January 04, 2013

Run, Run!

Ini kenapa akhir-akhir ini gue jadi bawel abis ya. Bikin postingan mengalir kayak air gini. Apa gara-gara di kantor load lagi selow dan jadinya nggak ada kerjaan?

picture from here
Hari ini mau cerita tentang lari. Udah lama banget suka liat tweetnya @istribawel soal lari dan amazed karena sumpah mbak ini larinya rajin abis. Sering dan jauh-jauh. Gimana nggak ngeper gue, tiap kali liat postingan Nike+ di twitter, jarak larinya bisa sampe 5 kilo lebih. Gulp.

Gue sebenernya suka olahraga, eh ralat, kagak suka-suka amat, I even hate it, gue rutin olahraga seminggu kurang lebih tiga kali, biasanya cardionya spinning, karena gue malas lari,  terus weight training angkat-angkat dumb bell bentar aja, kadang gue ikut aerobik juga. Dan tiap kali mau berangkat olahraga, jangan harap gue ikhlas berangkat, selalu ada perdebatan batin antara angel side dan devil side, berangkat, jangan, berangkat, jangan. Kalo tiap kali gitu, gue tinggal inget-inget aja angka trigliserida gue yang melonjak tinggi pas medcheck kemaren, dan capcus lah kita.

Nah, gue nggak pernah bener-bener nyoba lari sampe sebulanan yang lalu, soalnya treadmill di tempat gym rusak, dan gue orangnya kebluk bangeeeet, nggak bisa dah bangun lebih awal (bisa, ini sebenernya bisa, cuma ya Allah, males banget gue) terus mama suka parno kalo gue lari pagi-pagi, ntar kamu kenapa-napa nak, udah nanti weekend aja sama suami, dan akhirnya batal terus larinya. Weekend pernah lari sesekali sama suami, tapi lebih seringnya power walking atau jalan-jalan cantik berujung jajan (hahaha.. jalan 3 km, sarapan lontong padang. Ancur banget deh gue).

Eh, tau-tau treadmill gym diganti sama yang lebih bagus. Seneng banget gue. Let's run! Hehe, apalagi kalo baca blognya mbak Woro, bused dah memacu aura kompetitip banget. :D Akhirnya gue memutuskan untuk mulai sambil awalnya jumawa, karena gue udah biasa cardio spinning, harusnya nggak terlalu beda dunk.

Ternyata beda banget deh! Emang kalo google-google, katanya lari itu ngasih pressure yang lebih berat ke kaki (yaeya ya, kalo naik sepeda statis kan duduk kaliii..), terus nafas juga kerasa lebih capek. Awal lari, gue cuma tahan 15 menit! Haha, dan sering banget diselingi sama jalan cepet. Langsung curhat sama suami, hiks, kenapa orang lain larinya jauh, pacenya cepet, terus bisa lari terus non stop. Haha, kagak sabaran abis ya gue? 

Sekarang gue biasa lari 30 menit sehari, karena di gym treadmillnya dibatasi pemakaiannya cuma maksimal 30 menit :'(, tapi abis itu lanjut cardio lainnya. Jadi sekarang gue main di pace lari aja, awalnya sih cuma bisa dapet 1.8 km (aduh, sedikit banget ya, malu gue), terus gue tingkatin kecepatannya, sekarang setengah jam udah bisa dapat 2.7 km. Alhamdulillah. :) Oya, gue juga belum bisa lari non stop terus-terusan, pasti ada jalannya, cuma nggak apa-apa lah, nggak ngoyo juga gue.

Soal outfit, kagak, gue nggak beli apa-apa. At all. Eh, beli sport bra ding, karena kalo lari nggak pake itu, dadanya suka jadi sakit. Tapi sepatu pake yang ada, training pake yang ada juga. Takut sindrom ikut-ikutan doang, terus abis itu jadi nggak kepake deh. Walaupun sepatu lari jadi wishlist tahun 2013 ini gara-gara racun dari mana-mana, nanti kali ya kalo kilometer lari gue udah banyak. *towelsuami*

Tujuannya sebenarnya olahraga, karena dulu gue rajin olahraga, terus abis nikah gue jadi malas sekali, dan langsung dalam setahun trigliserida gue melonjak dua kali lipat padahal pola makan gue termasuk bagus (kecuali weekend). Jadi ya untuk sehat aja. Sesekali liat timbangan juga sih, susah banget ngubah mindset kalo it's not all about scale, dan kadang suka depresi karena nggak turun-turun, karena gue termasuk tipe eat hard, exercise hard. Tapi terus-terusan gue tanamin kalo gue mau sehat, bukan mau kurus. Lagian ngapain gue kurus-kurus juga kalo misalnya nanti gue hamil juga (amin ya Allah, amin). Makanya akhir-akhir ini gue berusaha tidak terobsesi timbangan dan alhamdulillah juga timbangan di rumah rusak. See, the universe has told you! :D

Kalo aplikasi, pake Endomondo saja, karena tak punya gadget yang mendukung Nike+ hiks! *towellagisuami*. Tapi menurut gue Endomondo juga sudah cukup mendukung karena bisa ngukur waktu, ngitung jarak (ada GPS locatornya), sama tipe exercisenya juga macem-macem banget. Buat lari di treadmill emang harus dimasukkin manual jaraknya, soalnya GPSnya nggak mendukung. Suka banget update Endomondo ini karena bisa liat historinya, dan bikin lebih semangat.

Jadi doakan ya biar istiqomah dan bisa belajar terus! Kalo yang mau liat info-info lari buat pemula, klik sini deh, bisa tanya-tanya dan sharing, dan yang paling gue suka, nggak ada tuh judgement yang aneh-aneh dan merendahkan. Semuanya saling menyemangati. Jadi semangat semua!

No comments:

Post a Comment