November 19, 2012

Bali (Day 2) part 1

Hari kedua diawali dengan kebingungan mau kemana. Jadi emang pada dasarnya dari awal liburan kita nggak bikin itinerary, karena mau liburan ini free and easy aja. Akhirnya setelah buka peta Bali yang segede-gede gaban (I am not lebay, ini suami yang beli) akhirnya kita berdua mutusin mau pergi ke Tanah Lot aja.
Sebelumnya kita mau sarapan dulu di Bali Bakery, karena udah penasaran banget sama review yang bener-bener buat drooling. Liat di GPS, okesip deket hotel. Oh ya, selama perjalanan hari kedua, kita nyewa motor dengan sewa Rp. 50.000,- per harinya.
Akhirnya berbekal GPS di BB, off we go to Bali Bakery. Tapi kok, pas sampai di titik merah yang ada di GPS, tengok kiri kanan, nggak ada Bali Bakery sejauh mata memandang. Akhirnya tanya sama bapak-bapak yang kebetulan lewat, terus ybs nunjukkin arah ke Jalan Imam Bonjol. Kalo liat di GPS sih, emang di Jalan Imam Bonjol itu juga ada Bali Bakery, apa GPSnya belum keupdate ya? Dengan harap-harap cemas, kita menuju arah yang ditunjukkan sama bapak tadi, dan ketemu! Alhamdulilaah ya Allah..



Kesan pertama pas masuk, astaga, pingin makan semuanyaaaa... Enak-enak kayaknya pastrynya. Tapi sebelum gue sempet beli pastrynya buat sarapan, sempet ngintip pesenan orang lain, kok kayaknya enak-enak yah, jadi tergoda buat pesen. Pas menu datang, yeah rite, bingung pingin pesen semuanya!




Awalnya gue sok-sokan gitu pesen capuccino, karena masya Allah ngantuknya abis minum obat batuk. Tapi ternyata tetep aja nggak suka dan dituker sama teh angetnya suami. Suami pesen breakfast set tipe dua, semacem roti kering kayak bagel asin, pake beef bacon sama keju, dan sayuran rebus. Gue pesen club sandwich sama french fries. Dan seperti biasa, taman orang emang selalu lebih ijo, dan makanan suami lebih enak banget dari makanan gue. Hahaha. Harga makanannya sekitar Rp. 25.000,- - Rp. 65.000,- dan porsinya porsi bule banget. Gedeeee! Gue cuma abis makan separonya, ngemil-ngemil makanan suami sedikit, thank God kita nggak pesen pastry juga. Suami sampe bilang, nanti malem kesini lagi juga gapapa lah. Nagih banget. Hehe..

Selese sarapan, pergilah kita ke Tanah Lot. Sempet deg-degan karena kok mendung, tapi ternyata lama-lama cerah lagi. Setelah nanya beberapa orang, bolak-balik cek GPS, sampailah kita ke suatu pantai cantik banget... yang bukan Tanah Lot! Sukses nyasar sodara-sodara!!!

Pantai nggak dikenal yang alhamdulilah bagus banget.


Karena pantainya subhanallah cantik dan sepi banget kayak private beach (awalnya sempet cengok, tengok kanan kiri karena takut kalo itu emang private beach, dan nyadar, mungkin karena waktu itu tengah hari bolong jadi nggak ada orang juga ya?), kita stay sebentar disitu, foto-foto, duduk-duduk di tempat duduk berpayung yang ada di sepanjang pantai. Kalo misalnya nggak inget waktu (dan digangguin sama pedagang disitu, tetep ya ada dimana-mana), mungkin bisa ketiduran disitu. Ketemu sama semacam satpam penjaga pantai (no, no, bukan Baywatch), kita tahu kalo nama pantainya adalah Pantai Balisani. Dan dari satpam itu juga, kita akhirnya tahu arah yang benar menuju Tanah Lot. Bye bye Balisani!

Setelah perjalanan beberapa jam, berapa jam ya? Lupa ish, pokoknya sampai di Tanah Lot sekitar jam setengah 1 siang. Pergi dari Bali Bakery, jam 11an kali ya.
Dulu gue udah pernah ke Tanah Lot, tapi kayaknya kok udah banyak berubah ya. Makin bagus. Motor dan mobil nggak boleh masuk, jadi rasanya jalannya lenggang dan bersih. Waktu itu bukan musim liburan juga kali ya, jadi kondisinya sepi. Dari parkir menuju pantainya banyak orang jualan kiri kanan, dan kalo nggak inget ribet bawanya, pingin rasanya beli semua, termasuk lukisan yang lucu-lucu itu.




Nggak nyesel jauh panas-panas bergantung GPS buat sampai kesini, Tanah Lot adalah salah satu highlight dari liburan kita. Bagus banget. Tanah Lot adalah pantai karang dimana terdapat pura-pura di pinggirnya. Puas banget jalan-jalan disana.



Banyak banget cerukan di karang yang ada air laut dan ikannya. It's really cool, jadi inget kalo Lima Sekawan suka berenang di cerukan macam ini di Pulau Kirrin. :D






Banyak pendopo yang bisa dipakai buat istirahat sambil tidur-tiduran, jadi kalo misalnya capek pas lagi mendaki ke pura yang paling ujung, bisa duduk-duduk sambil menikmati angin sepoi-sepoi. Untungnya lagi pas kesana lagi sepi, jadi pendoponya banyak yang kosong.
Kita berdua disana sampai jam dua-an, dan sumpah males banget buat beranjak. Karena malas, dan karena bingung tujuan berikutnya mau kemana. Gue pingin banget beli pie susu yang ada di Jalan Nangka Gg Nuri, karena menurut pengamatan dan review yang ada pie susu disitu banyak direkomendasikan. Liat GPS, Jalan Nangka ketemu, dan kita berdua pun pergi menuju tujuan berikutnya! Tanpa tahu kalo perjalanan ini bakal jadi perjalanan yang panjaaaaang dan melelahkan sekali. Next part yaaa!!! :D

No comments:

Post a Comment