November 04, 2013

While in Singapore (part 3)

.. and the last part. Hiks. Masih betah rasanya. Ngga rela pulang. (woi liat sediaan dollar woi.. hadeh, baiklah.)

click to read part 1 and part 2, thanks.

Gardens by The Bay
Waktu tau hamil, langsung ubah rencana dari yang mau ngabisin seharian di Universal Studio pindah ke Gardens by The Bay. Yaiyalah, males banget beli tiket mahal-mahal, tapi ngga bisa naik apa-apa di USS. Laen kali ya deh, pas si baby boy udah rada gedean, ya ya ya daddy? Hehe..
Anyhow, rencana ke GbTB ini rada-rada ketunda jamnya, karena waktu makan di food court-nya The Shoppe, hal yang paling absurd terjadi. Hehe, ngga se-absurd gitu juga sih, jadi ketemu temen kantornya suami yang penempatannya di Batam dan lagi ke Singapore buat ketemuan sama subkon. Sebenernya mereka juga ngga kenal satu sama lain, cuma karena si temennya ini pake seragam kantor suami, jadi saling ngeh-ngeh-an gitu. Eh, terus, anehnya lagi, ternyata si temen suami ini dulu kuliahnya sama di kampus saya, cuma ambil D3, dan suka ngebacain blog saya waktu kuliah dulu. Errrr.. awkward banget, hahaha.. BTW, baca ngga ya dia sekarang? :D
Karena ngobrol-ngobrol cukup lama di food court jadinya keluar dari The Shoppe udah rada sore gitu. Untungnya karena ternyata di luar abis ujan dan masih rada-rada mendung gitu deh. Ke GbTB juga ngga terlalu jauh, cuma beda 1 bus stop aja.

Mendung kaaan?

Sampai di stasiun MRT Bayfront, maaak.. kok mulai ujan rintik-rintik begini? Jadilah kita lelarian masuk ke GbTB sampai deg-degan. Baru aja ngelewatin Dragonfly Bridge yang mana merupakan pintu masuk ke tamannya, eh ujan dereees. Untunglah ada semacam pondok informasi, jadi kita neduh dulu disitu, sekalian meredakan kegemporan kaki. Lumayan juga disitu ada LCD gede yang dipasang, muterin kebudayaan-kebudayaan Asia. Kita masih rada sante sih, karena waktu itu masih jam setengah 6 sore, dan tiket masuk ke conservatories-nya dibuka sampai jam 8 malam. Kalau taman luarnya sih buka sampai jam 2 pagi katanya. Luar biasa.

Dragonfly Bridge
Foto sambil tidur-tiduran di pondok informasi :D
Pas jam setengah tujuh ujannya rada reda, kita menuju ke ticketing di depan conservatories. Sayang seribu sayang Cloud Forestnya lagi tutup karena maintenance T___________T Homaigoood, padahal aku ingin liat air terjun di dalem kubahnya itu, hiks. Tapi yasudahlah, bisa irit SGD 14 per orang jadinya, karena kita beli tiket masuk buat ke Flower Doom aja.
Waktu lagi googling review soal GbTB ini, ada yang bilang kalo tempat ini mirip-mirip sama Kebun Raya Bogor. Saya sih belum pernah ya ke Kebun Raya Bogor (huapaah? Yes, whatever lah ya, padahal jaraknya cuma selemparan batu dari Sukabumi. =p) jadi ngga bisa bikin komparisi sih, yang pastinya Flower Doom ini kereeeeeen, keren, keren sedunia! Hahahaha, suami sampai ngga bisa berhenti foto-foto, dan yang seneng saya duuunk, karena saya yang difoto! No kidding, menurut saya bahkan any photos can't do any justice, karena harus, harus, harus deh ngeliat sendiri kesini. Mommy loves!







Karena lagi Deepavali, makanya tema dekorasinya juga Deepavali. Lucu ya.. wondering kalo Christmas kayak gimana.






Ngga kerasa kayaknya dua jam sendiri deh di dalam Flower Doom ini. Di jalan keluar ada bangunan yang namanya The Canopy dan banyak interactive games gitu, kalo anak-anak sih kayaknya suka, berhubung udah lumayan capek, jadi cuma liat-liat sedikit aja.
Souvenir shopnya juga bagus-bagus cuma mahaaal.. Sekarang rada kepikiran sik, kenapa waktu itu ngga beli buat diri sendiri aja. Duh.
Tujuan berikutnya ke Supertree Grooves, pohon yang bisa nyala-nyala itu ala Avatar. Ngga ngerti kemampuan baca peta udah berkurang atau stamina udah mulai menurun, kita rada-rada nyasar di taman-taman sekeliling Supertree itu, pohonnya udah keliatan tapi ngga ngerti kalo jalan kesitu caranya gimana. Hahaaay.. akhirnya pas udah hopeless dan mau pulang aja, ketemu jalannya!


Tapi gara-gara nyasar, bisa dapet spot yang bagus buat foto-foto.
Sebenernya tiket buat ke OCBC Skyway alias jembatan diatas itu masih dibuka. SGD 5 per orang kalo ngga salah. Tapi sehabis puter-puter di dalam Flower Doom dan nyasar lumayan jauh, kayaknya ngga sanggup deh mau jalan ke atas lagi.
Total di GbTB-nya aja.. 4 jam! Gimana kalo digabung sama kunjungan ke Cloud Forest ya, waktunya harus lebih senggang lagi kayaknya.

Mustafa Center
Last visit kita ke Mustafa Center yang letaknya deket dari stasiun MRT Ferrer Park. Rencana kesini mau cari oleh-oleh dan penasaran sama supermarket 24 jam yang katanya geday luar biasa dan lengkap segala ada ini. Cuma ya itu, karena mungkin udah capek banget nget nget nget, disana ngga maksimal. Belum lagi kondisinya yang penuh banget, entah emang karena berbarengan sama Deepavali, banyaaaak banget orang pribumi-nya yang ikut belanja, turis aja kalah deh. Jadinya ngga terlalu muter-muter juga disini, cuma cari cokelat aja buat oleh-oleh. Sebenernya penasaran juga sik, lain kali kalau kesini harus pagi-pagi dan masih fit kayaknya ya. Belum lagi pas pulangnya ngantri taksi karena ngebayangin kalau jalan dari MRT Little India ke hotel udah ngga sanggup, dan udah setengah jam lebih ngga dapat taksi. Mamaaaah, udah rontok semua rasanya badan ini. T__T Akhirnya memutuskan jalan karena kalau dari peta sebenernya Mustafa Center ini ngga jauh dari Dickson Road tempat kita nginep. Udah separo jalan, baru sadar kalo sebenernya kita jalan ke arah yang BERLAWANAN. Stupiiiid, stupid. Udah hopeless, ngejogrok aja di pinggir jalan jam sebelas malem itu sambil berdoa ada taksi yang lewat. Setelah nunggu hampir selamanya (sumpah lama banget, semua taksi occupied), akhirnya ada taksi kosong! Yay, pulang kita ke hoteeel!

Anyway, besok pagi-paginya kita udah cabut ke Changi karena flight kita jam 9 pagi. Sedih? Iyaaa.. standar lah sedih karena udahan libur, dan masih banyak banget tempat yang belum terjelajahi. Seperti kata bapak-bapak surveyor dari Singapore Tourism Board yang kita temui di The Shoppe, kalau mau puas di Singapore itu harus dua minggu sendiri disini! Ya iyaa.. ntar ya pak, nunggu ujan duit dulu..

Bye, byeee... See you next time!

No comments:

Post a Comment