April 15, 2015

On Being Healthy

Jadi sekitar bulan Februari, saya iseng ikutan program diet mayo yang lagi hits banget itu. Salah satu alasannya karena shock waktu nemenin Zafran imunisasi dan saya timbang berat badan, angkanya almost mencapai 58 kg! Huhuhuhu, itu mah ampir-ampir mirip berat badan saya waktu hamil. Pra-hamil BB saya 54 kg, naik hingga 64 kg. Setelah melahirkan sebenarnya sempat turun sampai 55 kg, tapi karena sering banget kasih excuse kan lapar habis menyusui/ pumping, konsumsi makanan menggila dan tidak terkontrol (hello roti keju tengah malam!). Selain itu, boro-boro olahraga, sesama ibu baru pasti tahu laaaah rasanya punya bayi, time-consuming! Lebaynya, buat mandi aja kadang ngga ada waktu! Jadi makin nggak keurus deh badan.

Nah, awalnya sih masih cuek sama BB yang saat itu 58 kg, toh suami juga gak pernah komentar apa-apa. Tapi suka ngerasa cepet capek, terutama abis pulang kantor, sering ketiduran dan nggak sempet maen sama anak. Sedih banget. Belum sering pegel-pegel, bisa diatasi sama pijat sih, cuma abis itu ya kembali pegel lagi. Mamah saya komentar, "Teh, kayaknya harus olahraga lagi deh kayak dulu.." Waktu itu masih saya tanggapi, "Yaaah maaah, ngga ada waktunya.."

Nah, kemudian salah satu temen kantor ada yang ikut program diet mayo dan berhasil melalui 13 hari siksaan itu. Karena kompetitif, jadi pingin ikutan kaaan.. Suami wanti-wanti, boleh ikut, tapi jangan maksain diri, pokoknya sewajarnya lah ya. Akhirnya ikut diet mayo, dan alhamdulillah lulus 13 hari! Mungkin karena dulu pra-hamil juga sering bawa bekel sayuran dan buah-buahan ya, jadi nggak terlalu berat seperti yang dibilang orang-orang. Paling godaan paling utamanya itu sambel sama kerupuk. Oh, sama kacang sukro! Hahaha.. Sehabis diet mayo ini saya turun 3 kg.. lumayan lah ya, karena nggak pake olahraga juga, lemes! Dadah dadah sama Agni Pratistha yang selama diet mayo masih weight training, zzzz..
Menu Diet Mayo
Sehabis diet, banyak denger komen orang-orang yang BBnya akhirnya balik lagi, karena menggila makan lagi. Duh, ngeri, ngeri, ngeri. Hehe.. Tapi saya suka makan, gimana dong? Akhirnya nyobain program bawa bekel sendiri, karena bisa menahan diri untuk jajan di kantor, termasuk gorengan! Dari situ saya kenal sama instagram @gengbekel dan hashtag #bekelicious, yang sangat menginspirasi saya untuk mempersiapkan bekel sehari-harinya. BTW, saya nggak jago masak lho! Jadi bekel yang saya bawa seadanya aja, dan masih no salt, sedikit-sedikit dikasih saus tiram sih. Untungnya yang makan saya aja, jadi ngga ada yang komplain rasa. Eh, suami juga saya bawain seminggu sekali/ dua kali dan so far dia ngga komplain walaupun makanannya ngga saya kasih garem hehehe..

Selain itu saya juga olahraga. Ini nih yang bikin males banget sebenernya, cuma ya kerasa banget sih bedanya. Biasanya sih saya ke gym yang untungnya ada di depan kantor. Alhasil badan lebih fit dan stamina lebih bagus. Kemarin saya dan temen kantor ikutan 30 day squat challenge. Curi-curi waktu gitu di kantor, dan sekarang udah hari ke-28. Seru!


Cheating day? Oh tentu ada.. Seneng banget karena suami sangat suportif dan selalu mengingatkan tiap harinya walau dari jauh. Dan selama weekend, bebas makan apa aja! Hahaha.. kadang ngerasa bersalah kalo udah rada menggila makan di wiken, tapi gimana dong, belum bisa makan-makan yang amat sehat kalo wiken. Paling aturannya harus banyak sayur dan buah aja, sekalian ngajarin Zaf konsumsi sayur dan buah, dan ngajakin bapak suami makan buah juga, takutnya kalo sehari-hari dia jarang konsumsi karena ngga ada yang nyiapin.

Dari segi budgeting, yaaaa.. memang lebih mahal ya dibanding jajan aja di kantor, atau makan di warung-warung gitu, tapi diakali aja sih. Misal, daging ayam atau sapi bisa diganti tahu, tempe atau jamur. Main menu aja (ecieee, main menu, serasa banyak gitu bank resepnya :p), dan rajin-rajin cari yang lagi diskonan atau promo di supermarket. Pinginnya sih bisa bikin honey lemon shot tiap hari, atau overnight oat pake kiwi gitu, tapi for now banana and avocado is more than enough lah ya =P

Mudah-mudahan bisa istiqomah ya, nggak males, dan bisa selalu cuekin omongan orang-orang yang underestimate (ada lho! Tapi alhamdulillah yang support juga ngga kalah banyak, hehee..). Kalau misalnya capek, males masak, mau tahu nggak motivasi utama saya? Foto bekel saya di-like di instagram! Hahaha, cetek ya.. tapi lumayan buat mendorong diri sendiri masuk dapur. Kalo capek banget, ya tinggal tumis ini tumis itu, masukin saus tiram! Selesai deh! :D :D

Beberapa menu bekel ke kantor.
Until next time! Kudos!

No comments:

Post a Comment