November 03, 2013

While in Singapore (part 1)

Akhirnya bumil ini babymoon juga!

Hihi, setelah kegalauan yang terjadi karena aman ngga ya naik pesawat (I know it's silly, tapi mengingat histori kehamilan saya yang rada-rada mengkhawatirkan, tetep takut dong ya), dan setelah dapat lampu hijau dari pak dokter, eh, tau-tau ada kerjaan mendadak yang harus selesai sebelum cuti. Duh, mepet banget nyeleseinnya, tapi dengan tekad baja nan membara, eh selesai lho! Hehehe.. alhamdulillah, emang rejekinya kali ya... Padahal udah mau ngerelain aja tiket pesawat yang udah beli dari bulan Januari itu. Ngga sayang-sayang banget sih, karena dapet promo yang murah banget, 450 ribu pp per-orang, hihi.. *grin*

Setelah diwanti-wanti nggak terlalu capek, rada niat juga sik kita bikin itinerary dan gimana cara pergi kesana sininya dari gothere.sg. Bukan apa-apa sih, pertama, kan lagi hamil, kalo nyasar kemana-mana, capek juga jadinya (walaupun akhirnya kejadian nyasar juga, zzzz..). Yang kedua, teksi kan disana mahal ya bok, kalo disini sih nyasar, bisa langsung cegat taksi di pinggir jalan, disana? Aduh, kalo terus-terusan tekor yaaa.. Jadilah pasangan yang biasanya males bikin apa-apa ini, nyusun itinerary super komplit dan rapih, lengkap berdasarkan alternatifnya kemana-mana aja.

The Hotel
Untuk hotel kita pakai Hotel 81 Dickson. Alasannya, harganya masih masuk budget, deket stasiun MRT (walaupun ternyata cukup gempor juga jalannya, tapi itu karena kita berdua pake nyasar sih, kalo sebenernya udah tau mah deket-deket aja), dan banyak review bagus soal jaringan Hotel 81 ini. Reviewnya sih, hotel ini bersih, sesuai sama gambarnya (lihat di websitenya aja ya, seperti biasa jarang foto-foto hotel), stafnya baik, deket sama Little India dan Bugis Junction, banyak tempat makan juga di sekitar hotel. Over all puas, sesuai lah dengan tarif yang dibayarkan, dan mungkin bakal kesini lagi kalo misalnya dapat rejeki bisa ke Singapore lagi. Oya, kalo misalnya mau lebih deket ke stasiun MRT Bugis, ternyata lebih deket kalo kita nginep di Hotel 81 Rochor ya.

Orchard Road
Cliche enough? Bodo ah, namanya juga turis buat pertama kalinya, ya penasaran lah sama Orchard Road. Walaupun ternyata ngga ada apa-apanya juga selain jajaran mall, haha, yaela, what do you expect? Dari bandara, kita berdua langsung kesini via MRT, setelah akhirnya memutuskan buat beli tiket EZ-Link aja, SGD 12 dengan saldonya SGD 7, karena katanya lebih murah dibandingkan sama single standard ticket yang harus beli terus-terusan itu. Karena ngga ada niat mulia buat belanja, di Orchard cuma nyari 7-11 aja buat beli perdana Singtel, yang dengan bodohnya lupa diaktifin paket datanya. Zzzz.. Jadi kalo beli perdana disini, harganya SGD 15 (jangan beli di airport! Lebih mahal!), HARUS langsung aktifin paket datanya ya! SGD 7 buat paket 1 GB selama 7 hari. Kite ngga ngaktifin itu, jadi pas dipake internetan pulsanya langsung abis dah. Ngok. Abis itu pake sok-sok ngga mau top up lagi, akhirnya disana jadi fakir wifi, dan ngga punya GPS, jadi apa-apa tergantung sama peta kertas besar hasil ngambilin dari tourist information di bandara. Hahaha.. back to the basics ya!
Di Orchard juga sempet mampir Wisma Atria, karena kepo abis pingin ngerasain Garrett Popcorn yang katanya enak sedunia itu. Duh ya, ternyata pas datang, outlet sekecil itu yang ngantrinyaaaa.. panjaaang. Makin kepo kan, walaupun harganya mihil ya, buat yang small aja SGD 5. Zzzz, yakale kalo dibandingin sama popcorn di XXI mah.


