerobak biru yang mangkal depan SD deket rumah. Yaaa.. selama hamil saya bukan termasuk yang health freak juga sih, cuma memang menghindari jajanan kaki lima aja, bukan apa-apa.. takut sakit perut atau diare. Tapi entah kenapa pingin banget, dan sampai minta ART buat ngebeliin. Abis makan saya tidur siang dan bangun sekitar jam empat sore.

Waktu bangun, ada air merembes di paha, lumayan banyak dan ngga bisa ditahan. Keluarnya bertahap, keluar, berhenti, keluar, berhenti. Laporan sama mamah, dan mamah bilang (dengan sok tahunya), oooh, bukan kok, kalau mau lahiran pasti ada flek-fleknya. Tapi tetep curiga, karena beberapa hari sebelumnya pernah bbman sama temen, tanya-tanya proses lahiran dia, dan kok ceritanya sama kayak gini ya..

Akhirnya maksa mamah buat sms bidan deket rumah, dan bidannya langsung nyuruh kita ke RS. Cabs-lah kita berdua ke Hermina, masih belum bawa apa2, bawa tas tangan yang saya bawa jalan aja siangnya. Sampai di tangga depan Hermina, air ketubannya keluar banyaaaak.. duh, tambah deg-degan. Sama resepsionis langsung disuruh ke lantai dua, ruang bersalin.

Sampai ruang bersalin, disuruh rebahan sama bidan dan nunggu. Ampun deg-degan mampus, baru kepikiran buat kasih tau mas Ro. Belum kerasa sakit apa-apa, cuma degap degup aja jantungnya, mana cuma berdua sama mamah. Sekitar jam setengah limaan ada bidan buat cek air ketuban dan bukaan.

Deeeeuh, cek bukaan itu sakit ya ternyata ibuk-ibuk... gimana jaman dulu pas belum ada USG dan harus cek bukaan tiap kali konsultasi kandungan ya.. Rileks bu, rileks, kata bidannya.. rileks gimana ya bu bidaaan.. sakiiit.. Ternyata air ketubannya udah tinggal setengah, tapi belum ada bukaan juga.

Trus dikasih alat buat cek denyut jantung bayi, dan disuruh merhatiin apakah ada gerakan. Deg-degan banget karena setengah jam pertama sama sekali ngga ada gerakan bayi di perut. Akhirnya bidannya bawa bel segede-gede gaban yang dibunyiin katanya biar bayinya bangun. Alhamdulillah abis itu ada gerakan bayi di perut.

Sekitar jam enam, baru deh ngerasain yang namanya kontraksi. Rada-rada lupa sih, kalau ngga salah awalnya 15 menit sekali. Iya, langsung 15 menit sekali. Waktu pertama sih masih keketawaan sama mamah, sms-an sama temen (karena jaringan di ruang bersalin jelek banget, ngga bisa bbm ato WA), dan dikasih tau kalo suami baru bisa berangkat dari Jakarta jam enam-an. Waktu jam delapanan, kontraksi udah mulai sering, dan adeeeuh rasanya anyeeeep... sakiiit, sakit, sakit! Hahaha, lebay apa ngga ya, saya juga ngga tau, pokoknya rasanya sakit banget waktu itu, dan entah udah lima menit atau 10 menit sekali, lose count pokoknya saya. Sempet cek dalem lagi (aku benci bidan ituuuuh) dan belum ada bukaan juga.

Nah, waktu itu saya ditawarin induksi sama bidannya. Tapi kok ya, si bidan nakut-nakutin ya, bilang induksi itu tiga kali lipat sakitnya dari melahirkan normal. Zzzzz.. orang lagi kesakitan ampun-ampunan payahnya, dibilangin gitu, apa kabarnya saya yang cengeng dan penakut ini? Langsung deh bilang dengan lantang, sesar aja sus! Sesar ajaaa! Hahaha.. jangan dicontoh ya ini, eh, tergantung sih toleransi sakit masing-masing, kalau saya sih udah bisa mengukur toleransi saya, rendah banget. Hehehe..

Setelah itu langsung sama bidan ditanya kapan terakhir makan dan minum (oh, hello mie ayam!), terakhir makan sih jam 1 ya, tapi pas jam 4 kan minum. Divonis baru bisa operasi jam setengah 10, huhuhu.. apa kabar sakit masih menggila ini. Ya akhirnya nunggu aja sambil megang tangan mamah (dan si mamah dengan antengnya malah sms-an, hehehehe..)

