February 26, 2013

Hidden Gem Cipanas: Sate Maranggi Sari Asih & Jus Jagung Simpang Raya

Minggu kemarin pas rencananya mau mengunjungi rumah di Sukaraja, suami tiba-tiba bilang, "Ke Cipanas yuk!" "Heh, ngapain?" Sejujurnya saya malas, soalnya jalan dari Sukabumi-Cianjur itu jelek banget, banyak bolong-bolongnya padahal termasuknya jalan provinsi menghubungkan Sukabumi-Bandung juga (ehm, tolong ya gubernur terpilih diperbaiki..) Belum lagi Sabtu pagi ada tabrakan beruntun di daerah Warungkondang Cianjur yang katanya bikin jalanan macet banget. Tapi suami tetep ngotot, dan ternyata.... dia penasaran pingin makan Sate Maranggi dunk!

Jadi, deket kantor saya di Cipanas itu ada yang jual sate maranggi yang enak banget. Trus kalau berkunjung kesana, selalu makan itu, dan terkadang kalau lagi rapat di kantor Sukabumi, konsumsinya itu sengaja 'impor' sate Maranggi dari Cipanas. Niat banget ya? Iya, karena seenak itu. Dan saya tea suka pamer-pamer suami, makanya dia penasaran banget pingin nyobain Sate Maranggi di Cipanas.

Akhirnya off we go to Cipanas, alhamdulillah perjalanan lancar cuma sekitar 1.5 jam dari Cipanas. Eh, tapi nyampe ke Cipanas, saya malah lupa sendiri lokasinya dimana. *toyorkepala* Seinget saya lokasinya setelah Rumah Makan Padang Simpang Raya Cipanas, ternyata SEBELUM. Jadi kalau dari arah Cianjur, lokasinya ada di sebelah kiri, setelah Rumah Makan Padang Sari Kapau. Ada tulisannya kok SATE MARANGGI,  saya aja yang oon kelewatan. Lokasinya ada di deretan ruko, tapi yang bakar-bakarnya ada di luarnya, jadi pasti keliatan.

The famous Sate Maranggi
Ada maranggi pake lemak,ada maranggi polos, jadi dagingnya aja tanpa lemak. Ketan Bakarnya is a must, apalagi dicocol sambal oncom. *glek*


Sate Maranggi sendiri diperdebatkan asalnya, ada yang bilang dari Purwakarta, ada juga yang bilang dari Cianjur. Selama ini sih saya baru makan sate maranggi disini, yang terbuat dari daging sapi, tapi denger-denger sih ada yang terbuat dari daging kambing juga. Khasnya sate maranggi, makannya biasanya pake ketan bakar dicocol sambal oncom. Saya malah lebih tergila-gila sama ketan bakarnya, hehe. Tapi kalau yang mau pake nasi, disini juga disediakan nasi kok. Rasa manisnya di sate maranggi katanya sih karena di bumbunya itu memakai cuka lahang atau cuka yang terbuat dari tebu.

Setelah kenyang banget makan sepuluh tusuk sate (ini serius kenyang banget, porsi saya biasanya 6-7 tusuk, tapi karena suami saya yang pengasih dan penyayang, makanya saya 'dipaksa' menghabiskan 10 tusuk), suami makin menjadi-jadi dunk. (eh, ini kesannya gw nyalahin suami kabeh ya? Hahahaha..) Jadi dia inget kalo saya pernah bilang ke dia kalo ada yang jual jus jagung yang enaaaaak banget di Cipanas, dan dia menuntut untuk diajak kesana.

Akhirnya mampir lagi doooong ke Simpang Raya Cipanas buat beli jus jagungnya. Padahal porsinya banyak dan lumayan mengenyangkan (ya iyalah, karbo semua!). Tapi nggak nyesel sih, sekalian kesini juga, hahaha, soalnya jus jagungnya emang mantap banget. Lokasi Simpang Raya Cipanas ini cuma beberapa meter jauhnya dari Sate Maranggi Sari Asih.


Untuk harganya sedikit pricey, Rp. 22.000,- per gelas, tapi emang enak sekali sih. Katanya di semua Simpang Raya nyediain menu ini, cuma yang paling enak ya di Simpang Raya Cipanas. Buat makanannya nggak tau, belum sempet makan, tapi katanya lagi (katanya mulu ni..) sebelum ada Tol Cipularang, rumah makan ini rame banget sama orang Jakarta mau ke Bandung, begitu pula sebaliknya. Kayak Route 66 ya, tertinggal jadinya sejak ada tol baru. :(

That's it! Sekarang ngerti kan kenapa udah berpeluh kesah lari berapa kilo tapi nggak kurus-kurus? Cause I love eating so much! :p

PS. Baru ngeh nggak foto-foto view Cipanas yang bagus itu, hiks, kalap makan sih.
PPS. Udara disana, enak, sejuuuuuk, jadi nafsu makan juga ikut meningkat *alasan* :)))))

No comments:

Post a Comment