July 24, 2013

11th (or 10th?) Week, What's up?

Jadi karena euphorianya masih soal hamildung, gapapa yah kalo postingnya terus-terusan soal hamil? Abisnyaaaa... lagi excited banget, ibuk-ibuk! (Serasa pembaca blog gue semuanya ibu-ibu, hahaha...)

Jadi di minggu ke 10 atau ke 11 ini (masih rancu ini, soalnya kemaren waktu periksa di Hermina Pasteur, beda gitu itungannya seminggu. Tapi wajarlah ya katanya kalo beda-bedanya seminggu aja) something happened... Waktu hari Kamis kemaren lagi ke kamar mandi, lho, lho, lho.. kok ada bintik kecil coklat di celana gue? Duh, itu flek bukan? Panik banget, yaealah, baru pertama kali (dan mudah-mudahan terakhir kali, amin, amin, amin), mana siang itu udah mau cabs lagi ke Bandung ikut pelatihan kantor (which is akhirnya nyesel banget kenapa nggak minta digantiin aja). Langsung pergi ke Hermina Sukabumi buat kontrol, tapinya dokternya ngareet T__T Katanya masih ada tindakan di rumah sakit lain. Huh, di Hermina sini dokter spesialisnya terbatas sik, coba kayak di Pasteur yang dari pagi sampe sore ada terus berderet si dokter spesialis kandungan.

Ditunggu sampai jam satu, si dokter belum ada-ada juga (dari yang schedule awalnya jam setengah 12 dong), bete, akhirnya mutusin buat cabut aja ke Bandung secara udah ditungguin rombongan dari kantor juga. Dengan catetan besoknya HARUS ke Hermina Pasteur buat kontrol. Apapun yang terjadi. Sempet terdrama lagi sama suami, soalnya istrinya lagi panik bin manja, sedangkan dianya jauh, bingung, clueless. Sempet berantem juga sama nyokap. Aduh, pada dasarnya gue emang pemarah, trus magnified sama hormon si baby ini kali ya #alesan

Besoknya ke dr. Ira di Hermina Pasteur, sempet takut dijutekin soalnya kayaknya dokternya tipe-tipe ibu muda cantik, ternyata baek bangeeet. Hehe.. Vonisnya.. flek karena kecapekan. Terlalu sering berdiri. Sama jalan. Nah inilah yang bikin gue serem, karena over all selain muntah-muntah yang frekuensinya nggak keruan itu, gue nggak pernah ngerasa capek tuh kalo jalan. Atau berdiri. Atau naik tangga. Ternyata yang didalem kecapekan ya Sayang? :'( Maap ya mommy nggak tau, hiks. Abis itu disuruh banyak istirahat, duduk, berbaring, dan kalo bisa bed rest. Dan nggak boleh stress. Nah ini nih. Iyah sih, stress is all about state of mind, tapi di kerjaan gue boook, stress itu tidak dapat dihindarkan. Sehingga sampailah gue dalam satu keputusan, gue mau kerja standar aja. Iya, no overtime, no diburu-buru. Bodo deh kalo penilaian rendah atau bonus kecil juga, pasti ada rejekinya ya Sayang.. :)

Akhirnya jadilah 3 hari kemaren di Bandung kerjaannya tidur-tiduran di hotel. Miris sih liat temen-temen yang laen bisa jalan-jalan, secara pelatihannya jam tiga udah selese aja. Tapi for the baby's sake lah mau gimana lagi. Bener-bener yah katanya perjuangan seorang ibu itu.. Ngerasain sekarang gue.

Teruuuus, kesimpulannya, emang hamil muda itu riskan banget yah. Riskan karena kita nggak bisa ngukur sejauh apa sih kemampuan si janin under pressure. Siapa tau kita ngerasa segar bugar, bisa ngapa-ngapain, tapi si little baby inside our womb jerit-jerit kecapekan. Dan nggak usah peduli apa kata orang deh, dibanding nanti-nantinya nyesel kalau (amit-amitnya) ada apa-apa.

O ya, on the bright side, babynya udah tumbuh dari ukuran 1.6 cm (atau 1.8 ya?) dua minggu yang lalu, jadi 2 cm minggu ini. Hihihihi, masih kecil banget ya? Dan detak jantungnya masih kuat. Good boy, stay strong ya baby... Mommy is here with yooou... (and Daddy of course, ya nggak ded? Ded? Deeed?) =p

3 comments:

  1. Aduuh dela, masak seh g ngerasa capek?? Gw mah, br jalan dikit aja langsung lemah letih lesu, ke mall bentar aja udah kayak daki gunung semeru. So gw selalu membedrestkan diri di kala pulang kantor n weekend. Ngurus suami? Yuk dada babay... Semoga sehat2 semua yak, udeh kagak usah mikir yg laen2 dah.

    ReplyDelete
  2. selamat idul fitri juga. maaf lahir batin ya bu :)

    ReplyDelete