November 19, 2012

Bali (Day 2) part 2

Berbekal tekad kuat dan titik merah di GPS yang menunjukkan Jalan Nangka Gg Nuri I no 14, bergegaslah gue dan suami cari home industry pie susu Bali yang katanya terenak seantero jagad ini. Ternyata perjalanan dari Tanah Lot ke Denpasar cukup jauh juga ya, apalagi dengan kondisi badan gue  yang nggak terlalu bagus. Sulitnya lagi, banyak banget jalan di Denpasar yang satu arah, jadi pas kita mikir, "ooh, bentar lagi ni sampe" ternyata harus puter-puter cukup jauh (huf, elap keringet). Jadilah kita muter-muter dalam kota, ngikutin peta, brenti sana-sini buat tanya dimana Jalan Nangka, sampe akhirnya ketemu! Dan... jalannya satu arah.
Bayangin setelah perjuangan lo nyari jauh-jauh itu si Jalan Nangka, ternyata jalannya satu arah, dan di GPS ternyata muternya lumayan jauh. Malesin banget nggak si, demi si pie susu. Gue udah mau membatalkan niat, tapi suami bilang, sayang banget udah nyampe sini kalo nggak diterusin. Akhirnya, bismillah, kita terusin perjuangan cari gang Nuri ini.
Sampe kapanpun gue nggak mimpi kalo bakal masuk gang-gang perumahan, jalan-jalan sempit yang sama sekali nggak berbau Bali, malahan gue berasanya lagiputer-puter naik motor aja sore-sore di gang depan rumah. Hahahaha. Sempet nanya ke satu penjaga toko, she had no idea soal pie susu Jalan Nangka ini, gue sempet hopeless, bener nggak si alamatnya disini. Puter-puter sana sini, nurut sama arah di GPS, dan betapa leganya pas nemu tanda ini...


Itu gue sama suami bahagia sebahagia-bahagianya. Big victory! Emang pie susu ini home industry, lokasinya juga di rumah biasa, tapi katanya enaaak banget (dan emang enak! Suami doyan banget, gw juga doyan walo nggak semaruk dia, hahaha).
Tampak depannya seperti ini.
Per satuannya dijual Rp. 2.000,-, waktu datang ibu-ibunya baru ngangkat pie susu yang baru diangkat dari oven, wangi banget. Gue langsung minta pie yang paling baru. Pie ini bisa tahan 6 hari diluar kulkas dan lebih dari sebulan kalo misalnya dimasukkan ke kulkas.

Setelah borong empat kardus pie susu (dan sekarang gue masih rada nyesel kenapa nggak beli lebih banyak lagi), gue dan suami memutuskan untuk pulang ke hotel, karena kondisi badan gue udah nggak memungkinkan, terus hidung srot2an mulu lagi. Tapi liat di GPS, kok lokasinya udah deket sama Toko Krisna di Jalan Nusakambangan ya? Akhirnya diskusi-diskusi sama suami, setujulah buat mampir dulu ke toko ini, walo pada dasarnya kita nggak rencana beli oleh-oleh apapun, cuma penasaran aja sama toko yang katanya gede dan lengkapnya luar biasa ini.
Setelah momotoran beberapa saat kemudian (dan ternyata nggak deket juga, thanks to jalan searah Bali yang muter-muterin kita), sampai juga ke Toko Krisna. Toko ini bersebelahan sama Pusat Perbelanjaan Erlangga yang nggak kalah gedenya juga).





Tipikal oleh-oleh ala Indonesia sih. Barang dari anyaman rotan, manik-manik, batik. Cuma karena tokonya yang gede, jadi amazed juga yah. Gue sih cuma beli dompet anyaman rotan buat temen-temen kerja, semacam penjepit makanan buat Eno, sama dress buat Wulan. Suami beli tas rotan buat adeknya yang pada akhirnya gue pakai juga waktupulang ke Jakarta demi memperkecil bagasi. Dan ternyata enak juga ternyata dipake, karena spacenya gede. :p

Saking asyiknya nggak sadar dunk kalo udah jam 4, dan laper banget. Astaga, belum makan siang dari tadi! Akhirnya pulang ke hotel dengan niat, kalo liat tempat yang menarik buat makan, langsung brenti! Beberapa kali liat restoran seafood, tapi kok nggak interested ya. Akhirnya pas udah sampai Jalan Raya Kuta, suami liat warung makan dengan tag 'Yogyakartaan' dan langsung puter balik. Namanya Warung Makan Mbok Limbok.