Kalo di Indonesia, burung kayak gini udah ditembakin kali ya sama orang iseng :(

Brunch di Lucky Plaza, ada semacam foodcourtnya gitu disana yang ya ampun, baru jam setengah 11 aja udah ramenya ampun-ampunan. Menunya lumayan banyak bervariasi, kita pilih semacam Yong Tau Fu gitu, kalo nggak salah harganya SGD 3-4, rasanya enak sih, tapi ya gitu, kurang sentuhan bumbu Indonesia, jadi kurang pas aja.
Outletnya Garrett popcorn yang ngantrinya bikin kemeng. Duh duh duh.. 
..... tapi worth it! Soalnya ternyata enaaaaaaak. Saya beli The Chicago Mix, paduan dari Cheese Corn dan Caramel Crisp. Cheese Corn-nya sik so so ya, rada-rada mirip bumbu chiki, haha, tapi Caramel Crispnya eundeeeeeus. Garrett, ngga niat buka di Jakarta opo? T__T
Singapore Flyer
Jadi, rencana awal saya pingin naik Singapore Flyer, lumayan lah preambule sebelum bisa naik London Eye, hehe, amiiin. Rencana ini langsung direspon dengan tatapan rada keberatan dari suami, yang mana, dia bilang kalo naik Bianglala di Dufan aja doski nggak betah, bosan. Yakale, disamain sama Bianglala. Errrr.. akhirnya keputusannya, kita liat dulu se-wah apa Singapore Flyer ini, baru disana decide mau naik apa ngga.
Sengaja datang kesana sore-sore biar bisa liat lampu kelap-kelip (lho kok time jump gini dari pagi langsung ke sore? Siangnya ke mana? Hahaha.. tidur siang bok di hotel, capek banget soalnya malem kemarennya kita ngga tidur, soalnya flight pagi-pagi dan baru berangkat dari Sukabumi ke bandaranya jam 10 malem gitu. Pake drama segala lagi karena suami naudzubillah susah banget dibangunin. Ya ngerti sik doski capek nyetir, sementara saya kan enak-enak tidur aja, hihihi.. Ya tapi kan ya, masa jauh-jauh terus diabisinnya pake molor terus sik? Hahaha.. jadi curhat begini) di bianglalanya, ternyata lokasinya lumayan jauh juga dari Stasiun MRT Promenade. Tapi walkable kok. Sampe sana, ternyata ngga terlalu tinggi ya, ngga kayak bayangan saya tentang London Eye gitu. Akhirnya decide ngga jadi naik, tapi untunglah pemandangan disitu bagus banget. Apalagi pas sore-sore menjelang malam, banyak banget yang duduk-duduk di pelataran Singapore Flyer, foto-foto, ada yang lari-lari sore (maaak, kalo lintasannya kayak gini betah banget kayaknya lari), dan makan di kafe-kafe yang ada di situ.







Semestinya sih, kalau menurut itinerary, sebelum kita ke Singapore Flyer, kita mampir dulu ke Ang Mo Kio buat nyobain kepiting ini. Tapiiii..ya gara-gara ada yang overslept, jadinya deeeh. Hahaha, ngga kok suami, ngga nyesel, insya Allah nanti kita kesini lagi kan ya? *rayu-rayu* Lagian lumayan juga bisa hemat beberapa SGD karena ngga jadi naik Singapore Flyer dan makan kepiting *emak-emak itungan*

Pulang dari Singapore Flyer, awalnya mau mampir ke Clarke Quay, tapi tiba-tiba bumil lelah luar biasa eung. Akhirnya diputuskan pulang ke hotel aja, dan ternyata ngga gitu nyesel juga, karena di Little India lagi rame ada Deepavali Festival! Ceritanya di post berikutnya yaaa. Babaaay.




2 comments:

  1. terimakasih gan infonya dan salam sukses selalu

    ReplyDelete