Jam sembilan, dsog saya datang, cek-cek kondisi, nyabar-nyabarin saya (saya cinta deh sama dsog ini. Hello dr. Edi!). Waktu itu saya udah disiap-siapin masuk ke ruang operasi, ganti baju, jam sembilan seperempat saya didorong masuk ke ruang operasi. Cuma ada mamah sama papap, suami belum dateng, rasanya sediiiiih banget. Iya sih sesar termasuk operasi yang udah biasa banget dilakuin, tapi kalo ternyata ada apa-apa, dan belum sempet say farewell sama suami? I am dying insiiiide (ini ketauan kebanyakan nonton House/ Grey Anatomy).

Sampai dalam udah siap-siap dong, eh, kok ngga dimulai-mulai sih operasinya? Serius, saat itu di ruang operasi saya nahan sakit sambil megangin (dan nyakarin :p) mas-mas perawat yang ada di ruangan. Hehe.. Usut punya usut, waktu saya udah selesai operasi dsog saya bilang kalo dokter anestesinya ternyata mendahulukan operasi lain, padahal kalo menurut antrian saya dulu yang masuk ruang operasi. Duh, kesel banget waktu itu, hiks, ngga bisa bilang apa-apa kecuali istigfar banyak-banyak.

Jam sepuluh tepat, baru si dokter anestesi masuk dan membius saya sebagian lewat punggung belakang. Begitu biusnya masuk, aduuuuh, legaaa rasanya, semua sakit tadi langsung hilang! Terus saya diwanti-wanti kalo ngga mau liat, kepalanya hadap kiri aja, karena kan kalo ngadep atas bakal liat bayangan perut yang kepantul di lampu operasi. Ngadep kiri it is. Eh, sebelumnya sempet kaget, karena kok perut saya masih kerasa dibelek (hahahaha dibeleeek..), dan diteken-teken sih? Kerasa tapi ngga sakit, awkward banget. Dokternya sih nenangin, katanya ngga papa, emang biusnya ditakar yang seminim mungkin, jadi masih kerasa tapi ngga sakit.

Sepuluh menit kemudian, lahirlah Zafran Mahawira Yusuf. Iya, tepat jam 10.10 pm, dalam keadaan sehat, alhamdulillah ngga kurang apapun. :) Perasaannya? Campur aduk. Aneh rasanya awalnya liat Zafran, manusia kecil, warnanya rada abu-abu dan masih berlendir begitu, ngga ada gambaran bayi-bayi lucu yang ada di tv atau internet, hehe.. Tapi waktu Zaf disodorin ke saya untuk IMD, rasanya terharu banget sampai berlinang air mata, selama ini dia yang bobok manis di perut saya, sembilan bulan lamanya. 

Sayang IMD cuma sekitar 10 menit lamanya karena kondisi saya yang stres katanya. Aneh, jujur waktu itu saya ngga ngerasa stres, malah sedikit mengantuk. Saya ingat tidur sebentar malah sambil menunggu perut saya ditutup dan kemudian bangun mendadak karena kepala yang tiba-tiba sakit rasanya. Saya mengeluh kesakitan, dan kemudian dsog saya menyuruh saya untuk tetap tenang. Sakit kepalanya semakin bertambah dan waktu itu saya liat sebagian darah muncrat (bahasa indonesia bakunya muncrat apaan yes?) hingga mengotori wajah dan kacamata dsog saya. Waktu itu udah panik bukan kepalang, dan ternyata tekanan darah saya mencapai 180. Hal ini sama sekali ngga diprediksi, karena selama sembilan bulan kehamilan, tekanan darah saya normal, selalu ada di angka 110/80.

Sementara tim dokter masih menutup perut saya, saya menangis kesakitan. Salah satu suster akhirnya memijat kepala saya, dan ajaibnya sedikit meredakan. Ketika operasi selesai jam 11, saya keluar dari ruang operasi, saya sudah ngga merasakan sakit kepala lagi. Disambut senyum lebar suami (hallo daddy! :) ) saya dibawa ke ruang istirahat.

Sedihnya, walaupun sudah ngga merasakan sakit kepala, ternyata tekanan darah saya masih tinggi sehingga harus masuk ICU dulu. Jadilah saya masuk ICU jam setengah satu malam, dan belum bisa ketemu sama Zaf.. :( Sumpah sedih banget, apalagi waktu tahu kalo di ICU ngga boleh bawa hp dan ngga boleh ditemenin kecuali jam besuk. Semaleman saya ngga bisa tidur, boro-boro istirahat, badan rasanya ngga enak, keliyengan, mual (katanya pengaruh anestesi). Jam 4 ngga kuat, nangis sambil manggil suster jaga, pingin ketemu suami. Akhirnya suami diijinin masuk cuma buat nunjukin foto-foto Zafran di hpnya. Saat itu sedih banget, cuma bertekad harus cepet sehat biar bisa masuk ruang perawatan biasa.