Pesanan kita ayam goreng penyet, mujaer penyet, sayur asem, tahu dan tempe goreng. Walaupun dibilang kalo rumah makan ini "Yogyakarta"an, tapi nggak kerasa ada rasa manis di masakannya. Yang ada pedes ala sambel Bali, tapi enaaaaak! (pas lagi nulis ini, ym-an sama suami dan nostalgia rasa sambelnya. Masih kerasa di lidah ya beb rasanya? Hahaha, sarap) Nggak tau juga kalo lagi lapar. Sambil makan, liat sekeliling, kok banyak kanvas isinya testimonial dari artis-artis ya? Apa Warung Makan Mbok Limbok ini terkenal ya? Haha..

Testimonial di dinding warung makan

Sekitar jam lima akhirnya sampai juga di hotel. Haleluya capeknya banget! Tidur-tiduran bentar sambil nonton tv, suami udah maksa buat tidur beneran, tiba-tiba setengah tujuh bangun dan bilang, "Liat sunset yuk!". Dan dengan terbirit-birit kita berdua ngacir ke Pantai Kuta depan, dan.. terlambat. Hahaha. Tapi seru banget liat orang ngumpul di pantai, suasananya adem, ada yang foto prewed! 



Cantik kan? Meskipun ketinggalan sunset nggak nyesel rasanya liat langit yang cantik banget. Meskipun orang banyak yang bilang kalo Kuta adalah pantai sejuta umat, udah terkontaminasi banyak turis, gue tetap ngerasa damai dan betah tuh disini. Sesama turis mungkin. :p

Hari berganti malam, dan kita berdua masih kerukupan dibawah selimut sambil nonton tv kabel. Masya Allah malasnya keluar, belum tenggorokan yang meradang bikin gue malas makan apapun. Sigh, boro-boro mau makan, nelen ludah ajah sakit. Tapi nggak tega banget liat suami yang masih semangat empat lima, akhirnya sekitar jam setengah delapan, kita berdua keluar. Rencananya sih cari yang enak-enak di daerah Legian. Belum lama keluar, di pinggir jalan liat Kuta Beachwalk, semacam mall nggak jauh dari hotel, dan saya maksa turun karena penasaran. Mallnya keren mamaaaah... Ada roof gardennya sama air mancur!



Tadinya pingin makan disini. Ada Kitchenette, sama Nanny's Pavilion, tapi suami tak mau makanan barat. Pingin nasi lauk pauk diaaa. Huh. Akhirnya nggak lama puter-puter kita keluar dan pindah ke Legian. Sempet lewat beberapa restoran, sampe akhirnya masuk ke satu restoran yang namanya Warung Mina. Pilihan ini benar-benar cap cip cup, harap-harap cemas aja makanannya enak.


Sesungguhnya pas lagi nunggu pesenan datang, gue sempet google-google soal Warung Mina ini, dan ada satu review dari trip advisor yang bikin jiper. Pokoknya intinya reviewnya nggak oke deh. Tapi karena udah keburu pesen dan nggak mau ngecewain suami yang kayaknya udah lapar berat, akhirnya gue diem aja sambil nunggu makanannya. Hihi, maapkan aku suamiii.. 
Untuk minumannya suami pesen ginger tea, dan gue air mineral (lagi). We are officially falling in love with their ginger tea. Harum dan enaaaaaak. Suka, sampai sekarang masih kebayang-bayang harum teh jahenya. Intinya untuk beverages dia two thumbs up. :D Untuk makan malamnya, gue pesen sup bakso gurame dan kerang bakar, sedangkan untuk suami pesen semacam gurame dikasi saus apa ya, gue juga lupa namanya. :D




Secara keseluruhan sih gue suka makanannya. Buat kerang dan guramenya rasa sausnya terlalu mencolok buat gue, tapi kata suami enak-enak aja, gue jadi mikir apa gara-gara tenggorokan gue lagi bermasalah ya? Buat sup bakso guramenya, enak, nak, nak, naaak!! Hehehe, untungnya review dari trip advisor itu nggak terjadi sama kita berdua yah. 
Pulang ke hotel sempet aja take away potato wedges sama chicken wings dari Pizza Hut sebelah hotel dengan alasan, tadi kan aku makannya dikit sayaaang. Huahaha, bubye diet :))

And, that's the end of day 2! Besok harus pulang ke Jakarta! Hiks, uh-oh, nggak mau pulang duluuuu.. :( :(


No comments:

Post a Comment