August 05, 2014

Hardest yet Fun Pumping Session

Bulan Juli saya nobatkan sebagai bulan terberat dalam kehidupan pompa memompa saya. Why? Jadi gini ceritanya..

  1. Pelatihan di kantor besar selama dua hari. Tanya temen yang ngantor disana katanya ngga ada nursery room atau tempat pumping. Duh, aduh.. Hari pertama cek-cek lokasi, musholanya sangat tidak memungkinkan dan kamar mandinya basah. Hiks. Udah mau menguatkan diri untuk nebelin muka dan mompa di mushola campur pake apron, baru nyampe pintu musola ketemu ibu-ibu, liat saya bawa cooler bag dan tanya, "Mau pumping ya?" Saya bilang iya, doski langsung ngasi kunci ke executive toilet. Masih toilet sih, tapi bersih, kering dan wangi. Alhamdulilaah.. rejeki Zafran. Pumping session pun berlangsung dengan aman karena ternyata pelatihannya rada-rada santai bin ngaret, hehe..
  2. Pulang pelatihan langsung disambung dengan on the spot salah satu debitur yang usahanya kontraktor pertambangan, lokasinya di Pongkor. Ngga kebayang sih, Pongkor tuh dimana.. katanya di Bogor, deeeuh, ternyata jauh ya bok. Mana macet, bulan puasa (iya sih, saya ngga puasa, tapi tetep di jalan terhura banget macetnya). Pergi dari kantor jam setengah lima, sampai lokasi jam sepuluh aja dunk. Sesi pumping pun dilakukan di mobil yang lagi jalan, dan saya sengaja duduk paling belakang dari tiga baris kursi itu, karena OTS-nya kan bareng pimpinan juga, kagok banget kalo saya duduk di tengah, walaupun sedia apron ya. Untunglah orang-orang pengertian semua, dan cuek-cuek aja yah. Pada akhirnya hasil pumping dibuang sebagian (hiks) karena baru sampai rumah jam sepuluh malam dan blue ice-nya menurut saya udah ngga dingin. Ya rempong keles, saya kan ngga dateng buat duduk manis di kantor, tapi turun liat tambang emasnya juga, nyeselnya karena ngga nanya ada kulkas ngga di lokasi. Ternyata di mess mereka ada kulkas kecil, tau gitu titip dulu yaaa.. Saya juga ngga pumping selama 6 jam karena harus turun ke lokasi dan peralatan ada di mobil, hiks. Jadi total seharian itu, berangkat jam setengah lima pagi, pulang jam 10 malam, seluruh sesi pumping saya lakukan di mobil yang sedang berjalan. Kagok bangeeet.. apalagi saya pake pompa manual karena baterai Swingnya abis (males banget deh pasang baterai di Swing, udah empat biji, gampang banget abis lagi... pingin Freestyle deh! *ditampol suami*). Belum jalan ke Pongkor ngga semanis madu, jeglongan dimana-mana, duh ASIP saya udah jadi milkshake sampai rumah. :(
  3. Minggu ketiga Juli... suami opname karena infeksi bakteri. That was hard week, empat hari saya bolak-balik rumah sakit-rumah-kantor, pumping di sana sini, jadwal pumping berantakan karena sibuk dan bad mood. Alhamdulillah sekarang suami udah sehat dan bahagia, semoga seterusnya :)
  4. Karena saya e-ping, maka kalau liburan di rumah saya harus tetep istiqomah mompa dong, kalau ngga anak saya minum apa? Eh, tapi tapi.. capenya liburan tanpa pengasuh Zafran selama libur lebaran ini, ngurus Zafran yang super aktif, beberes rumah, ngurus suami, dan masih tetap pumping juga. Belum lagi kesehatan suami belum 100% karena habis opname, makanya ngga tega kalo suami lebih banyak megang Zafran. Jadwal pumping amat sangat berantakan, kadang 4 jam sekali, kadang 5 jam, kadang 6 jam.
Akibatnya apa? Pas masuk kantor dan mulai pumping rutin lagi, kok hasilnya menurun begini? Huhu, ngga papalah, insya Allah masih cukup untuk kedua Zafran, cuma harus kembali dirutinkan lagi (power pumping apa kabar power pumping? Hehehe..)

4 comments:

  1. Rencana power pumping aku (lagi lagi) berakhir jadi pumping kl inget aja..padahal udah ikut saran taro pompa dispot yg sering dlewatin hahahahaha..

    Mau hitung minimal 10x pun lupa muluk tadi udah brapa kali ya..hahahha..

    Kan habis idul fitri mbak..dimulai dari nol lagi..bismillah huwahahahaha..*sorakin semua busui*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. dimulai dari nol.. iya bingits :D

      Cayo yeen.. semangat,,, hahaha

      Delete
  2. Nanti makan steak lagi *suami yg menyamar*

    ReplyDelete