Besok paginya DSOG dan dokter anestesi kontrol, tekanan darah masih bandel, ngga mau turun dari angka 140, 150. Mereka mau memindahkan saya ke ruang rawat biasa kalau sudah di angka 120, dan stabil tanpa obat penurun tekanan darah. Susah ya bok untuk mikir positif, rasanya pingin teriak-teriak, duuuh, bawa anak gueeee... mau ketemu sama Zafran. Susternya bolak-balik bilang, bayinya ngga apa-apa bu, masih sehat walaupun belum minum, ibu konsen sembuh aja. Dan setiap kali susternya bilang gitu, rasanya pingin nyekek susternya sambil bilang, I am his mother, I want to meet him!

Siang hari sempet sesek nafas dan panik banget karena susternya ngga ada. Oh ya, entah kenapa di ICU Hermina ini ngga ada bel buat manggil suster, karena setiap pasien supposed to be ditemenin 24 jam. Cuma waktu saya sesek nafas, hampir ngga bisa nafas literally, suster pas ngga ada. Saya manggil-manggil suster setengah tereak karena udah susah bernafas, sampai akhirnya bapak-bapak pasien ICU di sebelah saya ikut heboh manggil-manggil suster buat saya. Akhirnya suster datang, pas suster itu dateng, saya muntah hebat. Abis itu baru saya bisa nafas lagi, ngos-ngosan. Kata dokter jaga (waktu itu spesialisnya belum dateng), itu efek dari anestesi dan obat-obatan. Rasanya pingin nangis karena takut makin lama di ICU dan makin lama ngga ketemu Zafran.

Sore hari tekanan darah saya udah mulai turun, cuma masih fluktuatif antara 120-130. Dokter anestesi sih menyarankan untuk monitoring 1x24 jam lagi. Saya langsung puppy eyes ke dsog saya, dan dia akhirnya bilang kalau bisa tetep 120 sampai jam 11 nanti, kita pindahkan ke ruang rawat biasa. Pingin peluk dr Edi rasanya saat itu juga. Sore itu juga salah seorang bidan dateng untuk pompa ASI saya, untuk diberikan ke Zafran di ruang bayi. Bidan itu bawa pompa ASI punya rumah sakit, Pigeon manual apa ya, kemudian dia mulai mompa PD kiri saya. Ngga keluar! Waduh deg-degan. Terus inget kata temen kalo jenis pompa juga berepengaruh. Langsung laporan sama bidan, kalo suami saya bawa Medela Harmony diluar. Terus bidan manggil suami buat masuk ke ruangan. Sempet bingung, karena waktu cuci steril, si pompanya dipretelin dan waktu itu suami ngga bisa ngerakitnya lagi. Sialnya saya juga blank banget waktu itu, lupa samsek cara ngerakit si Harmony ini (padahal udah belajar berulang kali di rumah), sampai akhirnya suami sempet nge-Youtube cara ngerakitnya dulu, hehe..

Satu sendok teh aja, hasil pompa pertama dari kedua PD saya. Sedikit yah? Langsung dibawa ke Zafran dan (katanya) diminum dengan lahapnya oleh Zaf. Hiks, sedih banget waktu itu, wanti-wanti cerewet banget ke suami, kalo misalnya Zaf haus, kasih sufor aja. Iya, saya selemah itu. Cuma ditenangkan sama bidan disana, dibilang Zaf masih sehat kok, dan masih bisa puasa dua hari lagi.

Jam sembilan malam, dsog kontrol, katanya tekanan darah udah di angka 130 dan stabil. Saya memohon-mohon untuk dipindah ke ruang rawat biasa, dan akhirnya dia memutuskan monitoring dua jam lagi sebelum dipindahkan. Dua jam yang lamaaaa banget, sebelum akhirnya via telpon dsog bilang oke. Akhirnya saya dipindahkan ke ruang rawat biasa! Dan sejam kemudian.... pertama kalinya bertemu Zafran setelah di ruang operasi. :)

Zaf mirip banget sama perempuan ya back then, hehehe.. :)
Zaf 5 bulan :)

4 comments:

  1. lucunya zafran.. matanya bulet banget :D

    ReplyDelete
  2. Penuh perjuangaaan. Baru tau kisah melahirkannya begini.
    Hugs! Untunglah semua berjalan lancar akhirnya ya Della... Aku pun juga sesar dan nangis gerung-gerung pas dipaksa sesar karena pengen banget normal :P Tapi akhirnya yang terbaik untuk anak kita :)
    Kecup buat Zafran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi.. mampir ke blognya mbak Eka aaaah buat baca lahirannya Sebi :)

      Delete