November 19, 2012

Bali (Day 1)

Liburan nyaris gagal. Jumat hari terakhir masuk kerja sebelum cuti panjang, kok tenggorokan sakit? Kok pusing-pusing? Gawat. Langsung doping sama vitamin C, no minum-minum es dan makan gorengan. Sabtu pagi, kok makin parah, bangun aja keleyengan. Tapi akhirnya nekad pergi ke Jakarta juga, dan malem mingguan disana dihabiskan dengan tepar semaleman di kasur. Udah mulai mikir-mikir apa cancel aja ya ke Balinya, tapi gue nggak berani ngomong suami (dan ketauan pada akhirnya, kalo suami juga sebenernya udah berniat untuk membatalkan aja liat kondisi gue, tapi ybs juga nggak berani ngomong :p). Akhirnya gue putuskan untuk berangkat aja, dengan catatan jangan maksain disana, pokoknya kalo lemes ya istirahat aja di hotel. Titik nggak pake koma.
Akhirnya Minggu pagi kita berangkat ke bandara, pesawat berangkat jam 10, dan kita udah ada di bandara sejak jam.... tujuh. Emang gue orangnya cranky banget kalo masalah waktu, mending sampai early banget dibanding telat, ya akhirnya mingle-mingle nggak jelas aja di sekeliling bandara. Makan pake KFC, duduk-duduk (karena pusing banget serius) sampe akhirnya boarding.
Pengalaman pertama naik pesawat pas saat flu, dan ternyata penging banget. Budek, sakit kepala, telinga kayak ditusuk-tusuk. Sakit banget sampe keluar air mata. Ngomong-ngomong gimana si ngatasinnya? Untungnya baru kejadian 15 menit pas mau landing, akhirnya cuma breathe easily aja buat ngatasin, inhale exhale.
Sampai di Bali, langsung naik taksi ke Hard Rock Hotel Bali yang ada di daerah Kuta. Di Bandara Ngurah Rai, taksi nggak bebas berkeliaran, tapi harus lewat layanan taksi khusus Bandara. Kalo dari Bandara ke daerah Kuta itu kemarin kena tarif Rp. 60.000,-.
Setelah perjalanan, akhirnya sampai juga ke hotel! Yay! Makasih buat mas Arga ya, dapet voucher dengan harga yang cukup murah buat nginep 3 hari 2 malam. Kita dapat kamar deluxe dengan garden view.


Hal pertama yang dilakukan setelah masuk hotel adalah tidur karena pusing. Telinga pun masih budeg, belum pulih sepenuhnya. Tapi lima belas menit setelahnya, udah gatel aja pingin keluar. Akhirnya keluar dengan tujuan pantai Kuta yang ada di depan hotel persis, dan jalan-jalan di sekitar hotel aja. (Plus sempet masuk Matahari Department Store buat beli celana pendek buat suami. Tetep ya, jauh-jauh ke Bali masuknya Matahari juga).


Mamam Wendy's buat lunch. Supnya asin, yiek! Tapi nugget sama ayamnya enak. Like.
Abis take away Wendy's ke hotel, kita makan siang sambil nonton best episode of New Girl. Sedih banget nggak boleh minum es, apalah arti liburan di tempat panas tanpa minum es ya? Hiks. Abis makan siang, tidur-tiduran bentar, dan ketiduran sampe jam tujuh malem. Hehehe..
Hal pertama yang noticed waktu bangun adalah.... lapar. Bingung mau kemana, goggle-goggle bentar dan akhirnya memutuskan buat ke Warung Made karena pertama, banyak banget referensi bagus tentang restoran itu, kedua, menurut GPS jaraknya nggak gitu jauh dari hotel. Akhirnya kita nekat aja jalan dari hotel ngikutin GPS, dan nggak beberapa lama kemudian, yay.. ketemu! Penuh, sodara-sodara. Jadi waiting line kedua aja, tapi untungnya udah ada yang selese makan, jadi nunggunya nggak gitu lama.

Jus mangga buat suami, dan gue cuma pesen air mineral sajah. Zzz.
Ini apa ya? Hehehe, rada lupa kalo nggak salah tuna grill with chili sauce, enak, enak banget seriusan.
Pesenan akyu! Sate lilit ikan.
Over all emang enak-enak sih makanan di Warung Made ini emang enak-enak. Kalo harga sih, makanan berkisar antara Rp. 30.000,- sampai tak terhingga, tapi emang worth it sih. I love it. Suami loves it karena porsinya juga mumpuni buat dia. :D
Pulang ke hotel, jalan lagi, ketawa-ketawa karena di kiri kanan bule berkeliaran sambil bawa Bir Bintang, sedangkan kita berdua megang kaleng larutan penyegar, hahaha. Sampe kantor, liat ada yang seru-seruan di kafe hotel dan mampir lagi. Rasanya nggak rela aja kalo langsung tidur. :p
Devotion Band ini bawain lagu-lagu rock and roll sama blues. Seru banget deh, mainnya rapi banget.
Crushed Velvet punya suami. Kata suami sih rasanya enak,tapi kok mirip sirup obat batuk ya buat gue? Hahaha...
Ice lemon tea yang nyaris  nggak ada esnya buat gue.
Price buat nonton? Gratis sih. Price minumannya? Maaf kalo norak, tapi these were maybe the most expensive drinks I've had during my life. Hahahaha, nggak lagi-lagi deh.
And with that, day 1 is finished! Lanjut ke hari kedua penuh petualangan di post berikutnya yaaaa..:D


No comments:

Post a Comment