July 09, 2013

Bisik-bisik Tetangga

Salah satu cobaan di trimester pertama ini yang saya rasakan, dan yang paling berat bagi saya, (oh ya, selain mual-muntah sehabis makan-pusing-lemes-ngantukan) adalah komentar yang bernada negatif dari orang-orang. Sebenernya mungkin bukan niat awalnya ya, mungkin niatnya untuk menyemangati atau memberikan good advice, tapi terkadang malah terdengar seperti komentar-komentar miring di telinga saya (ya maapkeun ibu hamil yang sedang penuh hormon ini ya..)

Dari awal kehamilan, mama dan seorang teman baik saya sudah mengingatkan, "Inget Del.. tiap orang hamilnya beda-beda, jangan suka ngebanding-bandingin, sama tutup telinga aja kalo omongan orang dirasa kurang sreg..". Tapi kenyataannya susah lho! Saya sering banget sensi sama omongan orang-orang, atau minder liat orang lain yang hamil cantik atau hamil preman, hehe.. Misalnya, saya kan nggak bisa makan sayur-sayuran ya, padahal sebelum hamil saya adalah pencinta sayuran tingkat tinggi lho! Tapi setelah hamil, jangankan makan, mencium baunya saja udah mual luar biasa. Dipaksain makan? Oh tentu... jangan bilang saya manja ya, saya tetep maksain makan sayuran, tapi bukan salah saya dong kalo abis makan, si sayuran itu langsung keluar lagi dengan sendirinya? -__-"

Komentar orang yang bikin telinga gatel.... "Itu makannya jangan picky dong, masa nggak sayang sama anaknya?" "Nanti anaknya makannya pilih-pilih juga lhoo..." "Saya dulu waktu hamil makan apa aja masuk lho, jangan suka dimanjain.." Errrr.. First ya buuk, saya nggak picky. Saya berusaha makan lho, nggak begitu aja langsung melengos dan cuma mau makan junk food aja. And how dare you telling me about not loving my own child? How dare you? Dan seandainya anak saya nantinya pilih-pilih makanan juga, kan saya yang nyediain ya, bukan situ yang ngasi duit buat beli makanan anak saya? #esmositingkattinggi
Dan kalau misalnya kehamilan lo preman, ya good for you juga, I really wish I could be the same way, but I couldn't.

Terus aja ada dong yang komen kayak gini waktu saya lagi terkapar lemas di kantor karena literally seluruh makanan yang masuk ke perut saya hari itu dengan sukses keluar lagi. "Waduh, males-malesan gini... waktu saya dulu hamil, saya masih kuat lho naik turun tangga dari lantai 1 ke 3 berulang kali." WTF? Cuma bisa senyum aja, tarik nafas, walaupun dalam hati gerutu-gerutu karena seriously? Bener banget ucapan yang bilang, kalo nggak bisa bantu, mending diem aja, daripada ngomong tapi nggak guna kayak gini. Zzzzz..

Jadi, you're not alone lah ibuk-ibuk.. Masih banyak diantara kita yang dapet komentar-komentar nggak enak kayak gitu dimana si komentatornya mungkin nggak sadar juga kalo komennya itu mengesalkan orang yang dikomenin. Langkah paling bagus sih mungkin tutup telinga, usap dada, dan abaikan. Tapi disaat tak tertahankan, cerita ke orang. Katanya kita nggak boleh bersusah hati (caila susah hatiii..) karena bakal mempengaruhi janin kita juga. Makanya cerita aja, sama keluarga, orang terdekat, your non-judgemental club, atau ke blog, biar perasaannya bisa plong dikit dan nggak terus memendam kekesalah ini.

Salah satu favorit saya adalah perkataan dari temen saya yang bilang gini, "Kalo misalnya kamu hamil preman, ya disyukuri bisa hamil preman. Tapi kalo hamilnya manja, ya mumpung, kapan lagi bisa manja-manjaan kayak gini. Screw other people." Duh, seribu peluk, padahal dulu dia hamilnya preman banget, dan nggak pernah ngalamin hal-hal menyakitkan kayak saya sekarang.

Plus ada satu lagi, katanya sih... katanya siiih.. ini baru awal dari peperangan. Kompetisi akan dimulai setelah si anak lahir. Si A bilang ini, si B bilang gitu, si C bilang syalalalalallalaa.. Jadi anggap aja lah, latihan untuk kompetisi yang lebih besar di masa depan, ya mommy yaa..


3 comments:

  1. Sabar dan elus dada saja........Dada ayam kaepci

    ReplyDelete
  2. Tos ampe lemes sama dela, hehe... gw udah g berdaya ngapa2in, d kantor lemes, d rmh tidur. Lah bgini salah, bgitu salah, mending gw tidur aja. Semoga badai cepat berlalu *menanti angin surga trismester kedua

    ReplyDelete
  3. Sabaaarr... Kebetulan kakak aku juga sedang hamil... sekarang udah masuk bulan ke-5... dan emang dia nggak bisa makan nasi... kalo dipaksakan, malah muntah... dia cuman doyan ngemil... Aku jadi kasian banget ngeliat dia... Emosinya juga naik turun... tapi semua bisa maklum, namanya juga lagi hamil... Sekarang sih udah bisa makan nasi, walopun porsinya dikiiit banget... Yang penting support utama dari suami, dan keluarga... tetangga bilang apa ya anggap aja angin lalu... Semoga sehat selalu yaa...

    ReplyDelete