March 06, 2013

Java Jazz Festival 2013

Akhirnya muncul juga postingan ini!

Dikarenakan eventnya yang seru banget, jadi males foto-foto dan saya mencoba mengumpulkan foto yang tercerai berai dulu demi postingan ini. Hehe.. Jadi kalo misalnya nggak lengkap gapapa ya..

Disclaimer. Actually, I don't really understand jazz. Ya paling yang standar kayak Maliq, Andien.. Alasan nonton JJF 2013 ini karena pingin kumpul rame-rame aja sama temen-temen. Ya kalo kata suami mah, sekaligus liat-liat musik baru lah, kapan lagi dengan tiket yang murah bisa nonton banyak musisi. Buy 1 get 1 lagi pake BNI Credit Card (numpang promosi yeuk)

Saya dan suami sampai ke lokasi sekitar jam setengah lima, waktu itu janjian ketemuan sama temen-temen yang lain di dalam venue. Saya bbm Yuvie, dia bilang ada di Hall A1. Oke, menujulah kita ke Hall A1 dan disana yang sedang main adalah Indonesia Youth Regeneration (IYR), semacam band jazz yang anggotanya anak-anak muda, vokalisnya Albert Fakdawer lho! Yang pernah duet sama Glenn Fredly di lagu Salam buat Sahabat. Pas kita masuk hall, IYR lagi membawakan lagu Bento dengan aransemen baru. Caem banget! Sayang banget ternyata kita cuma bisa nonton dua lagu terakhir, Bento dengan Rumah Kita. Kalau main lagi tahun depan, harus nonton ni, cinta banget!

Dan, ternyata Yuvie salah bbm, mereka nggak ada di dalam Hall A1, tapi berdiri di depannya. Doh, nggak papa lah ya, yang penting gara-gara salah masuk bisa liat IYR yang keren itu. Terus Eno bbm ngajakin ke hall B1 buat nonton Mellow Motif, tapi otw saya dan suami berenti sebentar di depan Java Jazz Stage, karena ada The Extralarge di panggung. Waaah, suka banget saya sama band ini, dulu pernah liat mereka manggung di Kick Andy kalo nggak salah. Dan sayang banget lagi ternyata mereka lagi mainin lagu terakhir. Duh, dasaaar, gini ni kalo misalnya kutu loncat, dapetnya yang akhir-akhir terus. Zzz..

Sampai di Hall B1, Mellow Motif-nya udah mau mulai. Jujur belum pernah nonton sebelumnya, tapi ngerasa terhibur juga, suara vokalisnya Natasha keren (dan cantik banget dia! Kayak mbak-mbak di film Thailand gitu..)! Mereka bawain lagu-lagu keren kayak Flor De Lisnya Djavan, My Foolish Heart dari Frank Sinatra, dan You've Changed-nya Joni Mitchell.


Pas hampir selesai, saya dan suami sempat memisahkan diri dari yang lain in the need of some beverages. Abis itu kita berdua sempet nonton sebentar Jazz Orchestra of the Concertgebouw di Hall D1 dan Magnus Lindgren di Hall A1. Magnus Lindgren ini sebenernya keren, featuring Gregory Potter lagi, tapi waktu itu nontonnya sedikit terburu-buru karena pingin nonton Indro The Fingers feat Tompi, sedangkan waktu sudah menunjukkan waktu makan malam, jadi harus nyempet-nyempetin makan dulu.

Indro The Fingers so so lah (boong banget gw, maen bass-nya anjir gila kerennya!), cuma mungkin saya ngebandingin sama tahun lalu waktu dia duet sama Tohpati yang lebih dahsyat, walaupun pas Tompi keluar duetnya nggak kalah dahsyat sih. Kita nggak nonton sampai akhir, karena langsung ngacir ke Hall D1 buat liat D'Massiv Jazz Project.


Nggak terlalu berharap banyak dari D'Massiv Jazz Project ini, cuma rada penasaran aja. Highlightnya pas Barry Likumahuwa muncul, wohooo.. kereeen.. Tambah keren, pas ada Mus Mujiono, dan mereka duet bawain "Pergilah Kasih". Oom Muuuus, aaaaaks! Hehehehe...

Kita nonton D'Massiv Jazz Project ini sampai selesai, soalnya lagunya ear-catching semua, lumayan lah bisa nyanyik bareng. Helah, ginilah kalo mau sok-sokan nonton JJF padahal nggak ngerti jazz. Abis dari sini rencananya kita mau nonton Tompi, cuma beuuh, venuenya penuh sesek sek sek! Sempet ragu-ragu terus apa nggak, tapi stamina udah pada menurun juga kali ya, akhirnya memutuskan buat ngadem di Djarum Mild Lounge sambil nungguin Ipang. Prima udah semangat abis, dia ngefans banget sama Ipang soalnya.


Dan ngaret dong! Sebel banget, baru sekali ini di JJF ada show ngaret! Jadi harusnya Ipang ini mulai pukul 23.30, tapi di Kementrian Pariwisata Hall yang nota bene letaknya di depan Djarum Lounge ini lagi ada shownya The Soul Rebels, yang semestinya STOP pas jam 23.30. Tapi ngaret dunk mereka maen terus-terusan sampai jam 12 malem, sumpah te bete abis nungguin mereka selesai maen, soalnya Ipang nggak mungkin main sebelum The Soul Rebels ini udahan, karena soundnya pasti kalah lah. Nggak ngerti ini salah siapa, panitiakah atau si Soul Rebels yang nggak mau turun panggung? :p

Akhirnya setelah menunggu sekian lama... Ipang!!! Yay yay yay! Kenapa saya happy banget, karena ternyata si Ipang ini jadi highlight di Java Jazz kita. Aneh banget ya, orang kesini rame-rame nonton Lisa Stansfield atau Fourplay, kita malah ngedemprok nungguin Ipang. Tapi seperti kata Ipang malam itu, " Gue nggak tau ini genre-nya apa, tapi yang pasti ini keren banget!". Dan iya lho, malem itu Ipang diiringi sama sebuah band jazz (saya nggak tau namanya, ampuuun), dan aransemen lagunya keren-keren. Contoh deh, Ada yang Hilang yang awalnya galau luar biasa berubah jadi ceria seperti ini.


Dan kerennyaaa.. di tengah-tengah Ipang nyanyik Easy Like Sunday Morning, ada Aryo Wahab neriakin dari samping panggung! Terus mereka berdua kolaborasi bareng. Huaaa, gantengnya mas Aryo..



Di tengah-tengah show, Ipang juga sempet nyanyiin "Have I Told You Lately" buat istrinya karena mereka lagi wedding anniversary. How sweet...

Seperti belum puas dengan kejutan, tiba-tiba Ipang mengajak Ridho Slank yang saat itu ada di samping panggung, buat ikut naik ke panggung. Heboh penonton jek..


Intinya, puas, puas banget sama show Ipang malam itu dan menjadi penutup yang manis buat Java Jazz tahun ini. Walaupun awalnya rada bete karena artis yang pingin ditonton ada di hari Jumat semua, hehe.. Sampai ketemu di Java Jazz tahun depan ya teman-teman! :)



PS. Foto dari kamera Prima. Jepretan dia semuanya. Credit to him.
PPS. Update foto didapat dari kamera Mas Wuri. Thanks ya Mas! :)

1 comment:

  1. Kita gak ketemu siiih.. Padahal sama2 nonton Indrooo.

    Btw aku gak nonton d'massive, ngacir ke Marcuss soalnya.. hehe

    Btw you aren't alone, banyak juga koq yang nonton karena ramenya bukan karena musiknya :D

    ReplyDelete